Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ukraina: Penembakan menimbulkan kekhawatiran intensifikasi konflik di Ukraina

Ukraina: Penembakan menimbulkan kekhawatiran intensifikasi konflik di Ukraina

kredit…Lynsey Addario untuk The New York Times

Stansya Luhanska, Ukraina – Pertempuran antara separatis yang didukung Rusia dan pasukan pemerintah Ukraina telah berkecamuk selama delapan tahun. Pertempuran harian, sebagian besar tingkat rendah, menjadi rutin.

Tetapi pecahnya permusuhan pada hari Kamis, yang datang pada saat yang sangat berbahaya dalam ketegangan antara Rusia dan Barat, membawa ketakutan akan konflik yang lebih besar di dekat rumah di kota terpencil dan berdebu ini tidak jauh dari perbatasan Rusia.

Militer Ukraina mengatakan peluru yang ditembakkan oleh separatis yang didukung Rusia di pagi hari menghantam sebuah taman kanak-kanak, melukai tiga guru, tetapi bukan siswa, serta taman bermain sekolah menengah.

“Itu adalah suara siulan, lalu ledakan,” kata Tatiana Bodicai, kepala sekolah bernama TK Imajiner.

Dia mengatakan guru membawa siswa ke koridor tanpa jendela, tempat teraman di gedung, dan menunggu orang tua untuk menjemput mereka. “Untuk menciptakan suasana psikologis yang tenang, para guru bercerita, dan semua orang yang membutuhkannya mendapat pelukan,” kata Bu Bodicai.

Militer juga mengatakan dua tentara dan seorang wanita terluka di halte bus. Tidak ada kematian yang dilaporkan.

Dan di malam hari, retakan ledakan tajam bergema di atas gedung-gedung, dan kilatan cahaya dari peluru artileri yang masuk membuat bayangan di pepohonan. Ledakan bergema melalui jalan-jalan gelap gedung-gedung. Setidaknya dua peluru enam tembakan menghantam kota, tiba dengan desisan tajam sebelum meledak. Para pengemudi menghentikan mobil mereka dan turun dan mendengarkan dengan cemas.

Salah satu peluru jatuh di sebuah gedung apartemen di Magistralna Street, yang menyebabkan ledakan pipa gas dan kebakaran. Kemudian di malam hari, pihak berwenang mengatakan bahwa tidak ada yang tewas atau terluka.

READ  11 malam di Kiev. Berikut adalah perkembangan terbaru dalam invasi Rusia ke Ukraina

Masing-masing pihak menyalahkan pihak lain atas pengeboman tersebut, yang dipandang dengan keprihatinan di Ukraina dan di ibu kota Barat karena kemungkinan hal itu berubah menjadi konflik yang lebih besar.

Analis mengatakan sifat pemboman itu, yang menghantam beberapa lokasi di sepanjang jalur kontak dalam satu hari, tidak biasa dibandingkan dengan beberapa bulan terakhir.

“Hari ini adalah pengeboman jarak jauh secara simultan,” kata Maria Zulkina, seorang analis politik Ukraina di Foundation for Democratic Initiatives. “Itu disinkronkan. Itu penting.”




Rusia atau Rusia

tentara yang didukung

Pekerjaan per 13 Februari

Garis perkiraan

Ukraina memisahkan

Hal ini didukung oleh Rusia

separatis pasukan.

Rusia atau didukung oleh Rusia

Lokasi militer pada 13 Februari

Garis perkiraan

Ukraina memisahkan

Hal ini didukung oleh Rusia

pasukan separatis.


Amerika Serikat mengatakan Rusia telah mengumpulkan sekitar 150.000 tentara di perbatasan Ukraina. Analis militer Barat berspekulasi bahwa Rusia akan mengklaim serangan tanpa alasan, mungkin buatan Moskow sendiri, untuk membenarkan intervensi di Ukraina timur, mungkin dengan dalih bertindak sebagai pasukan penjaga perdamaian.

Pengeboman artileri dimulai pada dini hari Kamis pagi dan berlanjut hingga malam hari, ketika retakan ledakan tajam bergema di atas gedung-gedung dan kilatan cahaya dari peluru artileri yang masuk membuat bayangan di pepohonan di pinggiran kota. Militer Ukraina melaporkan 47 pelanggaran gencatan senjata di setidaknya 25 lokasi berbeda, termasuk dua kota, Stanytsia Luhanska dan Popasna.

Video

Unduh pemutar video
Penembakan di Ukraina timur menghancurkan sebuah taman kanak-kanak, memutus aliran listrik, dan melukai sedikitnya empat warga sipil dewasa dan dua tentara, menurut militer Ukraina.kreditkredit…Lynsey Addario untuk The New York Times

Setelah jeda di sore hari, tembakan artileri kembali terjadi Kamis malam di Stanytsia Luhanska, sebuah kota padat dengan jalan berdebu dan berlubang yang dikelilingi oleh ladang pertanian. Ada sebuah pompa bensin, beberapa jalan perumahan yang rimbun dan tidak banyak lagi.

READ  Orang Italia diperkirakan akan memilih pemerintahan sayap kanan yang dipimpin oleh Meloni

Peluru-peluru di dalam atau di dekat kota itu meledak dalam sedikitnya dua tembakan yang masing-masing terdiri dari enam tembakan. Para pengemudi menghentikan mobil mereka dan turun dan mendengarkan dengan cemas.

Di tengah pertempuran, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky terbang ke garis depan untuk mengunjungi pasukan, dan media Ukraina mengutip dia yang mengatakan dia bangga pada tentara karena telah “memberikan penolakan yang memadai kepada musuh”.

Di Brussel, Menteri Pertahanan AS, Lloyd J. Austin III, mengatakan laporan pengeboman itu “mengganggu.”

Sementara AS masih mengumpulkan rinciannya, Austin mengatakan: “Kami telah mengatakan selama beberapa waktu bahwa Rusia mungkin melakukan sesuatu seperti ini untuk membenarkan konflik militer. Jadi kami akan mengawasi ini dengan cermat.”

Urutan peristiwa ini telah terjadi sebelumnya dengan Rusia. Pada tahun 2008, militer Rusia menginvasi Georgia setelah pertempuran meletus antara pasukan pemerintah dan gerakan separatis yang didukung Rusia di Ossetia Selatan, wilayah Georgia yang sekarang diakui oleh Moskow sebagai negara merdeka.

Menteri Luar Negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, Salahkan Rusia untuk “pelanggaran serius” dari perjanjian gencatan senjata yang rapuh di wilayah tersebut, sementara Presiden Zelensky menggambarkannya sebagai “pengeboman provokatif. “

Kremlin mengambil posisi yang berbeda. Juru bicara Presiden Vladimir Putin, Dmitry S. Peskov, “Kami telah memperingatkan beberapa kali bahwa konsentrasi berlebihan pasukan Ukraina di dekat garis kontak, dikombinasikan dengan kemungkinan provokasi, dapat menimbulkan bahaya yang mengerikan.” Dia menambahkan bahwa dia berharap negara-negara Barat akan memperingatkan Kiev terhadap “eskalasi ketegangan lebih lanjut”.

Separatis yang didukung Rusia juga menyalahkan militer Ukraina. Leonid Bashnik, presiden Republik Rakyat Luhansk yang mendeklarasikan diri, mengatakan militer Ukraina membom warga sipil pagi ini – sebuah klaim yang tidak dapat diverifikasi secara independen.

READ  Mesir menemukan 250 mumi dalam antrian di pemakaman Saqqara

Menteri luar negeri Rusia, Sergei V. Lavrov, mengatakan bahwa sekitar seperempat dari populasi wilayah yang memisahkan diri – 750.000 dari sekitar tiga juta – adalah warga negara Rusia. Serangan yang melukai atau membunuh warga negara Rusia dapat meningkatkan risiko tanggapan Rusia.

Untuk menyoroti apa yang disebut penembakan sembrono ke wilayah sipil, militer Ukraina memindahkan wartawan, termasuk salah satu dari New York Times, ke lokasi taman kanak-kanak yang rusak. Pemogokan juga menyebabkan pemadaman listrik dan memaksa penduduk ke ruang bawah tanah untuk mencari tempat berlindung.

Artileri dan tembakan senjata ringan biasa terjadi di garis depan, dengan kelompok pemantau internasional biasanya melaporkan puluhan hingga ratusan pelanggaran gencatan senjata setiap hari dalam beberapa tahun terakhir.

Rumah, sekolah, gedung perkantoran, dan infrastruktur, termasuk menara listrik, sering rusak. Awal tahun ini, pihak berwenang Ukraina melaporkan bahwa serangan pesawat tak berawak menghantam sebuah sekolah yang ditinggalkan di kota Ukraina timur.

Andrew E. Cramer Dilaporkan dari Stanytsia Luhanksa, Ukraina, dan Valerie Hopkins dari Kiev. Maria Varnikova Berkontribusi pada pelaporan dari Kiev, dan Ivan Nikiburnko dari Moskow.