November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Angela Merkel memecah keheningannya di Ukraina, menyebut perang Rusia 'barbar'

Angela Merkel memecah keheningannya di Ukraina, menyebut perang Rusia ‘barbar’

Kanselir Jerman Angela Merkel mengadakan konferensi pers bersama dengan Presiden Ukraina setelah pembicaraan mereka di Istana Mariinsky di Kyiv, pada 22 Agustus 2021.

Sergey Dolzenko | Agence France-Presse | Gambar Getty

Mantan Kanselir Jerman Angela Merkel mengecam keras perang Rusia di Ukraina dalam pidato publik pertamanya sejak meninggalkan jabatannya pada Desember tahun lalu.

Dalam pengantar komentarnya dengan mengatakan bahwa dia tidak menginginkan nasihat dari pinggir lapangan, Merkel menyebut invasi Rusia ke Ukraina sebagai “perang agresi barbar” yang merupakan “titik balik yang luas” dan “pelanggaran paling mencolok terhadap hukum internasional. “. Di Eropa sejak Perang Dunia II.

“Solidaritas saya adalah dengan Ukraina, yang diserang dan digerebek oleh Rusia,” kata mantan pemimpin itu pada acara serikat pekerja Jerman di Berlin pada Rabu malam, menambahkan bahwa hak Ukraina untuk membela diri tidak dapat disangkal.

Merkel, yang telah memimpin Jerman selama 16 tahun, telah mendapat sorotan tajam dalam beberapa bulan terakhir karena sejarah hubungan persahabatannya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan rekam jejaknya dalam memperluas hubungan ekonomi antara Rusia dan Jerman.

Banyak yang mengkritiknya karena ketergantungan Jerman yang meningkat pada impor energi Rusia, terutama dengan pembangunan pipa gas Nord Stream pertama antara kedua negara. Itu juga merupakan kekuatan pendorong di belakang pipa Nord Stream 2 yang sekarang sudah tidak berfungsi, yang dibatalkan oleh pendahulunya Olaf Schultz sebelum invasi Rusia ke Ukraina dimulai.

Kanselir Jerman Angela Merkel (kanan) dan Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) tiba di sesi pleno KTT G20 pada 7 Juli 2017.

Mikhail Svetlov / Getty Images

Merkel tidak menanggapi kritik ini secara langsung. Tak lama setelah Rusia melancarkan invasi, Merkel mengeluarkan pernyataan singkat yang mengatakan tidak ada pembenaran untuk melanggar hukum internasional.

READ  Banjir Assam: Setengah juta orang India telah melarikan diri dari banjir di timur laut karena hujan

Namun sikap diamnya sejak saat itu membuat marah banyak kritikus yang menuduhnya memberdayakan Putin. Merkel bersikeras untuk mempertahankan komunikasi dan keterlibatan dengan Putin bahkan setelah pencaplokan Krimea Ukraina tahun 2014 dan serangannya ke Ukraina timur, yang menyebabkan sanksi Uni Eropa terhadap Rusia.

CNBC telah menghubungi Kanselir Jerman untuk memberikan komentar.

Schulz, pendahulu Merkel, sekarang menghadapi tugas untuk membalikkan rekor itu, dan telah mengawasi beberapa Pergeseran paling dramatis dalam kebijakan luar negeri Jerman Sejak akhir Perang Dunia II – yaitu, intensifikasi pengeluaran militer Jerman dan persetujuan pengiriman senjata ke zona konflik untuk mendukung Ukraina.

Schulz mengatakan Rabu bahwa Jerman akan mengirim sistem pertahanan udara IRIS-T ke Ukraina, di tengah kritik bahwa pemerintahnya masih belum berbuat cukup untuk membantu Ukraina mempertahankan diri melawan Rusia.

Juga pada hari Rabu, komite anggaran parlemen Jerman menyetujui sebuah tengara € 100 miliar ($ 106 miliar) dalam pendanaan untuk militer negara itu, yang akan dipresentasikan ke parlemen penuh pada hari Jumat.