Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

UFC: Molly McCann mengalahkan Diana Belpita dalam debut kelas jeraminya

UFC: Molly McCann mengalahkan Diana Belpita dalam debut kelas jeraminya

Molly McCann dari Inggris mengalahkan Diana Belpita pada ronde pertama dalam penampilan mendominasi dalam debut kelas jeraminya di UFC Apex di Las Vegas.

McCann, 33, menyelesaikan petenis Romania itu dengan sebuah armbar dengan sisa satu detik di ronde tersebut.

McCann kembali ke performa terbaiknya, katanya Dianggap pensiun Setelah kekalahan dalam dua pertarungan sebelumnya.

“Perasaan yang luar biasa [to be at strawweight]kata McCann.

“Saya ingin menggunakan waktu ini untuk meminta maaf kepada UFC, saya sendiri, dan para penggemar karena berat badan saya tidak tepat untuk dua pertunjukan terakhir saya. Tapi hari ini saya memaafkan diri saya sendiri.”

McCann telah menghabiskan seluruh karirnya di UFC, dengan tujuh kemenangan dari 12 pertarungan, di kelas terbang, tetapi kekalahan putaran pertama dari Erin Blanchfield pada November 2022 dan Julia Stolyarenko tujuh bulan kemudian membuatnya mempertanyakan masa depannya dalam olahraga tersebut.

Atas saran pelatihnya Paul Remer, McCann memutuskan untuk turun ke kelas jerami, dengan mengatakan dia “dalam kondisi terbaik dalam hidup saya” menjelang pertarungan dengan Belpetta yang berusia 27 tahun.

McCann, yang menjadi favorit bandar judi sebelum pertarungan, menunjukkan ekspresi tenang saat dia keluar untuk bertarung, dibandingkan dengan intensitas yang ditunjukkan dalam pertarungan baru-baru ini.

McCann juga diiringi oleh lagu keluar yang digunakan oleh temannya Ryan Curtis, yang berpartisipasi dalam “Change Lives.” Kecelakaan pelatihan Bulan lalu.

McCann memulai pertarungan dengan niat, mendaratkan sepasang tangan yang menghancurkan sebelum mendominasi tahap awal dengan mendaratkan tembakan dan bergerak cepat di luar jangkauan Belpetta.

Saat ronde berlanjut, kepercayaan diri McCann semakin meningkat saat ia mengayuh sepedanya melalui persenjataannya, mendaratkan tendangan berputar ke belakang dan siku belakang yang menjadi ciri khasnya.

READ  Fiona O'Keefe memecahkan rekor Uji Coba Maraton Olimpiade AS di Orlando dalam debutnya

Namun dalam pertarungan grappling inilah pertarungan akan diputuskan, McCann menjatuhkan Belpita dan bersiap dengan kecepatan penuh serta melancarkan serangkaian serangan siku.

Dengan beberapa detik tersisa di ronde tersebut, McCann kemudian mengamankan armbar dan meraih kemenangan.

Itu adalah akhir yang puitis bagi McCann, yang menderita dua kekalahan sebelumnya di UFC juga karena armbar, dan dia terjatuh ke kanvas saat merayakan momen tersebut.

Kemenangan ini juga merupakan kemenangan keduanya atas Belpita yang dikalahkannya pada tahun 2019 melalui keputusan mutlak.

Rencananya adalah menjadi juara dunia kelas 125 pon, tapi tidak berhasil, kata McCann.

“Ketika rencana tidak berhasil, Anda tidak mengubah tujuan, Anda mengubah rencana. Pelatih saya berjanji kepada saya bahwa ini akan terjadi dan saya mendengarkannya.

“Manfaatkan setiap hari sebagaimana adanya. Saya akan pergi dan menghabiskan waktu bersama keluarga saya. Dan di gym saya, saya sedang melakukan beberapa pekerjaan – saya akan minum bir dan sampai jumpa lagi.”