Mei 20, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Turki peringatkan agar kapal perang tidak transit dari selatnya  Berita tentang krisis Rusia-Ukraina

Turki peringatkan agar kapal perang tidak transit dari selatnya Berita tentang krisis Rusia-Ukraina

Ankara mengatakan sedang menerapkan perjanjian 1936 tentang jalur laut antara Mediterania dan Laut Hitam selama masa perang.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan bahwa negaranya telah memperingatkan masyarakat internasional terhadap transit kapal perang melalui selat negara itu sejak dimulainya perang antara Rusia dan Ukraina.

Pada hari Minggu, dia mengatakan Ankara sedang menerapkan perjanjian internasional tentang jalur maritim ke Laut Hitam. Di bawah Konvensi Montreux 1936, Turki mengendalikan selat Dardanella dan Bosphorus yang menghubungkan Mediterania dan Laut Hitam dan dapat membatasi perjalanan kapal perang selama perang atau jika ada ancaman.

Cavusoglu mengatakan, dalam pernyataan yang dibawa oleh Anadolu Agency yang dikelola negara, bahwa Turki sejauh ini belum menerima permintaan dari negara mana pun untuk kapal perang untuk menyeberangi Selat Turki sejak dimulainya perang Rusia-Ukraina pekan lalu.

Kyiv meminta Ankara pekan lalu untuk mengaktifkan perjanjian internasional dan mencegah penyeberangan kapal perang Rusia dari Mediterania ke Laut Hitam.

Bosphorus dan Dardanella menghubungkan Laut Aegea (bagian dari Mediterania), Marmara (laut pedalaman Turki), dan Laut Hitam, tempat Rusia melancarkan serangan ke pantai selatan Ukraina.

Perjanjian 1936 memberi Ankara hak untuk mencegah kapal perang menggunakan Dardanella dan Bosphorus selama masa perang dan jika ada ancaman terhadap Turki.

(Al Jazeera)

“Kami telah memperingatkan kedua negara di kawasan itu dan di tempat lain untuk tidak menyeberangi kapal perang melalui Laut Hitam,” kata Cavusoglu. “Kami sedang menerapkan Konvensi Montreux.”

Setidaknya enam kapal perang Rusia dan sebuah kapal selam dilaporkan telah melintasi selat Turki bulan ini.

Pengumuman Cavusoglu datang tak lama setelah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan pada hari yang sama bahwa pemerintahnya akan menggunakan “otoritas yang diberikan kepada negara kita di bawah Konvensi Montreux mengenai lintas maritim di selat dengan cara yang mencegah krisis meningkat.”

READ  Pembaruan langsung: Rusia menginvasi Ukraina

Dia menegaskan bahwa Turki tidak akan meninggalkan hubungannya dengan Rusia atau Ukraina.

Dia berkata: “Kami tidak akan melepaskan kepentingan nasional kami, tetapi kami tidak akan mengabaikan keseimbangan regional dan global. Kami mengatakan bahwa kami tidak akan meninggalkan baik Ukraina maupun Rusia.”

Turki, anggota NATO, telah berusaha untuk menyeimbangkan komitmen Barat dengan hubungan dekat dengan Moskow, dan pada hari Minggu belum menggambarkan situasi di Ukraina sebagai perang.

Erdogan mengatakan pada hari Senin bahwa dia menganggap serangan Rusia di wilayah Ukraina tidak dapat diterima, dan menyerukan negosiasi dengan itikad baik di semua pihak.