Oktober 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia mengebom daerah pemukiman di Kharkiv dan mengintensifkan serangan Kyiv saat pembicaraan dengan Ukraina berakhir

Rusia mengebom daerah pemukiman di Kharkiv dan mengintensifkan serangan Kyiv saat pembicaraan dengan Ukraina berakhir

Pengeboman di kota Kharkiv Walikota Ihor Terekhov mengatakan sembilan warga sipil tewas pada Senin, termasuk tiga anak-anak, dan 37 terluka. CNN menghubungi pihak berwenang Rusia untuk mengomentari serangan itu.

Menurut video media sosial yang ditempatkan secara geografis oleh CNN, beberapa rudal terlihat meledak dari dekat di bagian perumahan di lingkungan Saltivka, dekat sebuah supermarket di timur laut kota, yang telah berulang kali menjadi sasaran militer Rusia.

Jaksa Agung Ukraina Irina Venediktova menggambarkan situasi di Kharkiv sebagai “neraka” dan memposting video di Facebook tentang rudal yang mengenai jendela dapur dan merobek kaki seorang wanita yang mengatakan dia kemudian meninggal di rumah sakit.

Ketika pembicaraan antara pejabat Rusia dan Ukraina berakhir Senin pagi, wartawan CNN di Kyiv mendengar beberapa ledakan besar diikuti oleh sirene di seluruh kota.

Penasihat Presiden Ukraina Mikhailo Podolak mengatakan kepada wartawan bahwa kedua pihak membahas “gencatan senjata dan diakhirinya permusuhan di wilayah Ukraina.”

Podolyak mengatakan, tanpa merinci, bahwa kedua belah pihak akan kembali ke ibu kota mereka untuk berkonsultasi apakah akan menerapkan sejumlah “resolusi”.

“Kedua pihak berdiskusi untuk mengadakan putaran negosiasi lagi di mana keputusan ini dapat dikembangkan,” katanya.

Kantor Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan sebelumnya pada hari Senin bahwa Ukraina sebelumnya menuntut “gencatan senjata segera dan penarikan pasukan Rusia.”

Zelensky sebelumnya meremehkan pentingnya pembicaraan yang tidak dia hadiri secara pribadi.

“Saya tidak begitu percaya dengan hasil pertemuan ini, tetapi biarkan mereka mencoba, sehingga tidak ada warga Ukraina yang ragu bahwa saya, sebagai presiden, tidak mencoba menghentikan perang ketika peluangnya kecil,” katanya, Minggu. .

Rusia menghadapi perlawanan keras

Sementara Ukraina memiliki sedikit harapan pembicaraan membuka jalan menuju perdamaian, kemungkinan de-eskalasi konflik tampaknya berkurang dengan cepat.

Pertempuran di Ukraina semakin intensif dalam beberapa hari terakhir di sejumlah kota strategis. Seorang pejabat senior pertahanan AS mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa penangkapan Kharkiv “tetap menjadi target” bagi Rusia, dan mereka “terus mencoba untuk maju” di kota Mariupol, Ukraina selatan. Pejabat itu mengatakan Rusia belum merebut kedua kota itu.

READ  Perang Rusia di Ukraina: pembaruan langsung

Pejabat itu menjelaskan bahwa jika Rusia merebut kedua kota itu, “Anda dapat melihat bahwa itu akan memungkinkan mereka untuk memisahkan bagian timur Ukraina,” kata pejabat itu.

Pada hari Senin, wartawan CNN melihat setidaknya tiga peluncur roket ganda Uragan di sisi Rusia perbatasan selatan Belgorod menuju garis depan di Kharkiv. Mereka melihat tiga peluncur dan sebuah mobil yang sarat dengan misil.

Namun, tentara Rusia yang lebih besar dan diperlengkapi lebih baik menghadapi perlawanan yang kuat di seluruh negeri, sebagai Ukraina biasa dan cadangan bergabung dalam upaya mereka untuk mempertahankan keluarga dan rumah mereka, menggagalkan upaya Moskow untuk cepat merebut kota-kota besar.

Sekutu Barat meningkatkan bantuan mereka ke Ukraina dengan uang dan senjata untuk membantu mempertahankannya.

Delegasi dari Rusia dan Ukraina akan mengambil bagian dalam pembicaraan pada hari Senin.
Ukraina mengatakan angkatan udaranya menembak jatuh sebuah rudal jelajah yang ditembakkan ke kota dari Belarusia pada hari Minggu, dan mengklaim Serangan drone yang berhasil Melawan sistem rudal permukaan-ke-udara BUK Rusia di dekat ibu kota.

Tetapi penilaian militer Barat memperingatkan bahwa pasukan Ukraina tidak dapat bertahan tanpa batas.

Pada hari Senin, sebagian besar pasukan darat Rusia tampaknya lebih dari 30 kilometer (sekitar 19 mil) utara Kyiv, menurut pembaruan intelijen oleh Kementerian Pertahanan Inggris. Kementerian mengatakan kemajuan pasukan itu telah diperlambat oleh perlawanan berat Ukraina di bandara Hostomel terdekat, “target utama Rusia untuk hari pertama konflik”.

Militer Rusia mengumumkan apa yang digambarkannya sebagai koridor “terbuka dan aman” bagi warga sipil untuk meninggalkan ibu kota pada Senin, sambil mengulangi tuduhan tak berdasar bahwa pemerintah Ukraina menggunakan penduduk sebagai “perisai manusia”.

Sementara pasukan Ukraina tampaknya bertahan di utara negara itu, pasukan Rusia telah membuat beberapa kemajuan di selatan. Pasukan Rusia hari Minggu Kendalikan Berdyansk – Kota pelabuhan berpenduduk 100.000 jiwa di pantai selatan Ukraina dan lokasi pangkalan angkatan laut kecil.
Analisis: Apakah pertemuan Ukraina-Rusia merupakan jalan ke depan atau tontonan politik?

Serangan Rusia yang terus berlanjut menyebabkan penderitaan dan korban yang meluas bagi penduduk Ukraina. Lebih dari setengah juta pengungsi telah melarikan diri dari Ukraina ke negara-negara tetangga, menurut badan pengungsi PBB. Pada hari Minggu, Kementerian Dalam Negeri Ukraina mengatakan bahwa jumlah warga sipil yang diketahui tewas di Ukraina adalah 352, termasuk 14 anak-anak.

READ  Kebakaran hutan di Spanyol selatan memaksa kota untuk mengungsi; Tiga terluka

Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina menuduh Rusia menyerang wilayah sipil. “Melanggar aturan hukum humaniter internasional, penjajah melancarkan serangan rudal licik ke gedung-gedung apartemen di Zhytomyr dan Chernihiv,” kata sebuah pernyataan, Senin.

CNN tidak dapat memverifikasi klaim ini secara independen.

Ketakutan akan konfrontasi nuklir

Tekanan pada Kremlin meningkat ketika sekutu Barat Ukraina mencoba menopang negara itu dengan senjata, dan ketika Rusia menghadapi gejolak keuangan, dengan jatuhnya rubel bebas.

Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Minggu meningkatkan taruhannya dengan memerintahkan agar pasukan nuklir negaranya disiagakan.

Kemudian pada hari Minggu, Belarusia menyerahkan status non-nuklirnya dalam sebuah referendum, setelah negara bekas Soviet itu menjadi tempat pementasan bagi invasi Rusia ke Ukraina pekan lalu. Pemungutan suara untuk konstitusi baru secara teoritis dapat memungkinkan Rusia untuk mengembalikan senjata nuklir ke Belarus untuk pertama kalinya sejak jatuhnya Uni Soviet, ketika Belarus menyerahkan persediaannya dan menjadi zona bebas senjata nuklir.

Gambar satelit baru menunjukkan konvoi militer Rusia sepanjang lebih dari tiga mil di jalan menuju ibu kota.

Presiden Belarusia Alexander Lukashenko, berbicara kepada wartawan di sebuah tempat pemungutan suara di Minsk, mengatakan bahwa dia dapat meminta Putin untuk “mengembalikan senjata nuklir” yang diberikan oleh Belarus jika Barat mentransfer senjata nuklir ke Polandia atau Lithuania.

Intelijen Ukraina juga mengindikasikan bahwa Belarus mungkin bersiap untuk “berpartisipasi langsung” dalam invasi ke Ukraina, menurut dua sumber yang dekat dengan pemerintah Ukraina. Lukashenko mengatakan pekan lalu bahwa pasukan Belarusia dapat bergabung dengan invasi “jika diperlukan”.

Sementara itu, Inggris mengatakan akan memberikan bantuan kemanusiaan tambahan sebesar $53 juta ke Ukraina dan para pemimpin Inggris berencana untuk melakukannya Memperkenalkan undang-undang Di Parlemen dengan tujuan menekan pencucian uang dan penipuan Rusia.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan bahwa larangan perjalanan dan sanksi keuangan terhadap Putin dan anggota senior pemerintahannya mulai berlaku pada hari Senin.

READ  Majelis Konstitusi Chili mengajukan proposal untuk konstitusi baru kepada Presiden Chili

Pada hari Senin, Korea Selatan dan Singapura mengumumkan sanksi baru terhadap Rusia.

CNN Paul Murphy, Artemis Moustachian dan Richard Roth melaporkan dari New York. Koresponden CNN Pete Montaigne melaporkan dari Washington. Ini dilaporkan oleh Tim Lister dari Kyiv dan Ivana Kutsova dari CNN. Katharina Krebs dari CNN melaporkan Olya Voinovich dari Lviv, Ukraina. Vasko Kotovio dan Daria Tarasova dari CNN melaporkan dari Moskow. Katie Polglass dari CNN, Gianluca Mezofior, Josh Bennington, Niamh Kennedy dan Hannah Ritchie melaporkan dari London. Tara John dari CNN menulis dari London, Helen Reagan dari CNN menulis dari Hong Kong.