Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Satu orang tewas dalam serangan rudal Rusia di Ukraina di Kyiv

  • Rusia meluncurkan lebih dari 20 rudal jelajah, menewaskan satu orang
  • Presiden Zelensky mengatakan Rusia bersekutu dengan setan
  • Serangan yang disebut “Teror Malam Tahun Baru” di Kyiv
  • Menteri Energi mengatakan serangan itu tidak menyebabkan kerusakan serius

Kyiv (Reuters) – Rusia menembakkan lebih dari 20 rudal jelajah ke sasaran di Ukraina pada Sabtu, menewaskan sedikitnya satu orang di Kyiv, dalam serangan yang dikatakan Presiden Volodymyr Zelensky menunjukkan Moskow bersekongkol dengan setan.

Gelombang kedua serangan rudal besar Rusia dalam tiga hari merusak parah Hotel Kyiv dan sebuah gedung apartemen. Menteri Energi Jerman Galushenko mengatakan di Facebook bahwa serangan itu tidak menyebabkan kerusakan serius pada sistem kelistrikan nasional.

Rusia telah menyerang infrastruktur kritis Ukraina sejak Oktober dengan rentetan rudal dan drone, menyebabkan pemadaman listrik saat cuaca dingin mendekat.

Zelensky mencatat dalam pidato video bahwa Rusia juga melancarkan serangan pada Paskah dan Natal.

“Mereka menyebut diri mereka Kristen… tapi mereka bersama Setan. Mereka untuknya dan bersamanya,” katanya.

Sedikitnya 12 orang terluka dalam serangan itu. Walikota Kyiv, Vitali Klitschko, mengatakan seorang jurnalis Jepang termasuk di antara yang terluka dan dibawa ke rumah sakit.

DTEK, perusahaan energi swasta terbesar di negara itu, kemudian mengatakan telah membatalkan pemadaman listrik darurat di Kyiv dan sekitarnya.

Zelensky mengatakan dalam sambutan yang ditujukan kepada pembicara Rusia bahwa Presiden Vladimir Putin menghancurkan masa depan Rusia.

“Tidak ada yang akan memaafkan Anda atas terorisme. Tidak ada seorang pun di dunia yang akan memaafkan Anda. Ukraina tidak akan memaafkan,” katanya, mengulangi seruan kepada sekutu untuk memasok lebih banyak sistem anti-pesawat dan anti-rudal.

Kepala Angkatan Darat Valeriy Zaluzhny mengatakan pertahanan udara menembak jatuh 12 rudal jelajah, termasuk enam di sekitar wilayah Kyiv, lima di wilayah Zhitomirsky dan satu di wilayah Khmelnytskyi.

READ  Israel mengatakan membom Golan Suriah dengan serangan rudal. Kerusakan dilaporkan

Dia mengatakan dalam Telegram bahwa rudal jelajah diluncurkan dari pembom strategis di atas Laut Kaspia yang jauhnya ratusan mil dan dari landasan peluncuran darat.

Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba menulis di Twitter setelah serangan itu: “Serangan rudal massal Rusia dengan sengaja menargetkan daerah pemukiman, bahkan infrastruktur energi kita.”

“Putin penjahat perang merayakan Tahun Baru dengan membunuh orang,” kata Kuleba, menyerukan agar Rusia dicabut dari kursi permanennya di Dewan Keamanan PBB.

Dmytro Lubinets, Ombudsman untuk Hak Asasi Manusia Ukraina, menggambarkan serangan itu sebagai “teror Malam Tahun Baru”.

Plas secara nasional

Kota-kota lain di seluruh Ukraina juga dibom. Di wilayah Mykolaiv selatan, gubernur setempat Vitaly Kem mengatakan di televisi bahwa enam orang terluka.

Dalam postingan terpisah di Telegram, Kim mengatakan Rusia telah menargetkan warga sipil dengan serangan, sesuatu yang sebelumnya dibantah oleh Moskow.

“Sesuai dengan tren saat ini, para penghuni tidak hanya menyerang sensitif (infrastruktur) … Di banyak kota (mereka menargetkan) hanya daerah pemukiman, hotel, garasi dan jalan raya.”

Pembantu presiden Ukraina Kyrylo Tymoshenko mengatakan dua orang terluka dalam serangan pesawat tak berawak di kota barat Khmelnytskyi. Dia juga melaporkan pemogokan di kota industri selatan Zaporizhia, yang menurut Tymoshenko merusak bangunan tempat tinggal.

Kementerian Pertahanan Ukraina menanggapi di Telegram dengan mengatakan: “Dengan setiap serangan rudal baru terhadap infrastruktur sipil, semakin banyak orang Ukraina yang yakin akan perlunya berperang sampai rezim Putin benar-benar runtuh.”

READ  Presiden Indonesia mengatakan Putin dan Xi akan menghadiri KTT G20, dalam konfrontasi dengan Biden

Jam malam pukul 19.00 hingga tengah malam tetap berlaku di seluruh Ukraina, membuat perayaan awal tahun 2023 tidak mungkin dilakukan di depan umum.

Beberapa bupati memposting pesan di media sosial yang memperingatkan warga untuk tidak melanggar larangan pada Malam Tahun Baru.

(Cerita ini telah diubah untuk memperbaiki kesalahan ketik pada judul)

Pelaporan tambahan oleh Pavel Politiuk dan David Leungren. Ditulis oleh Max Hunder dan Tom Palmforth; Diedit oleh Hugh Lawson, David Holmes dan Mark Porter

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.