Oktober 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Minyak AS naik di atas $102 untuk pertama kalinya sejak 2014

Minyak AS naik di atas $102 untuk pertama kalinya sejak 2014

Terlepas dari tekanan internasional untuk meningkatkan produksi, Kabinet Saudi, yang diketuai oleh Raja Salman bin Abdulaziz, menegaskan kembali komitmennya terhadap perjanjian OPEC + – kesepakatan yang disepakati oleh 10 produsen minyak mentah utama dan Rusia untuk secara bertahap memompa lebih banyak minyak ke pasar untuk memenuhi permintaan – kata kantor berita tersebut, pejabat Saudi dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.

Kantor berita resmi mengatakan bahwa Dewan Menteri diberi pengarahan tentang panggilan yang dibuat antara Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman dan Presiden Prancis Emmanuel Macron, pada hari Minggu, di mana Kerajaan menyatakan ketertarikannya pada “stabilitas dan keseimbangan pasar minyak.”

Harga minyak melonjak di atas $100 per barel setelah Rusia melancarkan invasi ke Ukraina pekan lalu, menambah tekanan pada ekonomi global yang sudah menderita inflasi yang merajalela.

ekonomi Rusia sangat tergantung Pada pendapatan minyak dan gas, Moskow ingin harga tetap tinggi. Arab Saudi berada di bawah tekanan berat dari ekonomi maju untuk meningkatkan produksi.

Saudi Press Agency mengatakan bahwa Kabinet membahas “situasi di Ukraina dan dampaknya terhadap pasar energi, dan ketajaman Kerajaan pada stabilitas dan keseimbangan pasar minyak dan komitmennya terhadap perjanjian (OPEC Plus).”

Saudi Press Agency mengatakan kabinet juga menyerukan “de-eskalasi” dan “solusi politik di Ukraina”. Ini adalah reaksi resmi pertama Saudi terhadap invasi Rusia, yang dimulai pekan lalu.

Arab Saudi – sekutu utama Amerika Serikat – tidak menunjukkan posisi pro-Barat dalam invasi Rusia ke Ukraina.

READ  Perang Antara Rusia dan Ukraina: Pembaruan Langsung - The New York Times