Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Amerika Serikat dan sekutunya sedang berjuang untuk membuat rencana untuk mendapatkan pasokan biji-bijian penting dari Ukraina

Amerika Serikat dan sekutunya sedang berjuang untuk membuat rencana untuk mendapatkan pasokan biji-bijian penting dari Ukraina

Dua diplomat AS dan empat Eropa mengatakan kepada CNN bahwa tidak ada peluru perak untuk memecahkan tantangan yang kompleks, dan para pejabat sedang mempertimbangkan berbagai pilihan untuk mengeluarkan ekspor makanan dengan aman melalui kereta api, laut dan udara. Skenario yang mungkin dipelajari dan dikembangkan apakah Rusia setuju atau tidak.

Para diplomat mengatakan tantangan itu akan menjadi fokus utama Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken ketika dia mengadakan pertemuan tingkat menteri tentang ketahanan pangan dan memimpin diskusi tentang masalah tersebut di Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York pada Rabu dan Kamis.

Pejabat lain yang akrab dengan diskusi tersebut mengatakan: “Ini bukan kesepakatan yang sudah selesai. Ada banyak bagian yang bergerak, jadi banyak hal yang bisa salah dalam diskusi ini.”

Di tengah kekhawatiran tentang kekurangan pangan global, urgensi tumbuh di sekitar upaya karena harga gandum, biji-bijian, jagung, kedelai dan minyak sayur telah melonjak dalam beberapa pekan terakhir karena invasi Rusia. Namun, tidak ada solusi sederhana yang tersedia dengan hambatan besar untuk semua transportasi karena perang tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti.

Waktu sangat penting: Fasilitas penyimpanan produk pertanian Ukraina akan habis dalam dua bulan ke depan, seorang pejabat dari Program Pangan Dunia menjelaskan. Jika tidak ada pergerakan dalam beberapa bulan mendatang, petani Ukraina tidak akan memiliki tempat untuk menyimpan hasil panen pada musim mendatang dan tidak akan dibayar cukup untuk mempertahankan bisnis mereka.

Sebelum perang, pasokan gandum dari Rusia dan Ukraina menyumbang hampir 30% dari perdagangan dunia, dan Ukraina adalah pengekspor jagung terbesar keempat dan pengekspor gandum terbesar kelima, menurut Departemen Luar Negeri AS. Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa – yang membantu memerangi kerawanan pangan global – membeli sekitar setengah gandum dari Ukraina setiap tahun dan telah memperingatkan konsekuensi yang mengerikan jika pelabuhan Ukraina tidak dibuka.

Penggunaan biji-bijian sebagai ‘alat dalam perang campuran’

Masalah ini menjadi fokus utama dari pertemuan para menteri luar negeri G7 di Jerman dan Dewan Perdagangan dan Teknologi AS-UE di Prancis selama akhir pekan.

READ  Pangeran William baru saja mewarisi properti berusia 685 tahun senilai $1 miliar

“Kita tidak boleh naif. Rusia kini telah memperluas perang melawan Ukraina dengan memasukkan banyak negara sebagai perang gandum,” kata Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Birbock pada hari Sabtu setelah pertemuan G7. “Ini bukan kerusakan tambahan, ini adalah alat dalam perang hibrida yang dirancang untuk melemahkan kohesi melawan perang Rusia.”

Dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan setelah pertemuan tersebut, para menteri luar negeri G7 mengatakan mereka “bertekad untuk menyumbangkan sumber daya tambahan dan mendukung semua upaya terkait yang bertujuan untuk memastikan ketersediaan dan akses ke sumber daya pangan, energi dan keuangan serta komoditas dasar untuk semua.” menteri luar negeri juga meminta Rusia untuk “segera menghentikan serangannya terhadap infrastruktur transportasi utama Ukraina” untuk memungkinkan ekspor produk pertanian.

“Ada diskusi yang sedang berlangsung saat ini untuk melihat bagaimana jalur ini dapat dibuka. Kami tahu bahwa ranjau telah diletakkan di Laut Hitam. Rusia telah mencegah kapal Ukraina masuk atau keluar. Ini adalah sesuatu yang dikatakan Menteri. Jenderal telah berbicara dengan Rusia. Itu adalah sesuatu yang kami diskusikan juga. Dengan Ukraina: Bagaimana kami bisa bekerja untuk mendapatkan beberapa produk yang tersedia untuk Ukraina di pasar, “Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas Greenfield mengatakan pada hari Senin, menjelaskan bahwa Ukraina dulunya adalah “keranjang makanan bagi negara berkembang.”

Meskipun Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres membahas masalah tersebut ketika bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin bulan lalu, tidak ada terobosan. Para diplomat AS dan Eropa mengatakan beberapa diplomat AS dan Eropa ingin PBB memainkan peran yang lebih aktif, tetapi organisasi itu ragu-ragu karena pertempuran yang sedang berlangsung.

Cara paling efisien untuk mengangkut gandum adalah dengan mengirimkannya, tetapi blokade Rusia menghadirkan tantangan besar. Sumber mengatakan rute laut masih dipelajari, kemungkinan menggunakan kapal netral yang ditandai oleh PBB. Tetapi para diplomat mengatakan ada kekhawatiran tentang seberapa agresif proses pengujian gagasan semacam itu dengan Rusia.

READ  Barat berusaha meyakinkan G-20 bahwa perang Rusia di Ukraina bertanggung jawab atas penderitaan ekonomi global | G20

“Laut Hitam tidak sepenuhnya keluar dari pertanyaan tetapi sangat kompleks,” kata seseorang, menambahkan bahwa Guterres telah secara aktif terlibat dalam diskusi awal tentang pengiriman barang dengan kapal.

Pejabat itu menambahkan bahwa penggunaan pesawat kargo adalah yang paling kecil kemungkinannya dari tiga opsi, karena bahaya di udara dan kapasitasnya yang relatif kecil dibandingkan dengan kereta api dan kapal laut.

Rusia telah berhasil menutup akses Ukraina ke Laut Azov, tetapi Ukraina tetap menguasai pantai Laut Hitam dan pelabuhan Odessa, pusat ekspor maritim utama. Namun, karena agresi Rusia, kapal-kapal itu tidak meninggalkan Odessa saat ini. Rusia juga telah mengebom pelabuhan dengan rudal, dan kehadiran ranjau Rusia dan Ukraina membuat pelayaran laut berisiko.

Biden menyalahkan perang Rusia di Ukraina atas kekurangan pangan dan melonjaknya harga

Seorang pejabat AS dan sumber lain yang mengetahui pembicaraan yang sedang berlangsung mengatakan Turki – yang merupakan pemain utama di Laut Hitam dan mengontrol akses ke sana – terlibat dalam diskusi dengan Rusia tentang upaya tersebut.

“Ada banyak diplomasi untuk menekan Rusia guna mendorong terciptanya koridor yang aman dan ini adalah area di mana PBB paling fokus,” kata seorang diplomat Eropa.

Para diplomat memberi tahu CNN bahwa salah satu solusinya adalah mengirimkan biji-bijian dengan kereta api karena saat ini merupakan cara teraman untuk mengangkut jumlah besar. Pembicaraan juga sedang berlangsung antara Ukraina dan Uni Eropa tentang penggunaan kereta api untuk mengangkut pasokan ke Rumania, Slovakia dan Polandia. Namun, upaya tersebut diperumit oleh perbedaan dalam sistem perkeretaapian yang digunakan oleh Ukraina dan negara-negara tetangga.

Ukraina mengatakan Rusia menyabotase produksi pertanian

Sementara rute keluar Ukraina dari negara itu terbatas, Rusia secara aktif menyabotase produksi pertanian dan kekuatannya juga Pencurian peralatan pertanian Ribuan ton biji-bijian berasal dari petani Ukraina di daerah yang mereka tempati, selain menargetkan tempat penyimpanan makanan dengan artileri, kata pejabat Ukraina.

Bantuan tambahan senilai $40 miliar untuk Ukraina, yang telah disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat AS tetapi menunggu pengesahan oleh Senat AS, mencakup lebih dari $5 miliar untuk mengatasi kerawanan pangan global yang disebabkan oleh perang. Sebagian besar dana ini akan masuk ke USAID “untuk memberikan bantuan makanan darurat kepada orang-orang di seluruh dunia yang menderita kelaparan sebagai akibat dari konflik di Ukraina dan kebutuhan kemanusiaan mendesak lainnya dari populasi dan komunitas di Ukraina,” dilaporkan . Untuk ringkasan dari House Appropriations Committee.

Dalam sebuah wawancara dengan CNN minggu laluMenteri Luar Negeri Lituania Gabrielius Landsbergis melontarkan gagasan untuk menyediakan koridor keamanan sehingga Ukraina dapat mengekspor gandum dan jagung, dengan mengatakan “ini dapat dilakukan oleh negara-negara yang terkena dampak krisis pangan.”
India telah menawarkan untuk membantu memecahkan krisis pangan global.  Inilah alasan penurunannya

“Cara tercepat dan paling berkelanjutan untuk ketahanan pangan global adalah dengan membuka pelabuhan Ukraina,” kata Daria Kalinyuk, seorang aktivis masyarakat sipil Ukraina terkemuka, dan meminta masyarakat internasional untuk menyediakan Ukraina dengan senjata yang dibutuhkan untuk membantu militer melakukannya.

READ  Analis mengatakan rudal balistik antarbenua baru Korea Utara dapat membuatnya lebih mudah untuk meluncurkan serangan nuklir

“Kami membutuhkan rudal anti-kapal di Ukraina untuk menghalangi kapal perang Rusia, dan kami membutuhkan intervensi dari PBB dan negara-negara lain yang harus mendapatkan kembali kendali atas perairan internasional,” katanya di meja bundar dengan wartawan di German Marshall. Dana di Washington. minggu lalu.

Sementara itu, kekhawatiran tentang krisis pangan yang mengancam telah diperparah oleh krisis pangan Iklan dari India Ini akan melarang ekspor gandum karena kekhawatiran kekeringan di negara itu. Thomas Greenfield mengatakan Senin bahwa Amerika Serikat berharap India akan “mempertimbangkan kembali posisi ini” ketika mendengar kekhawatiran dari seluruh dunia.