September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tuntutan hukum anti-penutup telinga 3M untuk maju, aturan, meskipun kasus kebangkrutan

Tuntutan hukum anti-penutup telinga 3M untuk maju, aturan, meskipun kasus kebangkrutan

Logo perusahaan indeks pasar saham 3M muncul di Dow Jones Industrial Average di Irvine, California pada 13 April 2016. REUTERS/Mike Blake

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Reuters) – 3M harus menghadapi lebih dari 230.000 tuntutan hukum yang menuduhnya menjual penyumbat telinga yang rusak kepada militer AS, setelah seorang hakim AS memutuskan pada Jumat bahwa kebangkrutan anak perusahaan tidak menghentikan tuntutan hukum terhadap perusahaan induk yang tidak bangkrut.

Perusahaan yang mengajukan kebangkrutan biasanya menerima penundaan segera dalam tuntutan hukum, dan anak perusahaan 3M, Aearo Technologies LLC, berpendapat bahwa memperluas perlindungan ini ke 3M akan memberi Aearo waktu untuk memproses utangnya dan tujuan restrukturisasi.

Aearo dan 3M berpendapat bahwa kebangkrutan memberikan cara yang lebih cepat dan adil untuk mengkompensasi veteran yang mengatakan penyumbat telinga buatan Aearo menyebabkan gangguan pendengaran.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Tapi hakim kebangkrutan Jeffrey J. Graham dari Indianapolis mengatakan restrukturisasi kebangkrutan Aearo dapat dilanjutkan secara paralel dengan tuntutan hukum.

Sementara “skala besar” dari litigasi konsolidasi mungkin telah memotivasi 3M dan Aearo untuk mencari “pengaruh tambahan” melalui proses kebangkrutan, ini tidak menciptakan kebutuhan hukum untuk melindungi 3M, Graham memutuskan.

Pengacara yang mewakili veteran tuna rungu mengatakan mereka berharap untuk melanjutkan tuntutan hukum mereka terhadap 3M di pengadilan lain.

“Keputusan Hakim Graham adalah penolakan total terhadap upaya 3M untuk menghindari pertanggungjawaban dan bangkrut,” kata pengacara Brian Elstock dan Christopher Seeger dalam sebuah pernyataan.

Seorang juru bicara 3M mengatakan pihaknya berencana untuk mengajukan banding.

READ  Saham AS yang meningkat mengambil nafas karena China meningkatkan kekhawatiran tentang pertumbuhan global

“Terus mengadili kasus-kasus ini satu per satu selama beberapa tahun mendatang tidak akan memberikan kepastian atau keadilan bagi pihak mana pun,” kata juru bicara 3M Sean Lynch.

Aearo Technologies LLC dari 3M mengajukan perlindungan kebangkrutan di Indiana pada tanggal 26 Juli, berusaha untuk menyelesaikan tuntutan hukum yang menyatakan bahwa penyumbat telinga 3M Combat Arms Version 2 (CAEv2) menyebabkan gangguan pendengaran.

Aearo akan melanjutkan proses Bab 11 dan 3M akan terus mempertahankan posisinya dalam gugatan tersebut, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan Jumat malam.

3M menambahkan, “3M terus berharap untuk menyelesaikan bab yang tertunda dari bisnis keamanan pangannya pada tanggal penutupan target 1 September.”

Tuntutan hukum dikonsolidasikan di pengadilan federal di Florida dan tumbuh menjadi gugatan penyiksaan class action terbesar dalam sejarah AS. Aearo telah menempatkan $1 miliar dalam dana perwalian untuk penyelesaiannya dan telah setuju untuk mengganti kerugian 3M untuk semua kewajiban terkait CAEv2.

3M membantah bertanggung jawab, mengatakan penyumbat telinganya memberikan perlindungan kepada tentara sambil memungkinkan mereka untuk mendengarkan di medan perang.

Hakim Florida yang mengawasi tuntutan hukum penyumbat telinga, Hakim Distrik AS M. Casey Rodgers, telah memperingatkan 3M agar tidak “bermuka dua” dalam mencoba menenggelamkan kewajibannya ke dalam anak perusahaan yang bangkrut.

3M dan Aearo pada gilirannya mengkritik Rodgers karena mengizinkan litigasi seragam untuk mengembang, mencatat bahwa kasus penyumbat telinga sekarang mencapai 30% dari semua kasus yang tertunda di pengadilan federal AS.

3M telah kehilangan 10 dari 16 kasus yang dituntut sejauh ini, memberikan total sekitar $265 juta kepada 13 penggugat.

Harga saham 3M turun 12% pada hari Jumat menjadi $129.

READ  S&P 500 naik karena Wall Street mencari isyarat dari Federal Reserve di Jackson Hole

Perusahaan dalam beberapa tahun terakhir semakin banyak menggunakan proses kebangkrutan untuk melindungi pemilik yang tidak bangkrut dan anak perusahaan mereka dari litigasi, dengan upaya Johnson & Johnson untuk mengosongkan tuntutan hukum yang menuduh bedak bayi yang mengandung bedak menyebabkan kanker sebagai contoh baru-baru ini.

J&J membantah bertanggung jawab dan mengatakan bedak bayi yang mengandung talc aman. Kasus kebangkrutan anak perusahaan J&J sedang ditinjau, setelah korban kanker mengajukan banding atas putusan pengadilan yang memblokir tuntutan hukum mereka terhadap J&J.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Dietrich Knuth; Pelaporan tambahan oleh Anne Maria Shipu di Bengaluru. Diedit oleh Josie Kao, Alexia Garamfalfi dan Rosalba O’Brien

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.