September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pejabat Bank Sentral Eropa memperingatkan "pengorbanan" yang diperlukan untuk menjinakkan kenaikan inflasi

Pejabat Bank Sentral Eropa memperingatkan “pengorbanan” yang diperlukan untuk menjinakkan kenaikan inflasi

Sebuah “pengorbanan” yang lebih besar akan diperlukan untuk menjinakkan inflasi daripada serangan pengetatan moneter sebelumnya, menurut pejabat Bank Sentral Eropa yang telah memperingatkan bahwa risiko pertumbuhan harga di luar kendali jika tidak ada tindakan tegas yang diambil.

Isabelle Schnabel, anggota Dewan Eksekutif Bank Sentral Eropa, dan François Villeroy de Gallo, Gubernur Bank Prancis, mengatakan pada hari Sabtu bahwa kebijakan moneter Eropa harus tetap ketat untuk jangka waktu yang lama.

Pernyataan mereka pada pertemuan Jackson Hole para bankir sentral dari seluruh dunia di Wyoming, AS, menggemakan pernyataan Ketua Federal Reserve Jay Powell, yang pada hari Jumat Janji untuk “teruskan” untuk menghancurkan inflasi.

Laju pertumbuhan harga berada pada tingkat yang tidak terlihat di banyak negara maju selama beberapa dekade.

“Bank sentral cenderung mengalami tingkat pengorbanan yang lebih tinggi dibandingkan dengan tahun 1980-an, bahkan jika harga merespon lebih kuat terhadap perubahan kondisi ekonomi domestik, karena globalisasi inflasi mempersulit bank sentral untuk mengendalikan tekanan harga,” kata Schnabel.

Rasio pengorbanan mengukur berapa banyak rasa sakit yang perlu ditimbulkan oleh bank sentral dalam hal pertumbuhan yang lemah dan lebih sedikit pekerjaan untuk membawa inflasi kembali terkendali.

Villeroy mengatakan seharusnya ada “tidak ada keraguan” tentang keinginan bank untuk menaikkan suku bunga di luar apa yang disebut tingkat netral, tingkat yang tidak membantu atau menahan pertumbuhan. Dia memperkirakan tingkat ini antara 1 dan 2 persen. Villeroy mengatakan dia bisa mencapai level itu “sebelum akhir tahun,” menambahkan: “Keinginan dan kemampuan kami untuk memenuhi misi kami tidak bersyarat.”

Inflasi zona euro diperkirakan akan mencapai rekor baru 9 persen pada tahun ini hingga Agustus ketika data terbaru dirilis pada hari Rabu.

READ  Jerome Powell baru saja memperingatkan bahwa pasar perumahan AS membutuhkan "koreksi keras" agar orang dapat membeli rumah lagi —tapi itulah mengapa itu tidak akan terlihat seperti tahun 2008

Schnabel menyerukan “tekad kuat untuk mengembalikan inflasi tepat sasaran dengan cepat.” Dia menambahkan bahwa jika bank sentral “mengecilkan pentingnya inflasi yang terus-menerus – seperti yang telah dilakukan sebagian besar dari kita selama satu setengah tahun terakhir – dan jika lambat untuk menyesuaikan kebijakannya sebagai akibatnya, biayanya bisa menjadi signifikan”.

Itu Bank Sentral Eropa Itu mengakhiri delapan tahun suku bunga negatif bulan lalu dengan menaikkan suku bunga deposito setengah poin persentase menjadi nol, menyalip panduan sebelumnya. Beberapa anggota dewan pemerintahan yang beranggotakan 25 orang menyerukan pertimbangan untuk bergerak maju dengan kenaikan suku bunga 0,75 poin persentase pada pertemuan 8 September.

Schnabel, mantan profesor ekonomi Jerman yang bergabung dengan dewan direksi Bank Sentral Eropa pada awal 2020, adalah salah satu suara bank sentral yang paling berpengaruh dalam politik sebagai kepala operasi pasar. Dan dia memperingatkan bahwa “tekanan pipa yang belum pernah terjadi sebelumnya, pasar tenaga kerja yang ketat dan kendala yang tersisa pada pasokan agregat mengancam untuk memicu proses inflasi yang menjadi semakin sulit untuk dikendalikan jika kita semakin enggan untuk bertindak.”

Ekspektasi inflasi sedang meningkat di antara para peramal publik dan profesional, banyak dari mereka memperkirakan harga akan terus naik lebih dari target 2 persen Bank Sentral Eropa untuk beberapa tahun, kata Schnabel, menambahkan bahwa kredibilitas institusi dipertaruhkan.

“Baik potensi dan biaya inflasi tinggi saat ini yang bercokol dalam ekspektasi sangat tinggi,” kata Schnabel. “Dalam lingkungan ini, bank sentral perlu bertindak agresif.”

Villeroy, yang biasanya berhaluan tengah di dewan pemerintahan Bank Sentral Eropa, menggemakan nada hawkish. Tetapi gubernur bank sentral Prancis mengindikasikan bahwa dia masih percaya bahwa kenaikan suku bunga 0,5 poin persentase akan cukup bulan depan, dengan mengatakan dia menyukai “langkah penting lainnya pada bulan September”.

READ  Julukan baru 'Metamates' diejek oleh karyawan Facebook

Komentar datang sehari setelah komentar Powell Setel ulang harapan Tentang berapa banyak dan untuk berapa lama suku bunga AS yang lebih tinggi perlu dinaikkan, karena Federal Reserve bergulat dengan tekanan harga yang berlebihan yang sebagian didorong oleh faktor-faktor yang terkait dengan pasokan tetapi juga permintaan yang berlebihan.

Kepala bank sentral AS memperingatkan bahwa upaya untuk menenangkan ekonomi kemungkinan akan membutuhkan “periode berkelanjutan” dari pertumbuhan yang rendah, pasar tenaga kerja yang lebih lemah dan “beberapa rasa sakit” untuk rumah tangga dan bisnis.

Seperti rekan-rekan ECB-nya, Powell mengatakan kegagalan untuk berhasil menjinakkan inflasi sekarang akan menyebabkan biaya yang lebih tinggi nanti, menunjukkan bahwa Fed tidak mungkin menghentikan siklus pengetatan dalam waktu dekat.

Sebaliknya, Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda, berbicara dari hadirin selama bagian tanya jawab panel Jackson Hole, menjelaskan mengapa negaranya tidak secara agresif memperketat kebijakan moneter.

“Kami tidak punya pilihan selain melanjutkan pelonggaran moneter sampai upah dan harga naik secara stabil dan berkelanjutan,” katanya. Kuroda memperkirakan inflasi Jepang mendekati 3 persen pada akhir tahun ini dan kemudian melambat menjadi sekitar 1,5 persen tahun depan.