September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ekspektasi konsumen untuk inflasi masa depan telah turun secara signifikan demi kepentingan Federal Reserve

Ekspektasi konsumen untuk inflasi masa depan telah turun secara signifikan demi kepentingan Federal Reserve

Pembeli di dalam toko kelontong di San Francisco, California, Amerika Serikat, pada Senin, 2 Mei 2022.

David Paul Morris | Bloomberg | Gambar Getty

Ekspektasi konsumen untuk inflasi turun secara signifikan pada bulan Juli di tengah penurunan tajam harga gas dan keyakinan yang berkembang bahwa kenaikan pesat dalam makanan dan perumahan juga akan mereda ke depan.

Survei bulanan ekspektasi konsumen yang dirilis oleh Federal Reserve di New York menunjukkan bahwa responden mengharapkan tingkat inflasi 6,2% selama tahun depan dan tingkat 3,2% untuk tiga tahun ke depan.

Sementara angka-angka ini masih sangat tinggi menurut standar historis, mereka merupakan penurunan yang signifikan dari 6,8% dan 3,6% dari hasil survei bulan Juni.

Selama Juni, harga pangan naik 10,4% selama setahun terakhir, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja. Mereka masih diperkirakan akan naik 6,7% selama 12 bulan ke depan, tapi itu penurunan dari survei Juni sebesar 2,5 poin persentase, dan penurunan terbesar dalam serangkaian data sejak Juni 2013.

Demikian pula, responden melihat bahwa harga gas, yang telah naik 60% selama tahun lalu, akan naik dengan kecepatan hanya 1,5% selama tahun depan, turun 4,2 poin persentase dari Juni, penurunan bulanan terbesar kedua dalam sejarah survei.

Harga gas reguler turun sekitar 67 sen per galon selama sebulan terakhir meskipun masih 87 sen lebih tinggi dari tahun lalu, menurut AAA. Harga-harga bahan pokok secara umum juga mengalami penurunan yang cukup signifikan.

Terakhir, harga rumah diperkirakan akan naik 3,5% dari 4,4% pada Juni, kenaikan terendah yang diperkirakan sejak November 2020.

Ekspektasi inflasi lima tahun juga mereda, turun 0,5 poin persentase menjadi 2,3%.

READ  Pemogokan Tim Lokal 830 untuk Upah, Jam Kerja yang Lebih Baik; Jalur piket dapat memengaruhi penjualan dan ketersediaan bir 4 Juli

Hasilnya datang ketika Federal Reserve secara agresif menaikkan suku bunga untuk menurunkan inflasi yang telah mencapai level tertinggi dalam lebih dari 40 tahun. Bank sentral pada tahun 2022 menaikkan suku bunga acuan empat kali dengan total 2,25 poin persentase, dan suku bunga pasar menunjukkan peningkatan 0,75 poin persentase berturut-turut pada bulan September, menurut data CME Group.

Namun, hasil The Fed New York untuk bulan Juli dapat memberikan alasan bagi para pembuat kebijakan untuk mundur jika tidak pada bulan September, kemudian di akhir tahun jika data inflasi bekerja sama. The Fed menargetkan inflasi sebesar 2% dalam jangka panjang, sehingga tingkat yang diproyeksikan dalam jajak pendapat tetap jauh di atas tingkat kenyamanan bank sentral.

Selama akhir pekan, Gubernur Fed Michelle Bowman mengatakan dia tidak mengharapkan inflasi turun dalam waktu dekat dan melihat itu Kebutuhan untuk terus mendorong harga naik. Mary Daly, presiden Federal Reserve San Francisco, menggemakan sentimen itu, mengatakan bahwa kenaikan itu “jauh dari realisasi”.

Komentar itu muncul setelah BLS melaporkan pada hari Jumat Angka yang jauh lebih tinggi Adapun pertumbuhan gaji – 528.000 – dan upah, pendapatan per jam rata-rata melonjak 5,2%.

Survei Fed New York juga menunjukkan bahwa total pengeluaran rumah tangga untuk tahun mendatang diperkirakan turun menjadi 6,9%. Ini juga merupakan angka yang relatif tinggi dalam jangka panjang tetapi jauh di bawah rekor tertinggi 9% dari Mei. Penurunan bulanan sebesar 1,5 poin persentase adalah yang terbesar dalam sejarah survei.

Konsumen juga sedikit lebih optimis tentang harga saham selama bulan yang melihat indeks S&P 500 naik 9%, dengan 34,3% mengharapkan kenaikan harga selama 12 bulan ke depan.

READ  Saham Asia mengikuti Wall Street lebih rendah karena kekhawatiran tumbuh atas kenaikan suku bunga