Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ratusan tulang mamut ditemukan di gudang anggur Austria

Ratusan tulang mamut ditemukan di gudang anggur Austria

H. Baru-Souchon/OeAW-OeAI

Saat merenovasi gudang anggurnya di Gobelsburg di wilayah Krems, Andreas Bernerstorfer menemukan tulang-tulang besar yang ternyata milik mamut Zaman Batu.



CNN

Ratusan raksasa Tulang telah ditemukan di gudang anggur Austria, dalam penemuan yang digambarkan memiliki “sensasi arkeologi”.

Sisa-sisanya diyakini berusia antara 30.000 dan 40.000 tahun, menurut para ahli.

Andreas Bernerstorfer menemukan penemuan mengejutkan tersebut saat merenovasi gudang anggurnya di desa Gobelsburg, sekitar 70 kilometer (43 mil) barat laut Wina, Maret lalu.

Penemuan ini digambarkan sebagai yang paling penting selama lebih dari satu abad, dan para peneliti dari Akademi Ilmu Pengetahuan Austria (OeAW), yang kini menemukan tulang-tulang tersebut, menggambarkannya sebagai “sensasi arkeologis”, kata Rabu. jumpa pers.

Bernerstorfer memutuskan untuk melakukan beberapa pekerjaan untuk meratakan lantai di ruang bawah tanah, kata arkeolog Hanna Barrow Suchon, seorang peneliti di OeAW, kepada CNN melalui panggilan video pada hari Kamis.

“Dia ingin meratakan lantai gudang wine-nya karena miring, dan dia memindahkan beton di tengahnya,” katanya.

“Tak lama kemudian, dia menemukan tulang-tulang tersebut, yang awalnya dia kira adalah kayu. Kemudian dia melihat lebih dekat dan teringat kisah kakeknya yang pada tahun 1960-an memperbesar brankas tersebut dan menemukan beberapa gigi geraham raksasa.

Bernerstorfer melaporkan temuan tersebut ke Kantor Arkeologi Federal, yang kemudian merujuknya ke OeAW karena, seperti yang dikatakan Barro Suchon kepada CNN, “Kami ahli dalam Zaman Batu.”

Dia dan tim arkeolognya memulai penggalian pada awal Mei. “Dengan cepat menjadi jelas bahwa itu bukan hanya beberapa tulang mamut, tapi sejumlah besar tulang mamut,” katanya.

Baru Suchon mengatakan mereka memiliki “setidaknya 300 tulang”, yang ditemukan berdesakan.

READ  AS dan Meksiko mencapai kesepakatan tentang rencana untuk imigran Venezuela

H. Baru-Souchon/OeAW-OeAI

Area yang digali relatif kecil, sehingga tim berharap dapat kembali lagi akhir musim panas ini untuk melanjutkan penyelidikan.

“Kami pikir kami memiliki sebagian besar hewan yang lengkap. Mereka tidak memiliki hubungan anatomi tetapi kami mungkin memiliki semua bagiannya,” katanya, seraya menambahkan bahwa koleksi yang ditemukan mencakup beberapa temuan langka, termasuk tulang lidah.

Para arkeolog yakin tulang-tulang itu milik tiga mamut yang berbeda. Situs yang mereka gali hanya berukuran 12 meter persegi (129 kaki persegi), namun mereka berharap dapat kembali pada bulan Agustus untuk melanjutkan penelitian.

“Saya senang menjadi seorang arkeolog. Saya telah menggali banyak hal menarik tetapi saya selalu ingin menggali mamut,” katanya, seraya menambahkan bahwa penemuan tulang mamut adalah yang pertama baginya.

H. Baru-Souchon/OeAW-OeAI

Lebih dari 300 tulang padat ditemukan, meskipun kemungkinan besar lebih banyak lagi yang terkubur di bawah lemari besi.

Situs serupa telah digali di tempat lain di Austria dan negara-negara tetangga lebih dari 100 tahun yang lalu, yang berarti situs tersebut tidak tersedia untuk penelitian modern.

“Ini pertama kalinya kami dapat menyelidiki hal seperti ini di Austria dengan menggunakan metode modern. Ini adalah peluang penelitian yang unik,” kata Baro Suchon dalam siaran persnya.

Penggalian yang didanai oleh Kantor Arkeologi Federal dan Provinsi Austria Hilir ini menimbulkan banyak pertanyaan, termasuk apakah hewan-hewan ini dibunuh oleh pemburu Zaman Batu.

“Kami tahu bahwa manusia memburu mammoth, namun kami masih sangat sedikit mengetahui bagaimana mereka melakukannya,” kata Baru Suchon, seraya menambahkan bahwa mungkin ada perangkap hewan yang dipasang di lokasi ini.

Setelah para peneliti menyelesaikan pekerjaannya, tulang-tulang tersebut akan dipindahkan ke Museum Sejarah Alam di Wina untuk direstorasi.

READ  Ledakan besar di Akuarium Berlin, menimbulkan banjir kehancuran

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.