Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gambar satelit menunjukkan pasukan Israel berkumpul untuk persiapan eskalasi di Gaza  Berita perang Israel di Gaza

Gambar satelit menunjukkan pasukan Israel berkumpul untuk persiapan eskalasi di Gaza Berita perang Israel di Gaza

Israel tampaknya siap untuk meningkatkan perang yang menghancurkan di Gaza setelah mengerahkan pasukan dan kendaraan ke pangkalan militer dan lokasi pemukiman terdekat di luar Jalur Gaza, menurut citra satelit yang diperoleh dan dievaluasi oleh Unit Verifikasi Sanad di pulau tersebut.

Analisis tersebut menunjukkan bahwa Israel telah mengerahkan lebih dari 800 kendaraan militer di dua pangkalan. Setidaknya 120 kendaraan ditempatkan di perbatasan utara Jalur Gaza, dan 700 kendaraan ditempatkan di gurun Negev di selatan.

Citra satelit juga mengungkapkan bahwa Israel telah mendirikan sembilan lokasi militer di luar Jalur Gaza. Tiga diantaranya dibuat pada bulan November dan Desember 2023, dan enam lainnya dibuat antara bulan Januari dan Maret tahun ini. Pos-pos terdepan ini menampung tentara, pusat komando operasional, dan kendaraan militer.

Temuan tersebut menunjukkan bahwa Israel berencana untuk melanjutkan perangnya di Gaza, yang dilancarkan setelah serangan mendadak Hamas terhadap pusat-pusat populasi dan situs militer Israel pada tanggal 7 Oktober, meskipun ada kecaman global.

Perang Israel menyebabkan kematian hampir 35.000 warga Palestina di Gaza, pengungsian sebagian besar penduduk, dan kehancuran 62 persen dari seluruh rumah.

Menurut pejabat Israel, sekitar 1.139 orang tewas dalam serangan Hamas pada 7 Oktober, dan sekitar 250 lainnya ditangkap.

Analisis satelit Al Jazeera mendukung pandangan banyak ahli yang mengatakan bahwa Israel akan mengerahkan sebagian besar sumber daya militernya untuk kampanyenya di Gaza, meskipun telah menarik sebagian besar pasukannya dari Jalur Gaza dalam beberapa pekan terakhir.

“Perasaan umum saya adalah itu [Israeli] Badan keamanan kemungkinan akan memprioritaskan untuk mengakhiri Gaza, kemudian beralih ke ancaman lain – apakah itu ancaman [the Lebanese group] “Hizbullah atau Iran,” kata Hugh Lovatt, pakar Israel dan Palestina di Dewan Hubungan Luar Negeri Eropa (ECFR).

READ  Kepala aliansi militer Finlandia mengumumkan bahwa Finlandia akan bergabung dengan NATO pada hari Selasa
Analisis citra satelit menunjukkan keberadaan sekitar 120 kendaraan militer di pangkalan Zikim di sisi utara perbatasan Gaza. [Planet Labs PBC]

Pada tanggal 18 April, para pejabat AS dan Israel bertemu untuk membahas kemungkinan operasi di Rafah, sebuah kota di perbatasan dengan Mesir yang saat ini memberikan keamanan relatif bagi lebih dari 1,4 juta warga Palestina yang mengungsi di Jalur Gaza.

Pertemuan ini menyusul rumor bahwa Amerika Serikat akan mendukung invasi besar-besaran ke Rafah – setelah sebelumnya menyatakan keberatan publik – dengan imbalan jaminan bahwa Israel tidak akan meningkatkan serangan balasannya dengan Iran.

Para pejabat AS telah membantah laporan-laporan ini, namun Israel memiliki pengaruh lebih besar untuk menyerang Rafah dengan meningkatkan eskalasi regional, menurut Omar Rahman, pakar urusan Israel-Palestina di Dewan Urusan Global Timur Tengah yang berbasis di Qatar.

“Orang Israel telah membuat sebuah bentuk seni untuk mendapatkan harga atas melakukan atau tidak melakukan sesuatu, baik mereka benar-benar berniat melakukannya atau tidak,” katanya kepada Al Jazeera.

Para ahli mengatakan bahwa Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu juga akan mencoba memanfaatkan serangan Iran terhadap Israel untuk memperkuat posisi dalam negerinya.

Pada tanggal 14 April, Iran meluncurkan ratusan drone dan rudal ke Israel sebagai tanggapan atas serangan Israel terhadap konsulatnya di ibu kota Suriah, Damaskus. Iran telah memperingatkan serangannya beberapa hari sebelumnya, dan Israel serta negara-negara sekutunya menembak jatuh hampir semua serangan yang masuk.

Beberapa hari kemudian, Israel tampaknya membalas dengan serangan kecil terhadap pangkalan udara Isfahan Iran, yang juga menampung fasilitas nuklir. Meskipun Iran meremehkan serangan itu dan Israel tidak pernah mengomentarinya secara terbuka, mungkin dalam upaya kedua belah pihak untuk meredakan ketegangan, Israel menegaskan kembali rencananya untuk menyerang Rafah.

“Saya pikir karena takut [among regional allies] “Jika kita tidak melakukan eskalasi terhadap Iran – yang merupakan skenario mimpi buruk yang bisa dibayangkan banyak orang – mereka akan lebih tertarik pada pilihan alternatif,” kata Eyal Lurie-Pardes, pakar Israel dan Palestina di Middle East Institute yang berbasis di AS.

READ  Berita terbaru tentang invasi Rusia ke Ukraina: pembaruan langsung

“Itulah sebabnya Netanyahu mencoba memanfaatkan posisi diplomatik yang dia pegang untuk mengejar ambisinya menduduki Rafah dan melanjutkan operasi di sana.”

Didirikan antara bulan Januari dan Februari tahun ini, dan terletak 4 km sebelah timur Jalur Gaza, di seberang daerah Khuza’a.  Ini berisi rumah, baterai artileri, kendaraan, dan perumahan pasukan.
Situs militer ini didirikan antara bulan Januari dan Februari, 4 kilometer (2,5 mil) sebelah timur Gaza, di seberang kawasan Khuza'a. Ini berisi rumah, baterai artileri, kendaraan, dan tempat tinggal pasukan [Planet Labs PBC]

“Mempromosikan keyakinan yang salah”

Serangan dan peringatan Israel baru-baru ini di Gaza telah menimbulkan kekhawatiran akan serangan yang lebih besar di Rafah.

Pejabat kesehatan Palestina mengatakan serangan udara Israel pada akhir pekan menewaskan sedikitnya 22 orang, termasuk 18 anak-anak, di kota selatan tersebut.

Merav Zonszen, pakar Israel dan Palestina di International Crisis Group yang berbasis di Belgia, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Israel selalu berencana untuk menyerang Rafah, terlepas dari dukungan AS terhadap operasinya.

Dia menambahkan bahwa Netanyahu memiliki kebiasaan menciptakan keyakinan yang salah bahwa dia tidak akan melakukan apa pun untuk mendapatkan pengaruh atau dukungan pada isu-isu lain, mengutip perjanjian perdana menteri sebelumnya untuk menghentikan aneksasi Tepi Barat yang diduduki dengan imbalan penandatanganan perjanjian perdamaian dengan berbagai negara. pemerintahan Arab.

“Israel masih melakukan aneksasi [the West Bank] “Dia masih melakukannya, tapi dia sudah mendapat persetujuannya,” kata Zonszyn. “Secara umum, Israel hanya melakukan apa yang diinginkannya [US President] Biden telah jatuh cinta padanya atau dia tidak sanggup melakukan tugas itu [pressure Israel] Tidak melakukan sesuatu.”

Lowry-Pardis juga percaya bahwa Netanyahu tidak akan terhalang untuk menyerang Rafah dan bahwa operasi tersebut akan dilakukan lebih cepat, yang konsisten dengan analisis satelit Al Jazeera.

“Netanyahu tidak akan melepaskan posisi – atau pengaruh – yang dia miliki sekarang [to go into Rafah]kata Lowry-Pardis.