April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tiongkok dan Vietnam memuji peningkatan hubungan;  Kesepakatan untuk memperkuat upaya keamanan

Tiongkok dan Vietnam memuji peningkatan hubungan; Kesepakatan untuk memperkuat upaya keamanan

  • Hanoi dan Beijing sepakat untuk membangun “masa depan bersama”
  • Kunjungan Xi adalah yang pertama pada tahun ini ke negara Asia
  • Kesepakatan dicapai berkaitan dengan kereta api dan telekomunikasi, tetapi tidak pada tanah jarang
  • Keduanya berkomitmen untuk memperkuat hubungan keamanan dan intelijen

HANOI, 13 Desember (Reuters) – Tiongkok dan Vietnam sepakat untuk memperkuat kerja sama dalam masalah keamanan seiring upaya mereka untuk menjadi masyarakat dengan “masa depan bersama”, Tiongkok dan Vietnam mengatakan pada Rabu, saat Presiden Tiongkok Xi Jinping mengakhiri kunjungannya ke Hanoi . Hanoi.

Selama kunjungan dua hari Xi, dua negara bertetangga yang dikuasai komunis, yang dekat dengan zona ekonomi tetapi berselisih mengenai perbatasan di Laut Cina Selatan, menandatangani lusinan perjanjian kerja sama dan setuju untuk membangun lebih banyak hotline untuk meredakan keadaan darurat di wilayah yang disengketakan. perairan. .

Dalam pernyataan bersama setebal 16 halaman, kedua negara, yang memiliki sejarah panjang konflik sejak ribuan tahun yang lalu, berjanji untuk bekerja lebih erat untuk memperkuat hubungan industri pertahanan dan berbagi intelijen.

Mereka mengatakan tujuan mereka adalah untuk menghindari bahaya dari apa yang mereka gambarkan sebagai “revolusi warna” yang diusung oleh kekuatan musuh, menggunakan istilah yang mengacu pada pemberontakan rakyat yang mengguncang negara-negara bekas komunis.

Xi mengatakan kepada Ketua Parlemen Vietnam Phung Dinh Hui dalam pertemuan sebelumnya bahwa mereka “mengumumkan pembentukan komunitas strategis Tiongkok-Vietnam dengan masa depan bersama untuk lebih memajukan hubungan Tiongkok-Vietnam.”

Perdana Menteri Pham Minh Chinh mengatakan ketika dia bertemu Xi, yang melakukan kunjungan pertamanya tahun ini ke sebuah negara Asia, bahwa keputusan tersebut merupakan tonggak bersejarah, dan bergabung dengan komunitas semacam itu merupakan pilihan yang “strategis”.

READ  Harris mengintip paprika di pertanian dengan mengingat perubahan iklim

Komentar hangat tersebut muncul setelah berbulan-bulan perbincangan tentang cara terbaik menggambarkan hubungan. Dalam bahasa Tiongkok, “masa depan bersama” menggunakan kata yang berarti “takdir”, namun dalam bahasa Vietnam dan Inggris, kata ini diterjemahkan menjadi “masa depan” yang lebih realistis.

Xi telah berusaha keras untuk meningkatkan hubungan, terutama setelah Vietnam mengangkat Amerika Serikat pada bulan September ke tingkat tertinggi dalam klasifikasi diplomatiknya, sama dengan klasifikasi Tiongkok.

Pada saat Tiongkok dan Amerika Serikat bersaing untuk mendapatkan pengaruh di negara strategis tersebut, perjanjian tersebut mewakili pencapaian diplomasi “bambu” di Vietnam, meskipun para analis dan diplomat mengatakan peningkatan hubungan tersebut mungkin lebih bersifat simbolis daripada nyata.

Kunjungan Xi ke Vietnam, yang merupakan rumah bagi semakin banyak pabrikan Tiongkok, merupakan kunjungan keempatnya ke luar negeri pada tahun ini setelah kunjungan ke Rusia, Afrika Selatan, dan Amerika Serikat.

Fokus pada data dan tanah jarang

Daftar otoritas Vietnam menunjukkan bahwa perjanjian yang ditandatangani mencakup investasi potensial di bidang perkeretaapian dan keamanan, serta tiga di bidang telekomunikasi dan “kerja sama data digital”.

Rincian kesepakatan tersebut tidak diungkapkan, namun para ahli dan diplomat mengatakan perjanjian ekonomi digital dapat membuka jalan bagi dukungan Tiongkok untuk membangun jaringan 5G di Vietnam dan investasi pada infrastruktur bawah laut.

Hung Nguyen, pakar masalah rantai pasokan di Universitas RMIT di Vietnam, mengatakan kesepakatan tersebut mencerminkan kepentingan kedua belah pihak, dengan Tiongkok baru-baru ini membangun pusat data bawah laut di pulau selatan Hainan, sementara Vietnam ingin mengembangkan infrastrukturnya.

Dia menambahkan bahwa target utama investasi dapat berupa bidang-bidang seperti infrastruktur komunikasi, stasiun pelacakan satelit, dan pusat data.

READ  Macron memberi tahu Biden bahwa UEA dan Arab Saudi hampir tidak dapat meningkatkan produksi minyak

Namun beberapa item penting hilang dari daftar panjang kesepakatan.

Misalnya, belum ada kesepakatan mengenai logam tanah jarang yang terungkap, meskipun dalam sebuah artikel yang diterbitkan di surat kabar pemerintah Vietnam, Xi Jinping mendesak kerja sama yang lebih luas di bidang mineral penting. Namun dalam pernyataan bersama tersebut, kedua pihak sepakat untuk mencari cara kerja sama di bidang mineral utama.

Vietnam diperkirakan memiliki cadangan logam tanah jarang terbesar kedua di dunia setelah Tiongkok, dan tambang terbesarnya berlokasi di wilayah di mana jaringan kereta api akan mendapatkan keuntungan dari kesepakatan minggu ini.

Tiongkok mendominasi pasokan mineral yang penting untuk mobil listrik dan turbin angin, dan biasanya enggan berbagi teknologinya.

Vietnam memiliki aturan ketat dalam mengekspor bijih tanah jarang yang ingin diolah di dalam negeri, namun seringkali tidak memiliki teknologi untuk melakukannya.

Untuk mempromosikan perdagangan dan investasi, kedua belah pihak sepakat untuk membentuk zona yang berfokus pada pertanian, infrastruktur, energi, ekonomi digital dan pembangunan ramah lingkungan, kata pernyataan itu.

Rencana untuk menciptakan zona ekonomi khusus untuk meningkatkan investasi harus dibatalkan setelah hal tersebut memicu protes pada tahun 2018 oleh orang Vietnam yang khawatir tindakan tersebut akan menguntungkan perusahaan Tiongkok.

(Laporan oleh Francisco Guarascio, Phuong Nguyen, Khanh Vu dan Minh Nguyen di Hanoi dan ruang berita Beijing) Penyuntingan oleh Clarence Fernandez

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Francesco memimpin tim reporter di Vietnam yang meliput berita keuangan dan politik paling penting di negara Asia Tenggara yang berkembang pesat dengan fokus pada rantai pasokan dan investasi industri di beberapa sektor, termasuk elektronik, semikonduktor, otomotif, dan energi terbarukan. Sebelum Hanoi, Francesco bekerja di Brussel untuk urusan Uni Eropa. Ia juga merupakan bagian dari tim inti global Reuters yang meliput pandemi COVID-19 dan berpartisipasi dalam penyelidikan pencucian uang dan korupsi di Eropa. Dia adalah seorang yang rajin bepergian, dan selalu membawa ransel untuk menjelajahi tempat-tempat baru.

READ  KTT Amazon Brasil diakhiri dengan rencana untuk melindungi hutan hujan dunia, tetapi tidak ada tujuan terukur