Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Wall Street memperkirakan penurunan suku bunga dan resesi ringan

Wall Street memperkirakan penurunan suku bunga dan resesi ringan

Jika konsensus Wall Street sering kali salah – dan bukti dari tahun 2023 tidak banyak menghilangkan anggapan tersebut – investor tahun depan akan menghadapi aksi demonstrasi besar-besaran atau aksi jual selama berabad-abad.

Hal ini karena sebagian besar perkiraan investasi dari bank-bank besar, penasihat, dan manajer aset membayangkan skenario yang sama di tengah jalan pada tahun 2024: Mereka melihat suku bunga akhirnya mulai berlaku, perlambatan ekonomi yang tidak berbahaya, dan bank sentral beralih ke pembuatan kebijakan yang lebih mudah. Tahap untuk rebound di akhir tahun. Saham dan obligasi – yang naik kuat pada minggu-minggu terakhir tahun 2023 – sebagian besar mengalami kenaikan yang positif namun mengecewakan.

Itu bukan satu-satunya kesimpulan yang dikemukakan dalam lebih dari 650 laporan yang dikumpulkan di sini oleh Bloomberg News, namun ini adalah pandangan umum. Amundi, JPMorgan Asset Management dan Vanguard termasuk di antara mereka yang memperkirakan resesi “moderat”. Bagi BNY Mellon Wealth Management, hal ini akan menjadi “perlambatan yang sehat dan disambut baik”. Barclays menggambarkannya sebagai pendaratan yang “lunak”.

Dengan latar belakang ini, sebagian besar perusahaan menekankan perlunya mencari ekuitas yang berkualitas, melakukan diversifikasi antar sektor dan wilayah, dan memanfaatkan keuntungan terbaik dalam pendapatan tetap dalam beberapa tahun terakhir.

Ya, menurut beberapa orang, ini adalah Tahun Sindh – lagi-lagi. Dengan kenaikan dan pemotongan suku bunga, pendapatan tetap tampaknya siap untuk meningkatkan modal dan menghasilkan keuntungan, kata JPMorgan Asset Bank. “Beralih menuju pendapatan tetap,” kata Franklin Templeton. “Obligasi sedang menikmati momennya,” kata BNY Mellon Wealth.

Masalah yang jelas: Ini juga merupakan apa yang diharapkan hampir semua orang pada tahun lalu. Namun, Wall Street melakukan kesalahan besar, dan salah besar pada tahun 2023, karena obligasi jatuh selama berbulan-bulan karena kenaikan suku bunga yang tiada henti, dan saham melonjak karena kegilaan AI.

READ  Polandia loloskan RUU kontroversial untuk cek pengaruh Rusia - DW - 26/05/2023

Jadi para ahli strategi beralih dari tahun yang paling menyedihkan ke tahun yang paling penuh ujian. Dua belas bulan ke depan akan menentukan akhir dari perjuangan melawan hiperinflasi, nasib siklus bisnis saat ini, dan kepemimpinan politik separuh perekonomian global, dan masih banyak lagi. Mungkin ini sebabnya banyak peramal cuaca sangat berhati-hati – hanya sedikit yang ingin mengambil keputusan besar di tahun yang sensitif ini.

Jadi bagaimana dengan outlier? Secara umum, indikator-indikator ini cenderung mengarah ke sisi negatifnya, hal ini konsisten dengan fakta bahwa sebagian besar perusahaan memandang risiko cenderung mengarah ke sisi negatifnya. Rubico memperingatkan bahwa konsensus saat ini tidak lebih dari sekedar “dongeng”. BCA Research yakin gambaran keseluruhan saat ini lebih mengkhawatirkan dibandingkan 12 bulan lalu. Deutsche Bank bersiap menghadapi penurunan tajam di Amerika Serikat.

Tapi hanya ada sedikit sapi jantan. UBS Asset Management mengatakan bahwa jika soft landing tercapai, “saham global akan naik ke level tertinggi baru sepanjang masa pada tahun 2024.” Commonwealth Financial Network memperkirakan perekonomian yang moderat akan memberikan “situasi ideal” bagi pasar keuangan.

Ada satu hal yang disetujui hampir semua orang: Tidak mungkin mengadakan pemilu AS. Banyak perusahaan seperti Citi dan HSBC mengatakan hal ini terlalu dini, sementara yang lain hanya memperingatkan untuk tidak mengharapkan volatilitas. Oleh karena itu, saya berterima kasih kepada UBS karena telah memetakan skenario spesifik yang mungkin terjadi: kebuntuan antara Trump dan Biden, dengan kandidat pihak ketiga memegang kendali, atau bahkan keputusannya akan dibawa ke Dewan Perwakilan Rakyat.

Inilah yang dilihat oleh orang-orang terbaik dan tercerdas di dunia keuangan pada tahun mendatang.

READ  Narges Mohammadi: Anak-anak tahanan pemenang Hadiah Nobel khawatir mereka tidak akan pernah melihatnya lagi