Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

‘Tidak lagi modis’: Kesedihan pembeli atas wabah infeksi memicu penelantaran anjing di Indonesia

Tinggi Kebutuhan untuk spesies tertentu

Pudu Devi, yang memelihara anjing sejak 2008, mengatakan peternakan hewan peliharaan adalah bisnis yang menggiurkan.

“Saya menjual anak anjing seharga 15 juta rupee (US$1.018) masing-masing. Anjing yang lebih tua, terutama yang memiliki karakteristik tertentu dan memenangkan banyak pertunjukan dan kompetisi anjing, dapat terjual hingga 50 juta rupee (US$3.395),” katanya.

Permintaan untuk spesialisasi ini telah tumbuh secara signifikan sebagai akibat dari skandal perusahaan baru-baru ini.

Pencinta anjing Kiara Suzano berkata, “Anda harus membayar di muka untuk jenis anjing tertentu.

Suzanne mencatat bahwa tren untuk ras tertentu datang dan pergi. “Ketika film Cruella (2021) keluar, semua orang menginginkan Dalmatian. Hal yang sama terjadi ketika film Hashiko (tahun 2009) keluar dan semua orang menginginkan Akita. Masalahnya adalah apa yang akan terjadi pada anjing-anjing ini jika tren itu berlalu, ”katanya.

Suzanne menambahkan, seiring meredanya epidemi, tren memelihara hewan peliharaan kini mulai berlalu.

“Bagi sebagian orang, memelihara hewan peliharaan adalah karena mereka menghabiskan terlalu banyak waktu di rumah. Sekarang setelah hilang, ada kasus penelantaran dan penelantaran, ”katanya.

Pencinta anjing Gunawan menunjukkan masalah lain yang tampaknya meningkat selama epidemi: untuk pertama kalinya pemilik anjing mengadopsi ras yang tidak cocok untuk mereka.

“Ada orang yang suka anjing besar dan agresif karena lucu. Namun, beberapa dari orang-orang ini belum pernah memiliki hewan peliharaan sebelumnya dan begitu mereka tahu betapa sulitnya anjing ini, mereka memberi mereka tempat berteduh,” katanya.

Gunawan juga mencatat banyaknya kasus anjing yang harus diturunkan oleh pemiliknya.

“Beberapa anjing secara alami aktif. Ketika mereka tidak menerima perawatan dan perhatian yang layak mereka dapatkan, mereka menjadi depresi dan berperilaku buruk, terkadang menggigit manusia atau hewan lain,” katanya, seraya menambahkan bahwa kasus seperti itu sedang meningkat.

READ  Super Air Jet Indonesia meluncurkan penerbangan

TV peternak anjing juga mengakui masalahnya, tetapi mengatakan dia tertarik pada klien yang akan dia terima untuk memastikan anjing-anjing itu tidak ditinggalkan atau dilecehkan.

Dia senang membeli kembali seekor anjing dari pemiliknya yang mengalami kesedihan pembeli, tambah TV.

“Tidak semua breeder melakukan itu, dan tidak semua breeder sangat selektif dan peka tentang jenis anjing dan kepada siapa mereka menjual,” katanya.

“Beberapa peternak juga licik, mencoba mengirim anjing yang sakit ke anjing yang sehat. Ini adalah hal-hal yang membuat banyak anjing masuk ke tempat penampungan.