Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank Indonesia menolak pembayaran dalam dolar AS

Bank Indonesia mengusulkan penggunaan sistem pembayaran dua arah dengan mata uang nasional.

  • Bank Indonesia menolak pembayaran dalam dolar AS
    Bank Indonesia menolak pembayaran dalam dolar AS

Bank Indonesia telah mendesak importir dan eksportir untuk menggunakan mata uang nasional dalam pembayaran internasional untuk mengurangi ketergantungan pasar keuangan Indonesia pada dolar AS, menurut Tempo.co, situs berita Indonesia.

“Sekitar 90% pembayaran ekspor-impor dilakukan dalam dolar AS, sedangkan pangsa ekspor langsung Indonesia diperkirakan hanya 10%, dan impor AS 5%,” kata Kepala Perwakilan Bank Indonesia Solo. Nugroho Joko Prastowo mengatakan kepada wartawan, menurut laporan itu.

Prestovo mengusulkan sistem pembayaran dua arah berdasarkan mata uang nasional, dengan penyelesaian mata uang internasional membayar biaya konversi yang berlipat ganda dalam pembayaran dolar.

China, Jepang, Thailand dan Malaysia telah setuju untuk menggunakan sistem pembayaran dua arah, dan Singapura dan Filipina berencana untuk bergabung dengan sistem tersebut, kata ekonom tersebut.

kata Gary Korolev, CEO perusahaan jasa keuangan Sovereign Wealth Management Sputnik Dolar AS meninggalkan mata uang cadangan tunggal pada hari Kamis dan akan bersaing dengan sistem mata uang BRICS.

Baca selanjutnya: Dolar AS mungkin kehilangan dominasi karena sanksi Rusia: IMF

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan pada 22 Juli bahwa mitra Rusia dan Afrika bekerja pada pengurangan bertahap dalam pembayaran perdagangan antara dolar AS dan euro.

“Tentu saja, situasi geopolitik saat ini memerlukan beberapa penyesuaian dalam metode interaksi kita: Pertama, ada pertanyaan untuk memastikan logistik yang lancar dan menyesuaikan sistem penyelesaian keuangan untuk melindungi dari campur tangan eksternal. Bekerja sama dengan mitranya. , Rusia adalah mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan penggunaan mata uang nasional dan sistem pembayaran dalam perdagangan timbal balik. Kami bekerja untuk secara bertahap mengurangi bagian dolar dan euro,” tulis Lavrov dalam sebuah artikel ke outlet Afrika, Kementerian Luar Negeri Rusia diterbitkan.

READ  Bali Indonesia membuka kembali penerbangan internasional untuk turis global

Rusia telah lama berpendapat untuk pembentukan sistem keuangan yang independen dan efisien yang independen dari sistem SWIFT, yang akan menjadi “bukti terhadap potensi pengaruh negara-negara yang tidak bersahabat.”

Pejabat Iran: China, Rusia mengusir dolar AS ‘kemajuan yang sangat baik’

Apa itu BRICS?

Grup BRICS, terdiri dari: Ekonomi negara berkembangPresiden Kamar Energi Afrika (AEC) yang berbasis di Afrika Selatan Nj Ayuk mengatakan keamanan dan keselamatan aset infrastruktur energinya selalu menjadi prioritasnya. Sputnik Pada 12 Oktober.

“Keamanan infrastruktur gas dan minyak telah lama menjadi prioritas utama bagi negara-negara BRICS. Anda harus melihat jaringan pipa ini karena mereka menciptakan kemampuan bagi negara-negara BRICS untuk memiliki stabilitas energi,” kata Ayuk kepada outlet Rusia.

BRICS adalah kelompok yang terdiri dari lima negara berkembang—Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan—yang merupakan aliansi pengaruh yang semakin besar sehubungan dengan perubahan keseimbangan kekuatan di panggung internasional.