Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Wisatawan bergegas memanfaatkan pembukaan kembali China

BEIJING (AP) – Dua tahun setelah berpisah dari istrinya di China daratan, warga Hong Kong Cheung Sing-pun memastikan dia termasuk yang pertama dalam antrean setelah titik-titik penyeberangan perbatasan dibuka kembali pada Minggu.

Kemampuan penduduk kota semi-otonom China selatan untuk menyeberang adalah salah satu tanda yang paling terlihat dari pelonggaran pembatasan perbatasan China, karena para pelancong yang datang dari luar negeri tidak lagi diharuskan menjalani karantina.

“Saya buru-buru kembali,” Cheung, membawa tas berat, mengatakan kepada Associated Press saat dia bersiap untuk menyeberang di stasiun Loc Ma Chau.

Namun, pelancong yang transit antara Hong Kong dan China daratan tetap harus menunjukkan tes COVID-19 negatif yang dilakukan dalam 48 jam terakhir – tindakan yang diprotes China ketika negara lain memberlakukannya.

Hong Kong sangat terpukul oleh virus ini, dan pos pemeriksaan perbatasan darat dan laut dengan daratan sebagian besar telah ditutup selama hampir tiga tahun. Terlepas dari risiko infeksi baru, pembukaan kembali yang memungkinkan puluhan ribu orang yang melakukan reservasi online sebelumnya untuk menyeberang setiap hari diharapkan dapat memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk sektor pariwisata dan ritel Hong Kong.

Pada kunjungan ke stasiun Minggu pagi, Kepala Eksekutif Hong Kong John Lee mengatakan kedua belah pihak akan terus meningkatkan jumlah titik penyeberangan dari tujuh saat ini menjadi 14 penuh.

“Tujuannya adalah untuk kembali secepat mungkin ke kehidupan normal sebelum epidemi,” kata Li kepada wartawan. “Kami ingin mengembalikan kerja sama antara kedua belah pihak.”

Sekitar 200 penumpang diperkirakan akan naik feri ke Hong Kong, sementara 700 lainnya dijadwalkan melakukan perjalanan sebaliknya, pertama, surat kabar Partai Komunis Global Times mengutip Tan Luming, seorang pejabat pelabuhan di Shenzhen di perbatasan dengan Hong Kong, sebagai mengatakan. hari pembukaan kembali. Tan mengatakan peningkatan yang stabil dalam jumlah penumpang diperkirakan akan terjadi dalam beberapa hari mendatang.

READ  Kepala intelijen Inggris di GCHQ mengatakan bahwa tentara Rusia menolak untuk melaksanakan perintah di Ukraina

“Saya begadang semalaman dan bangun jam 4:00 pagi karena saya sangat bersemangat untuk kembali ke daratan untuk melihat ibu saya yang berusia 80 tahun,” kata seorang wanita Hong Kong yang diidentifikasi hanya dengan nama belakangnya. Cheung, setibanya di Shenzhen, di mana dia diperkenalkan, “mawar dan saniter” -nya, lapor surat kabar itu.

Menurut laporan media di Hong Kong, sekitar 300.000 reservasi perjalanan telah dibuat dari kota itu ke China daratan.

Layanan feri terbatas dari Provinsi Fujian China ke Pulau Kinmen yang dikuasai Taiwan di lepas pantai China juga telah dipulihkan.

Penyeberangan perbatasan dengan Rusia di Suifenhe di provinsi utara Heilongjiang yang terpencil juga telah kembali beroperasi normal, tepat pada saat pembukaan Festival Es di ibu kota, Harbin, objek wisata utama.

Namun, sebagian besar perbatasan China tetap ditutup, dengan hanya sebagian kecil dari jumlah penerbangan internasional sebelumnya yang tiba di bandara utama.

Bandara Internasional Ibukota utama Beijing mengharapkan delapan penerbangan dari luar negeri pada hari Minggu, kata bandara. Kota terbesar di China, Shanghai, menerima penerbangan internasional pertamanya di bawah kebijakan baru pada pukul 6:30 pagi, hanya menyisakan beberapa penerbangan internasional lainnya.

Jumlah itu sekarang diperkirakan akan meningkat, karena permintaan pemesanan untuk perjalanan ke luar negeri membanjiri beberapa layanan perjalanan online menjelang kesibukan perjalanan Tahun Baru Imlek akhir bulan ini. Capital International sedang bersiap untuk membuka kembali ruang tunggu kedatangan yang telah sepi selama hampir tiga tahun terakhir.

Sementara itu, Shanghai mengumumkan akan mulai lagi menerbitkan paspor reguler ke China untuk perjalanan ke luar negeri dan kunjungan keluarga, serta memperbarui dan memperpanjang visa untuk orang asing. Pembatasan ini berdampak sangat buruk pada pengusaha asing dan pelajar di pusat keuangan utama Asia.

READ  Jake Sullivan bertemu Yang Jiechi di Luksemburg, membuka jalan bagi kemungkinan pertemuan antara Biden dan Xi

China sekarang menghadapi peningkatan jumlah kasus dan rawat inap Di kota-kota besar dan bersiap untuk penyebaran lebih lanjut di daerah yang kurang berkembang dengan dimulainya hari libur terpenting China tahun ini, yang dijadwalkan akan dimulai dalam beberapa hari mendatang.

Pihak berwenang mengatakan mereka memperkirakan perjalanan kereta api dan udara domestik akan berlipat ganda selama periode yang sama tahun lalu, menjadikan jumlah keseluruhan mendekati jumlah untuk periode liburan pra-pandemi 2019.

Sementara itu, kontroversi berlanjut atas persyaratan pengujian yang diberlakukan pada pelancong China oleh pemerintah asing – yang terbaru adalah Jerman dan Swedia. Menteri Luar Negeri Jerman Analina Berbock pada hari Sabtu mendesak warga untuk menghindari perjalanan “tidak penting” ke China, mengutip meningkatnya kasus virus corona di negara itu dan mengatakan sistem kesehatan China “terbebani”.

Peraturan Jerman juga memungkinkan pemeriksaan segera pada saat kedatangan, dan Jerman, seperti negara Eropa lainnya, akan menguji limbah dari pesawat untuk kemungkinan varian virus baru. Langkah-langkah tersebut mulai berlaku pada Senin tengah malam, dan akan berlangsung hingga 7 April.

Jelas khawatir dengan reputasinya, China mengatakan persyaratan pengujian tidak didasarkan pada sains dan telah mengancam tindakan pencegahan yang tidak ditentukan.

Otoritas kesehatan China menerbitkan penghitungan harian kasus baru, kasus parah, dan kematian, tetapi angka ini hanya mencakup kasus yang dikonfirmasi secara resmi dan menggunakan definisi kematian terkait COVID-19 yang sangat sempit.

Pihak berwenang mengatakan bahwa sejak pemerintah mengakhiri pengujian wajib dan mengizinkan orang dengan gejala ringan untuk menguji diri mereka sendiri dan pulih di rumah, mereka tidak dapat lagi memberikan gambaran lengkap tentang keadaan wabah terbaru.

Juru bicara pemerintah mengatakan situasinya terkendali dan menolak tuduhan Organisasi Kesehatan Dunia dan pihak lain yang tidak transparan tentang jumlah kasus dan kematian atau memberikan informasi penting lainnya tentang sifat wabah saat ini yang dapat menyebabkan penyakit itu muncul. dari variabel baru.

READ  Turis Amerika ditangkap setelah menghancurkan patung Romawi kuno sebagai tanggapan karena tidak melihat Paus di Vatikan

Terlepas dari jaminan tersebut, Komisi Kesehatan pada hari Sabtu mengeluarkan peraturan untuk memperkuat pengawasan mutasi virus, termasuk pengujian limbah perkotaan. Aturan panjang menyerukan peningkatan pengumpulan data dari rumah sakit dan departemen kesehatan pemerintah daerah dan pengujian ekstensif untuk “pneumonia yang tidak diketahui penyebabnya”.

Kritik sebagian besar terfokus pada penegakan peraturan yang keras, termasuk pembatasan perjalanan terbuka yang membuat orang terkurung di rumah mereka selama berminggu-minggu, terkadang terkunci di dalam ruangan tanpa makanan atau perawatan medis yang memadai.

Kemarahan juga dilampiaskan atas persyaratan bahwa siapa pun yang berpotensi dites positif atau memiliki kontak dengan orang tersebut ditahan untuk observasi di rumah sakit lapangan, di mana makanan dan kebersihan yang buruk dan penuh sesak biasanya disebutkan.

Biaya sosial dan ekonomi akhirnya menyebabkan protes jalanan yang jarang terjadi di Beijing dan kota-kota lain, yang dapat memengaruhi keputusan Partai Komunis untuk segera melonggarkan langkah-langkah yang lebih keras dan memprioritaskan kembali pertumbuhan.

Sebagai bagian dari perubahan baru-baru ini, China tidak akan lagi mengajukan tuntutan pidana terhadap orang yang dituduh melanggar peraturan karantina perbatasan, menurut pemberitahuan yang dikeluarkan oleh lima departemen pemerintah pada hari Sabtu.

Pemberitahuan itu mengatakan orang-orang yang saat ini ditahan akan dibebaskan dan aset yang disita dikembalikan.

Kementerian Perhubungan pada hari Jumat mengimbau para pelancong untuk membatasi perjalanan dan pertemuan, terutama jika mereka termasuk lansia, wanita hamil, anak kecil, dan mereka yang memiliki kondisi bawaan.

___

Koresponden Associated Press Alice Fung dan Carmen Lee di Hong Kong dan Frank Jordan di Berlin berkontribusi pada laporan ini.