Juli 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Thompson: Mike Dunleavy, sekali lagi, berperan sebagai pejuang hebat dengan setumpuk harapan

Thompson: Mike Dunleavy, sekali lagi, berperan sebagai pejuang hebat dengan setumpuk harapan

SAN FRANCISCO — Bisa dibilang momen paling berkesan dalam empat musim lebih Mike Dunleavy sebagai Warrior datang lebih dari 18 tahun yang lalu. Dalam pertandingan kandang melawan Mavericks, di tempat yang kemudian dikenal sebagai The Arena di Oakland, dia melaju dalam transisi dan menempelkan bahunya ke dada Dirk Nowitzki. Dia disiul karena melakukan pelanggaran ofensif pada permainan itu, yang merupakan yang keempat.

Dunleavy kehilangan itu.

Khotbahnya membuatnya dipecat, dan itu membuatnya semakin dipecat. Baron Davis terpaksa menahannya. Itu adalah penggemar paling bersemangat yang pernah dilihat Dunleavy. Momen itu diresapi dengan robeknya jersey nomor 34 miliknya saat ia berjalan keluar lapangan dan melemparkannya ke tribun. Raungan penonton meningkat, saat mereka menerjang ke depan dengan bertelanjang dada. Itu mungkin yang paling menyenangkan yang dia bawa ke penggemar Warriors.

“Saya akan melakukannya lagi hari ini,” kata Dunleavy sambil tersenyum setelah diperkenalkan sebagai manajer umum Warriors yang baru.

Penggemar lama Warriors mengingat Dunleavy, pilihan keseluruhan ketiga tahun 2002, sebagai kekecewaan. Pengusirannya terkenal karena kontras dengan pemain yang dikenal penggemar Warriors sebagai sangat pasif dan tidak emosional. Namun, pada Senin sore, seorang pemain yang dikenal luas di bagian ini sebagai salah satu keputusan tim buruk Warriors yang paling terkenal adalah perekrutannya oleh Joe Lacob sebagai “Pengambil Keputusan Bola Basket Terbaik” organisasi. Oh, peluangnya.

Yang lebih liar lagi adalah itu masuk akal.

Dunleavy dipersiapkan untuk ini, sebagai pewaris takhta yang merupakan Jason dari Beverly Hills yang bertatahkan berlian milik Bob Myers.

Dunleavy adalah pemain bola basket profesional Amerika. Dia menghabiskan tahun-tahun pembentukannya di belakang ayahnya, Mike Sr., yang menjadi pelatih dan eksekutif NBA setelah karir bermainnya berakhir. Dunleavy Jr. kemudian bermain selama 15 musim NBA, 10 musim setelah ditukar oleh Warriors pada tahun 2006, sebuah langkah yang mengantarkan era “We Believe”. Dia bermain di bawah tujuh manajer umum dan 12 pelatih – termasuk Don Nelson, Rick Carlisle, Tom Thibodeau, keduanya Hukum Tyrone dan Mike Bodenholzer di musim terakhirnya.

Pada tahun 2018, 17 bulan setelah pertandingan terakhirnya di NBA (ketika John Wall dari Washington dan Bradley Bell menggabungkan 73 poin untuk mengakhiri musim Hawks di babak pertama playoff), Dunlevy dipekerjakan sebagai pencari bakat profesional oleh Warriors. Pada 2019, dia dipromosikan menjadi Asisten Manajer Umum dan tangan kanan Myers. Selama empat tahun terakhir, dia telah meningkatkan beban kerja dan relevansinya di front office Warriors.

READ  Joel Embiid mengalami cedera lutut di menit-menit terakhir kekalahan 76ers dari Warriors

Sedemikian rupa sehingga para prajurit tidak pernah bertemu dengan kandidat lain.

“Segalanya menjadi lengkap,” kata Dunleavy. “Meskipun lingkaran tempat saya bermain, itu hampir seperti organisasi yang berbeda. Kota yang berbeda. Tim yang berbeda. Jauh lebih sedikit kesuksesan. Mungkin tidak akurat untuk mengatakan itu sudah selesai.

Dia melanjutkan, “Saya telah belajar bahwa di liga ini, ketika Anda meninggalkan posisi atau diperdagangkan, transfer, semuanya kembali. Ayah saya bermain untuk Milwaukee Bucks. Dia melatih untuk Milwaukee Bucks sebagai asisten. Dia kembali sebagai seorang pelatih kepala. Lalu saya pergi ke sana sebagai pemain. Saya pindah ke dan dari Milwaukee empat kali.” Saya telah belajar dalam bisnis ini bahwa Anda tidak menulis apa pun dari buku.”

Dia diperkenalkan ke basis penggemar Warriors dengan segunung tekanan di pundaknya. Di sebelah kirinya, jelas sudah melayang di atasnya, Dunleavy memiliki keinginan utamanya untuk menonjol tanpa henti. Dia mungkin berada di lapangan golf di suatu tempat, memiliki bintang jeli dengan beberapa tahun tersisa di puncak untuk memanfaatkannya sebaik mungkin. Di pabrik rumor, dia memiliki penjaga berbakat di Jordan Poole – di mana Dunleavy sangat percaya – datang dari musim yang sulit dan perlu diyakinkan di tahun rebound. Di peringkat di atas, dia memiliki juara bertahan di Denver dan tim super baru di Phoenix, dan mungkin tim Lakers yang lebih baik daripada tim yang menyingkirkan Warriors.

Mengambil salah satu waralaba penyihir NBA, Dunleavy memiliki rasa haus akan kejuaraan yang diintensifkan dengan tersingkirnya putaran kedua yang jarang terjadi. Dan menekankan bahwa semuanya mudah terbakar, beberapa jam sebelum perkenalannya, Shams Charania memberi tahu kami bahwa Draymond Green memilih keluar dari kontraknya dan menjadi agen bebas tak terbatas.

Tidak diragukan lagi Dunleavy telah bekerja selama 20 hari terakhir sejak Meyers mengundurkan diri bulan lalu. Menjadi agen bebas Green adalah langkah yang bisa diprediksi. Namun, berita tersebut memunculkan fakta bahwa Green bisa saja pergi dan, menurut pelatih kepala dan akun mantan GM, membawa harapan gelar Warriors bersamanya. Hari besarnya, biasanya bersifat seremonial, mengilustrasikan risiko besar yang dia ambil untuk Dunleavy dan memberikan gambaran sekilas tentang bagaimana dia menangani Pot Instan yang merupakan kehidupan GM untuk Warriors.

Dunleavy berkata: “Saya pikir saya akan mengatakan, Steve (Kear) mengatakannya dan saya akan mengulanginya – kami benar-benar menginginkan Draymond kembali. Apa artinya dalam hal organisasi ini dan tim ini, menang di level tertinggi, kami merasa kami harus memilikinya. Jadi itu sangat penting.”

Namun, gajah di ruangan itu tidak berwarna hijau. Dia berkulit putih. Pada hari libur federal baru ini, Juneteenth, sebuah perayaan kebebasan Afrika-Amerika, Dunleavy dihormati sebagai wajah baru dari meja depan keragaman Warriors yang masih berjuang.

Shawn Livingston, pahlawan tercinta dalam cerita Warriors, meninggalkan front office menuju Golden State. Dia secara teknis terikat kontrak hingga 30 Juni, tetapi setelah tiga musim sebagai Direktur Urusan Pemain dan Keterlibatan, dia mengambil peluang lain dan lebih banyak waktu untuk keluarga. Dia adalah seseorang yang terlihat di jalan menuju posisi tertinggi dalam organisasi.

Warriors sudah begitu terpikat dengan bakat muda mereka di meja depan sehingga Mojtaba Judeh, direktur pengembangan tim yang bekerja sama dengan beberapa pemain muda, meninggalkan waralaba beberapa bulan lalu. Gama Mahalela, wajah pengembangan pemain Warriors yang dirubah, baru-baru ini bekerja sebagai asisten senior di Toronto.

Keenam eksekutif di tim operasi bola basket Warriors semuanya laki-laki kulit putih: Dunleavy Jr. dan Kirk Lacob, Larry Harris, Kent Lacob, Jonnie West, dan Nick U’Ren.

Di balik itu, Warriors masih memiliki beberapa talenta yang mereka sukai di level bawah. Ryan Atkinson, Direktur Pengembangan Tim, telah bergabung dengan organisasi tersebut selama 10 tahun. David Fatuki, manajer umum Santa Cruz Warriors, telah lama ditunjuk sebagai CEO masa depan. Onsi Saleh, seorang ahli batas gaji veteran, dan Babel Sido, kepala analitik, telah menjadi bagian integral dari front office, sementara analis data Hannah Herring terlihat memiliki masa depan yang cerah. Lamont Peterson dan Reggie Rankin adalah pengintai lama. Salah satu Bintang Operasi Bola Basket Masa Depan NBA, Tatiana Lampley, akan bekerja penuh waktu di tim operasi bola basket Warriors mulai bulan Juli.

“Kami terus berjuang untuk keragaman,” kata Dunleavy, “dan kami mencari orang-orang yang cerdas, berbakat, pekerja keras dari berbagai ras dan jenis kelamin di kantor depan kami. Saya sangat yakin kami akan mencapai ini dengan mempekerjakan orang luar atau mempromosikan dari dalam beberapa tahun mendatang.”

Tambahkan dia ke daftar tugas Dunleavy, yang telah menduduki puncak draf NBA hari Kamis dan periode agen bebas penting untuk Warriors, yang mencoba meningkatkan daftar mereka sambil menjalankan tagihan pajak yang cukup besar.

READ  Tidak Kel'el Ware, Gunn menembak

Sekitar 21 tahun yang lalu, Dunleavy dihadapkan pada tekanan yang sama, dan mungkin ada peluang yang lebih besar untuk melawannya. Warriors hanya memenangkan 21 pertandingan pada 2001-02, terikat dengan Chicago untuk rekor terburuk di liga. Itu adalah musim kelima Warriors berturut-turut dengan 21 kemenangan atau kurang, tetapi kali ini penuh harapan karena Warriors mendapat kesempatan untuk memilih # 1. Musim ini, Yao Ming adalah hadiahnya, pria besar sejati yang selalu diinginkan Warriors. . Sebaliknya, draf lotre mendaratkan Golden State di tempat ketiga dan memilih Dunleavy.

Warriors memiliki dua pilihan putaran pertama musim sebelumnya — Jason Richardson dan Troy Murphy — dan menemukan permata putaran kedua di Gilbert Arenas. Seleksi tahun 2002 dipandang sebagai kesempatan untuk mengkonsolidasikan inti pemuda yang baru. Warriors meningkat, memenangkan 38 pertandingan pada tahun berikutnya. Tapi mereka maksimal di sana, tidak pernah memenangkan lebih dari 37 pertandingan sampai tahun “We Believe.”

Dunleavy rata-rata mencetak 10,6 poin dengan 43,2 persen tembakan sebagai Warrior. Dia memiliki selera permainan yang bagus dan serbaguna sebagai pemain sayap dengan tinggi 6 kaki 9 kaki, yang terbukti sepuluh tahun berikutnya. Tapi Warriors membutuhkannya, para penggemar menginginkannya, untuk menjadi penyelamat. Setidaknya membuat perbedaan. Itulah yang datang dengan memilih Anda di draft. Draf tahun 2002 tidak begitu menakjubkan, tetapi beberapa permata berada di belakang Dunleavy. Amar’e Stoudemire adalah kesalahan yang jelas. Tayshaun Prince, pilihan All-NBA Defensive empat kali, dan Caron Butler, All-Star dua kali, lebih dekat dengan apa yang dibutuhkan Warriors daripada Dunleavy. Anda dapat membuat kasus untuk Nene. Bahkan Carlos Boozer di babak kedua, sebagai Warriors memilih point guard Steve Logan dari Cincinnati.

Masa jabatan Dunleavy sebagai pemain Warriors ditarik oleh ekspektasi yang tidak terpenuhi. Dia adalah pemain yang lebih baik daripada yang bisa diingatnya di bagian ini karena konteks Warriors berada dalam pencahayaan yang lebih keras. Meninggalkan hak istimewa sebagai salah satu simbol ketidakmampuannya. Dan sekarang dia kembali ke bentuk semula, harapan Lacob, wajah keistimewaan Warriors, bukti bahwa sebagai franchise mereka adalah elit dalam menemukan, membentuk, dan menemukan bakat.

Golden State mencoba memenangkan kejuaraan lain dan mereka telah menugaskan Mike Dunlevy Jr. untuk memimpin mereka. Oh, peluangnya.

(Foto: Noah Graham/NBAE via Getty Images)