Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

The Suns melakukan sesuatu yang benar dengan memecat Vogel dan mendatangkan Mike Budenholzer

The Suns melakukan sesuatu yang benar dengan memecat Vogel dan mendatangkan Mike Budenholzer

Penundaan ini sungguh memalukan. Kritik itu datang dengan cepat dan ganas. Namun krisis kepercayaan akhirnya berakhir di planet oranye.

Matahari melakukan hal yang benar.

Mereka memecat Frank Vogel, yang kehilangan kendali atas timnya dan kepercayaan para pemain terpentingnya. Mereka menunjuk seorang penerus yang tumbuh di Arizona mendengarkan Al McCoy dan memimpikan suatu hari dia akan melatih Phoenix Suns.

Jika Mike Budenholzer entah bagaimana memimpin tim yang mahal dan sulit ini menuju kejuaraan, dia akan menjadi dongeng, pahlawan kampung halaman yang sah.

Budenholzer lebih dari sekedar penduduk lokal yang berasal dari Holbrook. Dilengkapi dengan resume yang mengesankan. Dia adalah anak tiri Gregg Popovich, kontributor utama dinasti San Antonio. Dia menikmati kesuksesan musim reguler yang mengesankan sebagai pelatih kepala pertama kali di Atlanta. Dia memenangkan kejuaraan di Milwaukee, membawa kecepatan dan tembakan tiga angka yang melimpah ke dalam serangan yang stagnan.

Mereka yang paling mengenalnya mengatakan dia akan memberikan elemen yang saat ini hilang di ruang ganti rumah perusahaan tersebut: akuntabilitas.

Ini adalah alternatif terbaik yang tersedia untuk menebus kekalahan Vogel, yang tampaknya menginspirasi Suns untuk melakukan pemberontakan diam-diam.

Namun, pelatih NBA yang baik tidak dijamin apa-apa jika tim yang diwarisinya tidak bisa dilatih. Kita sedang memasuki musim yang buruk di mana Devin Booker tampak tidak terikat; Kevin Durant berhenti berkomunikasi dengan Vogel selama tiga bulan terakhir, menurut Kendrick Perkins. Dimana Bradley Beal sering terluka atau mengecewakan; Sebagai pemain cadangan yang cedera, Damion Lee merasa harus mengkritik seluruh tim secara tertutup karena kurangnya emosi mereka; Akhir musim membawa kelegaan universal bagi basis penggemar yang lelah dengan pergantian pemain, kegembiraan yang keras, dan penampilan bola basket yang suram.

READ  Final Liga Bangsa-Bangsa CONCACAF: AS vs Kanada - Susunan Pemain, Jadwal & Saluran TV

Ada kelemahan mendasar dalam program ini. Dua pemain terbaik mereka – Booker dan Durant – sangat mirip dalam hal kepribadian eksperimental mereka. Sementara itu, Booker dan Beal sangat mirip dalam posisi, keterampilan, dan apa yang mereka bawa. Daftar pemainnya masih kekurangan ukuran, kedalaman, bek sayap, atletis, point guard, dan fleksibilitas finansial.

Harapannya adalah bahwa suara dan pemimpin baru akan menyemangati kelompok veteran tersebut, menanamkan dalam diri mereka kebanggaan dan koneksi yang jelas-jelas hilang pada tahun 2023-24, dan dengan demikian mengamankan masa depan tiga besar Phoenix. Sejarah juga membuktikan bahwa ada kemungkinan seseorang bangkrut karena mempertaruhkan kebahagiaan Durant.

Pada akhirnya, tim ini mungkin tidak dapat diselamatkan, juga tidak dapat diperbaiki dan dipulihkan.

Namun menambahkan Budenholzer adalah pilihan terbaik dan peluang terbaik untuk maju. Dia memenangkan gelar tanpa penjaga gawang tradisional di Milwaukee. Jika dia bisa memicu kekuatan bintang dari trio penyerang kami, Suns bisa menjadi kekuatan tak terbendung yang mampu membuat tim kewalahan hingga menyerah. Paling tidak, mereka seharusnya jauh lebih berbahaya daripada tim yang tersingkir di postseason… selama bintang-bintang tersebut bersedia berinvestasi secara emosional dan melakukan bagian mereka.

Sungguh, ini sudah waktunya.