Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tesla berencana membangun EV dan pabrik penyimpanan baterai di Indonesia

Tesla dikabarkan telah menandatangani kesepakatan untuk membangun kendaraan listrik dan pabrik baterai di Indonesia.

Pabrik tersebut dapat dibangun di atas kompleks industri di Jawa Tengah, dan pekerjaan untuk memulai konstruksi akan dilakukan pada akhir tahun 2022.

Ini akan menjadi pabrik kendaraan listrik ketiga Tesla di luar pasar domestik dan akan membantu memenuhi permintaan kendaraan listrik yang terus meningkat di kawasan Asia Tenggara dan Pasifik. Kemungkinan pabrik Tesla Giga di Australia dapat dikesampingkan, setidaknya dalam jangka pendek.

Saat ini, Tesla mengekspor Model 3 dari Shanghai ke Australia, dan pelanggan harus menunggu hingga 2023 untuk menerima pesanan baru.

Kantor Berita Asia Tenggara melaporkan pada hari Jumat bahwa Menteri Investasi Indonesia Pahlil Lahadalia telah mengkonfirmasi berita tersebut.

“Insya Allah tahun ini Tesla masuk ke Indonesia,” kata Pahlil dalam diskusi di Jakarta. Berita Benar.

Berita Andhra Dilaporkan Pembicaraan tersebut termasuk produksi baterai dan kendaraan listrik, Road to G20: Tema Forum InvestasiMempromosikan perjalanan investasi yang berkelanjutan dan inklusif”Rabu, bagian dari acara Indonesia G20 2022.

“Tapi saya masih belum bisa mengumumkan bulannya. Kami akan menunggu, karena kami belum menandatangani kontrak. Berapa investasi yang dirahasiakan dan masih menunggu,” ujarnya.

“Tapi ini adalah hal yang baik, hal yang besar,” katanya seperti dikutip.

Tidak ada konfirmasi resmi dari kesepakatan yang diterima dari Tesla, yang tidak memiliki outlet publik atau media.

Indonesia memimpin dunia dalam cadangan nikel, tidak jauh di belakang Australia

Indonesia memiliki cadangan 21 juta ton nikel yang merupakan komponen utama baterai kendaraan listrik. Berdasarkan Bisnis Energi NSDiikuti oleh Australia dengan 20 juta ton.

Baterai dengan kepadatan energi tinggi membutuhkan nikel, dan pembuat EV mungkin mengizinkan baterai yang lebih kecil untuk digunakan atau untuk memperluas jangkauan mobil listrik.

READ  Pejabat itu mengatakan Indonesia akan membutuhkan $ 500 juta untuk kesepakatan penyimpanan penangkapan karbon

Pada pertengahan 2020, Musk mengimbau industri Meningkatkan produksi nikel. “Jika Anda menggali nikel secara efisien dan dengan cara yang merusak lingkungan, Tesla akan memberi Anda banyak hal dalam jangka panjang.”

Setelah kunjungan Presiden Indonesia Widodo ke Washington dan Boca Chica, ia bertemu dengan bos Tesla Elon Musk di kantor pusat SpaceX, perusahaan Musk lainnya.

Musk memberi Widodo tur pribadi ke badan antariksa, beberapa di antaranya dibagikan di video oleh departemen kepresidenan. lampu web.

“Kami akan melihat lebih dekat dari sudut pandang Tesla dan SpaceX untuk menjalin beberapa kemitraan di Indonesia,” kata Musk.

“Kami mencermati kemungkinan kerja sama di banyak bidang … Indonesia memiliki potensi luar biasa di banyak tingkatan.”

Indonesia menargetkan penjualan 20% mobil listrik pada tahun 2025. Pada tahun 2021, hampir 900.000 mobil baru akan dijual di negara kepulauan itu.

Sebagai perbandingan, pemerintah Partai Buruh baru yang dipimpin oleh Perdana Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan belum menetapkan tujuan, tetapi ingin mendorong EV yang lebih tinggi dengan mengurangi tarif impor dan pajak manfaat margin.

Juga ingin melihat kerangka kebijakan pembuatan mobil listrik atau parts mobil listrik.

Di Australia pada tahun 2021, lebih dari 1.000.000 kendaraan baru akan dijual. Mereka memiliki 20.000 baterai yang dapat diisi ulang dengan mencolokkan, hampir satu dekade setelah pemerintah Konservatif di bawah aliansi anti-EV.