Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Analis: Putin mencari perubahan rezim, kemungkinan akan menyerang Ukraina

Analis: Putin mencari perubahan rezim, kemungkinan akan menyerang Ukraina

Presiden Rusia Vladimir Putin sedang mencari “perubahan rezim” dan kemungkinan akan terus maju dan menyerang seluruh Ukraina, menurut mantan direktur Rusia di Dewan Keamanan Nasional.

Saya pikir mengingat ukuran kekuatan, wacana yang telah kita dengar tentang Ukraina secara umum dan negaranya, saya pikir Anda akan bertemu dengannya. [Putin] Jeffrey Edmonds mengatakan kepada CNBC “Squawk Box Asia” pada hari Rabu.

Putin memerintahkan pasukan untuk masuk Dua wilayah pro-Moskow di Ukraina timur pada hari Senin, Setelah dia mengumumkan bahwa dia akan secara resmi mengakui kemerdekaan daerah-daerah separatis.

Dalam tanggapan cepat terhadap serangan itu, Amerika Serikat dan Inggris pada hari Selasa mengumumkan sanksi baru yang menargetkan lembaga keuangan Rusia, individu dan utang negara. Presiden Joe Biden menyebut tindakan Rusia merupakan awal dari “invasi” Ukraina, Amerika Serikat bisa mengancam sanksi lebih lanjut.

Edmunds mengatakan Putin kemungkinan akan pergi “ke ibu kota”, merujuk ke Kiev, ibu kota Ukraina.

“Apa yang Anda lihat sekarang adalah banyak laporan palsu. Tuduhan ini … [that] Edmunds menambahkan bahwa orang-orang di Timur harus melawan serangan gencar Ukraina, yang tidak benar.”

Media yang dikendalikan negara Rusia sebelumnya diklaim Pasukan pemerintah Ukraina telah melancarkan serangan bom terhadap pemberontak yang didukung Moskow di timur.

Amerika Serikat sebelumnya telah memperingatkan bahwa Moskow dapat menggunakan tuduhan palsu tentang konflik tersebut sebagai dalih untuk menyerang Ukraina.

“Ini adalah dalih yang dia coba buat sehingga ketika dia benar-benar menginvasi seluruh Ukraina, itu sebabnya dia masuk,” kata Edmonds, yang saat ini menjadi analis senior di CNA Corporation, sebuah perusahaan penelitian dan analisis keamanan.

Ditanya apakah dia mengacu pada Perubahan rezim menambahkan: “Kami.”

READ  Pembaruan langsung: Rusia menginvasi Ukraina

Rusia merencanakan lebih banyak serangan

Kremlin sekarang akan mengakui wilayah Donetsk dan Luhansk yang dikuasai pemberontak – wilayah yang dikendalikan oleh proksi Rusia sejak 2014.

Terlepas dari klaim sebelumnya bahwa mereka akan menarik beberapa pasukan, Pasukan Rusia mengumpulkan lebih banyak pasukan Di perbatasannya dengan Ukraina dalam beberapa hari terakhir. AS memperkirakan bahwa Moskow telah menempatkan antara 169.000 dan 190.000 personel militer di dekat Ukraina – naik dari 100.000 pada 30 Januari.

Edmunds mengatakan bahwa mengingat penumpukan militer yang besar, tidak masuk akal bagi Putin untuk menguasai wilayah yang memisahkan diri itu.

“Dia memiliki tanah ini sejak 2014, jadi hanya dengan memindahkan lebih banyak pasukan ke sana, saya tidak berpikir dia akan mendapatkan apa yang dia inginkan,” katanya.

Saya pikir kita jauh dari kedamaian daripada tiga hari yang lalu, seminggu yang lalu, dua minggu yang lalu.

Jonathan Katz

Dana Marshall Jerman Amerika Serikat

Pada hari Selasa, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan ada “semua indikasi” bahwa Rusia merencanakan serangan skala besar di Ukraina.

“Kami melihat semakin banyak pasukan keluar dari kamp dalam formasi tempur dan siap menyerang. Kami melihat provokasi terus-menerus di Donbass dan berbagai operasi bendera palsu saat mereka mencoba membuat dalih untuk menyerang.” Stoltenberg mengatakan pada konferensi persSetelah pertemuan luar biasa Komite NATO-Ukraina.

Donbass mengacu pada kawasan industri di Ukraina timur, di mana wilayah Donetsk dan Luhansk yang memisahkan diri berada.

Menurut Edmonds, alasan utama agresi Putin terhadap Ukraina adalah menguatnya kepentingan keamanan Rusia di Eropa.

Dia mengatakan dia ingin memastikan Moskow sangat terlibat dalam “segala jenis keputusan atau struktur keseluruhan di Eropa”. Ini tentang “mengembalikan Rusia ke posisi, percaya bahwa itu adalah pemimpin di Eropa.”

“perjuangan panas”

polisi kota Anthony Blinken pada hari Selasa membatalkan pertemuan yang direncanakannya dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrovmengutip gerakan konstan pasukan Moskow di Ukraina.

Jonathan Katz, direktur Inisiatif Demokrasi dan seorang rekan senior di Dana Marshall Jerman Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan sanksi akan “keras” dan berdampak langsung pada ekonomi Rusia, tetapi ini telah menjadi “perjuangan panas selama delapan tahun”. . Serikat. Dia merujuk pada pencaplokan ilegal Krimea oleh Rusia pada tahun 2014.

“Kami melewati ambang dengan pidato Putin dua hari lalu, kesediaannya untuk pergi ke Donbass dengan pasukan Rusia,” kata Katz kepada CNBC. “Saya pikir kita jauh dari kedamaian daripada tiga hari lalu, seminggu lalu, dua minggu lalu,” tambahnya.

“Konflik panas, perang dingin – saya pikir mereka bercampur menjadi satu, sayangnya, menjadi sesuatu yang akan dihadapi Amerika Serikat, NATO, Uni Eropa dan mitra kami untuk waktu yang lama,” katanya.