Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tentara Rusia meluncurkan kampanye untuk mendorong laki-laki untuk bergabung

Tentara Rusia meluncurkan kampanye untuk mendorong laki-laki untuk bergabung

  • Oleh Vitaly Shevchenko
  • Pemantauan BBC

sumber gambar, Kementerian Pertahanan Rusia

keterangan foto,

“Kamu laki-laki. Jadilah laki-laki,” kata sebuah iklan Departemen Pertahanan yang mengundang orang Rusia untuk bergabung dengan tentara

Tampaknya kampanye iklan besar-besaran telah diluncurkan di Rusia yang mendesak warga untuk bergabung dengan tentara.

Itu terjadi ketika angkatan bersenjata Rusia dikatakan telah menderita kerugian besar dan sedang berjuang untuk membuat kemajuan di Ukraina lebih dari setahun setelah invasi.

Kementerian Pertahanan Moskow Video dirilis Mengimbau Rusia untuk melepaskan pekerjaan sipil mereka demi kontrak dengan militer.

Video tersebut menampilkan petugas kebersihan supermarket, instruktur kebugaran, dan sopir taksi – semuanya tampak kecewa dengan kehidupan sipil dan menemukan kepuasan setelah bergabung dengan tentara.

Video tersebut menjanjikan gaji bulanan setidaknya 204.000 rubel ($2.500; £2.000), empat kali lipat rata-rata orang Rusia.

Promotor Ukraina dengan cepat menyabotase iklan dan produksinya Versi modifikasi dengan kata-kata diubah. Karakter dalam video sekarang menentang pembunuhan bayi dan pemenggalan, dan “tidak mau bertanggung jawab.” [President Vladimir] kejahatan perang Putin”.

Sementara versi Rusia mengatakan “jadilah laki-laki”, video Ukraina menanggapi dengan “jadilah laki-laki” —dengan kata lain, jangan melakukan kekejaman.

sumber gambar, TV Langsung Soloviev

keterangan foto,

Sebuah acara TV yang dibawakan oleh komentator pro-Kremlin terkemuka Vladimir Soloviev mengiklankan layanan kontrak

Video Rusia adalah bagian dari kampanye yang lebih luas yang telah menerima jam tayang yang signifikan di televisi pemerintah, dan juga ditampilkan di media.

Kampanye di media berjalan seiring dengan iklan tentara di jalan-jalan Rusia.

“Anda telah sepenuhnya mengambil alih Moskow dan Anda hampir tidak bisa melewatkan dua menit tanpa melihat poster lain.”

Apa yang tidak dikatakan iklan

Upaya perekrutan kemungkinan besar dimotivasi oleh kebutuhan mendesak militer Rusia akan tentara baru setelah lebih dari setahun pertempuran di Ukraina.

Pada September 2022, Presiden Vladimir Putin mengumumkan “mobilisasi parsial”, yang berusaha merekrut tentara baru terlepas dari apakah mereka ingin bergabung dengan tentara, dan menyebabkan penurunan popularitasnya.

Kali ini, pihak berwenang di Moskow tampaknya ingin menghindari pengumuman mobilisasi secara terbuka.

“Tidak ada pembicaraan di Kremlin tentang gelombang mobilisasi baru,” kata juru bicara Putin Dmitry Peskov pada 21 April.

Dia menanggapi pertanyaan tentang laporan bahwa siswa di ibukota Rusia mulai menerima panggilan.

di bawah Keputusan Presiden Putin Pada September 2022, pelanggan tidak akan dapat meninggalkan ketentaraan hingga perang usai – secara resmi dikenal sebagai “Operasi Militer Khusus” di Rusia.