Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penarikan kembali bir sampanye membuat produsen Prancis bingung

Penarikan kembali bir sampanye membuat produsen Prancis bingung

BRUSSELS (AP) — Penjaga sampanye tidak akan membiarkan siapa pun mengambil nama minuman sampanye dengan sembarangan, bahkan raksasa bir Amerika sekalipun.

Selama bertahun-tahun, Miller High Life menggunakan slogan “Champagne of Beers”. Minggu ini, jatah itu menjadi tidak mungkin untuk ditelan.

Atas permintaan badan perdagangan yang membela kepentingan rumah dan penanam anggur bersoda di Prancis timur laut, bea cukai Belgia menghancurkan lebih dari 2.000 kaleng Miller High Life yang telah diiklankan.

Comité Champagne memerintahkan pengiriman 2.352 kaleng dihancurkan dengan alasan logo berusia seabad yang digunakan oleh tempat pembuatan bir Amerika melanggar penunjukan asal yang dilindungi “Champagne”.

Seorang juru bicara administrasi pabean Belgia mengatakan pada hari Jumat bahwa pengiriman itu dicegat di pelabuhan Antwerp Belgia pada awal Februari dan ditujukan ke Jerman. Bea Cukai Belgia menolak menyebutkan siapa yang memesan bir tersebut.

Organisasi perdagangan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pembeli di Jerman “telah diberitahu dan tidak keberatan dengan keputusan tersebut.”

Frederick Miller, seorang imigran Jerman ke Amerika Serikat, mendirikan Perusahaan Pembuatan Bir Miller pada tahun 1850-an. Miller High Life, merek tertuanya, diluncurkan sebagai merek dagangnya pada tahun 1903.

Menurut situs web merek yang berbasis di Milwaukee, perusahaan mulai menggunakan moniker “Champagne of Bottle Beers” tiga tahun kemudian. Itu disingkat menjadi “Bir Sampanye” pada tahun 1969. Bir ini juga tersedia dalam botol bergaya Champagne 750 mililiter selama musim liburan.

Tidak peduli seberapa populer logo tersebut di Amerika Serikat, hal tersebut tidak sejalan dengan peraturan Uni Eropa yang menjelaskan bahwa barang yang melanggar penunjukan asal yang dilindungi dapat diperlakukan sebagai barang palsu.

Konglomerat beranggotakan 27 negara ini memiliki sistem penunjukan geografis yang dilindungi yang dibuat untuk menjamin asal usul dan kualitas sejati dari makanan artisanal, anggur, dan minuman beralkohol, dan untuk melindunginya dari peniruan. Pasar ini sama dengan kira-kira 75 miliar euro ($87 miliar) per tahun Separuhnya ada dalam anggur, menurut sebuah studi tahun 2020 oleh badan eksekutif Uni Eropa.

READ  Biden mengatakan Putin kalah "perang di Irak" - bukan Ukraina - karena kesalahan langkah terakhir

Charles Guimier, direktur pelaksana di Comité Champagne, kata penghancuran bir “menggarisbawahi pentingnya tempat Uni Eropa pada sebutan asal dan menghargai tekad produsen Champagne untuk melindungi penunjukan mereka.”

Perusahaan minuman Molson Coors, yang memiliki merek Miller High Life, mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Associated Press bahwa mereka “menghormati batasan lokal” seputar kata Champagne.

“Tapi kami tetap bangga dengan Miller Hi Life, julukannya dan sumbernya di Milwaukee, Wisconsin,” kata perusahaan itu. “Kami mengundang teman-teman kami di Eropa ke Amerika Serikat kapan saja untuk bersulang untuk kehidupan kelas atas bersama.”

Molson Coors Beverage menambahkan bahwa saat ini tidak mengekspor Miller High Life ke UE dan “terus terang kami tidak begitu tahu bagaimana atau mengapa itu sampai di sana, atau mengapa itu menuju ke Jerman.”

Bea Cukai Belgia mengatakan biaya penghancuran kaleng dibebankan oleh Komisi Champagne. Menurut pernyataan bersama mereka, ini dilakukan “dengan sangat menghormati masalah lingkungan dengan memastikan bahwa seluruh batch, baik isi maupun wadahnya, didaur ulang dengan cara yang bertanggung jawab terhadap lingkungan.”

___

Bagikan Mark D. Carlson dari Brussel.