Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tentang ledakan 2 homer Travis D’Arnaud, pencapaian terbaru Ronald Acuna Jr., dan Jesse Chavez

Tentang ledakan 2 homer Travis D’Arnaud, pencapaian terbaru Ronald Acuna Jr., dan Jesse Chavez

ATLANTA – Pelanggaran mereka sangat kejam akhir-akhir ini, dipimpin oleh pemain terkemuka Ronald Acuna Jr., yang tampil sensasional selama 70 pertandingan pertama musim ini.

Tetapi pada hari Jumat, bahkan pada malam ketika Acuña kembali melakukan sesuatu yang bersejarah — pemain pertama yang memiliki setidaknya 15 home run dan 30 base yang dicuri selama 70 pertandingan pertama tim — adalah Travis d’Arnaud, pemain berusia 34 tahun yang Ia memainkan. Waktu dipersingkat dengan akuisisi Sean Murphy, yang mengayunkan tongkat terbesar dalam barisan Atlanta yang penuh tenaga.

Dengan rekan satu tim di babak pertama dan ketiga dari kemenangan 8-1 atas Colorado, D’Arno menggandakan total homer musim sebelumnya dan dalam prosesnya mengklaim pukulan terlama oleh Valiant musim ini. Itu mengatakan banyak hal mengingat Braves tidak hanya memiliki homers setinggi 450 kaki terbanyak di jurusan musim ini, tetapi juga lebih dari dua tim dengan total gabungan tertinggi – Rockies dan Angels, masing-masing enam.

Perkiraan resmi adalah 474 kaki pada drive pertamanya yang meledak di inning pertama dari bangku lapangan tengah dari Rockies tangan kanan Denelson Lamet, yang juga menyerah 433 kaki ke D’Arno di kaki ketiga dan 443 kaki. -A homer pindah ke Eddie Rosario di keempat saat Braves membangun keunggulan 8-0. Mereka meraih kemenangan keempat berturut-turut dan ke-11 dalam 13 pertandingan, dan pindah ke 18 pertandingan tertinggi musim ini dengan 0,500 pada 44-26.

“Ya Tuhan, keduanya – hal-hal ini telah berjalan sangat jauh,” kata manajer Braves Brian Snitker tentang home run Darno. Aku tersenyum. “Saya mengatakan kepadanya, ‘Mungkin saya terlalu banyak mempermainkanmu dalam beberapa tahun terakhir.'” Tapi tidak, itu benar-benar luar biasa. Beberapa tikungan yang sangat bagus juga. Dia tidak seperti melompat dari sepatu botnya. Dia memiliki umpan yang sangat bagus, dia bermain sangat baik. Ini benar-benar bukti baginya, bagaimana dia tetap fit. Ketika dia mendapat kesempatan, dia sangat produktif.”

The Braves rata-rata melakukan 1,69 home run per game, dan lima dari Braves berada di antara 24 home run teratas di Liga Nasional, termasuk Matt Olson (19), Aconia (15), Uzi Alpes (15), dan Marcel Ozuna (13) . ) dan Murphy, yang bermain 12 kali dalam 56 pertandingan.

“Ya, sungguh luar biasa,” kata D’Arnaud, yang memiliki empat starter dalam 25 pertandingan. “Maksudku, dari pemukul pertama dan seterusnya, kamu memiliki kekuatan yang luar biasa. Aku masih tidak tahu apakah aku percaya Statcast, karena aku berani bersumpah Ronnie memukulnya lebih dari itu. Tapi ya, dari satu sampai sembilan setiap orang memiliki kekuatan dan itu benar-benar berbahaya.” .membuat tidur malam yang sulit pada malam sebelumnya (untuk pelempar pemula).”

READ  Bagaimana Ibu Nick Bosa Memilih Joey's Chargers-Jaguar Lebih dari 49ers-Seahawks

D’Arnaud kemungkinan besar merujuk pada homer 470 kaki Acuña pada 10 Mei, meskipun ini tidak jelas, mengingat bahwa Acuña memiliki enam homers setidaknya 450 kaki musim ini, dua kali lebih tinggi dari pemukul lainnya di liga utama.

Jadi, Darno ditanya, saya tidak yakin dengan perkiraan 474? Dia tertawa dan berkata, “Saya akan mengklaim dia setiap hari dalam hidup saya. Itulah yang dia katakan, itulah yang dia katakan.”

Itulah yang dikatakan Dar Arnaud tentang Acuña, yang memimpin inning pertama dengan berjalan kaki, lalu mencuri base kedua untuk steal ke-30nya dengan 15 batter, sebelum mencapai posisi ketiga di groundout dan mencetak keunggulan 10 liar.

“Saya belum pernah melihatnya sebelumnya,” kata D’Arnaud tentang tingkat performa Acuña. “Sangat menyenangkan melihat dia mengatur meja, dan juga makan di meja saat ada pelari juga. Dia pemain terbaik, menurut saya, dan berada di timnya dan melihatnya melakukan itu setiap hari sungguh istimewa.”

30 basis Acuña yang dicuri adalah 50 persen lebih tinggi dari total NL tertinggi berikutnya – 20 oleh Ji Hwan Bae dari Pittsburgh. Bintang Braves itu mengatakan melalui seorang penerjemah bahwa dia tidak tahu berapa banyak orang yang akan dia pukul, tetapi dia berencana untuk terus berlari setiap kali dia berada di base pertama.

Skor Ronald Acuna Jr. di bawah pelempar awal Colorado Rockies Denelson Lamite setelah lemparan liar selama inning pertama di Troist Park. (Dale Zanin/AS Hari Ini)

“Saya merasa sangat bangga dan bahagia,” kata Acuña yang sebentar lagi akan berusia 15 hingga 30 tahun. “Jelas tahun lalu (kembali dari) cedera, saya tidak berpikir saya bisa bermain dengan kemampuan yang saya tahu saya mampu. Semoga saya bisa tetap sehat dan terus bermain seperti yang saya mainkan, dan terus menunjukkan dan menunjukkan bakat saya.”

Dari pencapaian 15-30 Acuña melalui 70 pertandingan, Snicker berkata: “Itu mungkin akan menghabiskan sisa karirnya. Dia mungkin akan menjadi pemimpin untuk sementara di sini, sampai dia menyelesaikan segalanya, dan kemudian dia mulai membungkus dirinya sendiri. “

The Braves memenangkan tiga game berturut-turut yang dimulai oleh para pemula — Dylan Dodd di game kedua pemimpin ganda hari Rabu di Detroit, AJ Smith-Shoeffer di start MLB keduanya di seri pembuka hari Kamis, dan Jared Schuster, yang membatasi Rockies menjadi lima pukulan dan satu pukulan . Berlari dengan tiga langkah dan dua pukulan di 5 1/3 babak bernada.

READ  Tom Brady memecahkan rekor NFL dengan pengembalian 13 poin saat Boss mengalahkan Saints | NFL

Menggantung dengan keunggulan seperti itu di inning pertama membantu pelempar mana pun untuk rileks, tetapi terutama pelempar yang tidak berpengalaman. The Braves mencetak 62 home run.

Jesse Chavez di Elle, kehadirannya masih terasa

The Braves tidak terlalu merasakan absennya Jesse Chavez yang lega dalam dua pertandingan pertamanya sejak veteran terkenal itu masuk dalam daftar cedera 15 hari. Untuk satu hal, mereka telah mengebom Rockies dua kali di masing-masing dari dua game pertama dari seri empat game, dan tidak membutuhkan penampilan bertenaga tinggi di akhir game mana pun.

Tetapi juga karena rekan setimnya mengenakan kaus Chavez No. 60 pada manekin darurat yang telah berdiri di kantor mereka di belakang pagar lapangan dua malam sebelumnya, ketika itu tidak dilambaikan dan diputar oleh obat penghilang rasa sakit setelah beberapa home run, seperti yang terjadi. setelah hari Jumat kedua rekan setimnya di Arnaud. .

Potongan kaos itu adalah isyarat kurang ajar atas nama pemain berusia 39 tahun yang bepergian dengan baik dan dicintai seperti siapa pun dalam daftar – di klub dan dengan banyak penggemarnya.

Chavez, yang menikmati 16 musim yang menantang usia di liga utama – dia memiliki 1,55 ERA dalam 31 pertandingan – mendarat di IL setelah dipukul di bawah lutut kiri oleh satu hopper 99 mph dari pemukul Detroit Miguel Cabrera.

“Jelas kehilangan dia itu berat,” kata pereda AJ Minter, salah satu teman terdekatnya di tim. “Saya hanya membencinya karena dia memiliki salah satu tahun terbaik dalam karirnya. Meskipun tidak ada yang serius, Anda ingin dia tetap berada di luar sana, menampilkan performa yang bagus.”

Pemeriksaan sinar-X dan pencitraan negatif dan Chavez didiagnosis menderita memar, menghindari cedera yang mungkin jauh lebih buruk jika bola mengenai langsung ke tulang daripada mengenai bagian atas betis ramping yang dia gambarkan sendiri. Tetapi karena Braves tidak yakin apakah dia akan siap dalam beberapa hari dan tidak ingin kekurangan tenaga, mereka menempatkannya di IL dan membawa Ben Hiller dari Triple A.

READ  Astros mengincar Josh Hader, yang bisa menggantikan Ryan Pressley sebagai tim yang semakin dekat

Heller melempar dua inning tanpa gol pada hari Jumat dengan satu pukulan, satu pukulan, dan lima pukulan tertinggi dalam karirnya dalam penampilan MLB pertamanya sejak September 2020, ketika dia bersama Yankees. Heller, 31, datang dalam perdagangan 6 Juni dari Tampa Bay untuk mendapatkan uang gabungan dari Bonus Internasional.

Kirby Yates adalah satu-satunya pereda Braves pada hari Jumat, melempar 1 1/3 babak tanpa gol dengan tiga serangan.

The Braves mengharapkan Chavez untuk kembali setelah masa tinggal minimum 15 hari berakhir. Sebelum cedera, telah ada beberapa diskusi, baik secara lokal maupun seputar bisbol, tentang Chavez yang melakukan pukulan luar di tempat berlabuh All-Star, yang tidak mungkin terjadi seperti beberapa bulan sebelumnya, ketika dia bersaing untuk mendapatkan tempat. sebagai non-rollee untuk pelatihan musim semi.

Statistiknya patut diperhatikan, meskipun pereda non-dekat jarang disebutkan untuk tim All-Star. Chavez memiliki ERA terendah kelima di antara semua pelempar NL (pereda atau pemula) yang mencapai setidaknya 20 babak, dan hanya 8 pelempar di liga yang memiliki rata-rata home run lebih rendah sebelum hari Jumat daripada Chavez, yang mengizinkan satu homer dalam 29 babak.

“Dan itulah mengapa saya membencinya, karena saya tidak ingin hal itu memengaruhi semua itu,” kata Minter tentang debat All-Star.

Chávez, seorang kidal yang unik, ramping, kurus dengan kegemaran akan fedora dan ansambel warna-warni di jalan, berlomba untuk tipu muslihat dan keahlian yang tiada duanya. Dan dia apung, membuat lemparan bergerak, mengubah kecepatan, dan memukul sudut zona serang.

Dia memiliki repertoar empat nada tetapi kebanyakan melempar pemotong dan pemberat dengan kecepatan rata-rata 88,5 dan 91 mph. Terlepas dari kelincahannya yang biasa-biasa saja, Chavez menyerang pemukul seolah-olah dia memiliki lengan terbaik di planet ini. Dia melempar pemukul dan menantang pemukul.

Minter yakin Chavez termasuk dalam tim All-Star.

“Tidak peduli dari mana Anda melihatnya,” katanya. “Maksud saya, kita semua tahu (proses) All-Star, ini semacam kontes popularitas, dan bagi kami penggemar setia sulit untuk membuat tim All-Star. Jika ada yang pantas mendapatkannya, itu Xavi. Dan di situlah titik popularitasnya.” of view too – Xavi adalah favorit penggemar Jadi, apa pun yang Anda lihat, dia pantas mendapatkannya.

“Seperti yang saya katakan, dia mengalami tahun terbaik dalam karirnya. Tidak ada orang lain di liga yang pantas menjadi perwakilan kami, apalagi seluruh liga.”

(Foto atas Travis d’Arnaud: Kevin C. Cox / Getty Images)