Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NCAA Men's Championship: North Carolina mengalahkan unggulan Baylor dalam perpanjangan waktu

NCAA Men’s Championship: North Carolina mengalahkan unggulan Baylor dalam perpanjangan waktu

Tim bola basket putra University of North Carolina menghabiskan sebagian bulan Desember dihancurkan oleh Kentucky. Januari membawa penghinaan di Miami dan Wake Forest. Februari termasuk dipermalukan di pengadilan rumahnya oleh Duke dan Pittsburgh dan menuntut waktu ekstra untuk mengatasi Syracuse yang memilukan.

Lalu datanglah Maret. Tar Heels pergi ke Duke dan manja Laga terakhir Mike Krzyzewski di Cameron Indoor Stadium Pada tanggal 5 Maret, kemudian, pada perpanjangan waktu hari Sabtu di Fort Worth, mereka mengalahkan Baylor, petenis nomor satu Distrik Timur dan juara bertahan nasional, untuk maju ke Babak 16 Besar Tur NCAA.

Setiap kemenangan tanda tangan adalah dari bar yang bisa menebus musim yang buruk. Tapi hari Senin? Seperti yang mungkin dikatakan Roy Williams, yang pensiun dari kepelatihan North Carolina tahun lalu tetapi berada di tribun penonton pada hari Sabtu: “Daggum.”

Unggulan kedelapan Tar Heels, yang unggul 25 poin dengan kurang dari 11 menit bermain sebelum pulih, bertemu UCLA pada hari Jumat di Philadelphia.

Namun, mereka—dan tim lain yang tersisa di kejuaraan putra tahun ini—akan sangat tertekan, untuk membuat aksi yang lebih menegangkan daripada menjatuhkan Baylor 93-86, unggulan nomor satu yang kalah tahun ini.

Ya, Baylor menang dengan tip, dan berkat menenggelamkan Kendall Brown dalam break cepat, dia memimpin 4-0 setiap 68 detik. Kemudian UNC mengambil alih dan bahkan tidak mengizinkan permainan untuk seri sampai 15,8 detik tersisa, dan Baylor tidak mungkin dihancurkan oleh penampilan Tar Heels yang tampaknya lebih mungkin berakhir di buku rekor daripada lembur.

Mahasiswa baru Dontrez Styles membuka kunci perpanjangan waktu dengan 3 pointer dan UNC – kali ini – berhasil bertahan.

“Itulah masalahnya,” kata Armando Bacot, salah satu bintang Carolina Utara. “Itu pasti melelahkan.”

Di babak pertama—dan kemudian dengan mengendarai 13 heels—Baylor berjuang keras di belakang busur dan turnaround-nya mendorong kenaikan Carolina dan membentuk 15 dari 42 poin Tar Heels sebelum turun minum.

Begitu pula RJ Davis, mahasiswa tahun kedua dari White Plains, NY, yang mencetak 30 poin untuk memimpin UNC di penghujung hari.

Kekacauan pertandingan hari Sabtu, dalam banyak hal, merupakan tanda yang tepat untuk kampanye debut Carolina Utara di bawah Hubert Davis, yang menggantikan Williams.

Tar Heels mulai bangkit setelah kalah 9 poin dari Pittsburgh pada 16 Februari dan hanya kalah sekali sejak itu, dari Virginia Tech di Atlantic Coast Conference Championship. Krzyzewski mengagumi mereka bulan ini, setelah timnya sendiri, yang kemudian menempati peringkat keempat di negara itu, dimainkan oleh pemain seperti Bacot, seorang junior setinggi 6 kaki 10 yang mengumpulkan rebound dengan antusias dari agen Internal Revenue Service, dan Brady Mannick, yang pindah Dari Oklahoma dan memasuki pertandingan Sabtu, memimpin North Carolina dengan tiga lemparan.

“Kami tahu potensi tim ini datang musim ini, dan kami hanya ingin mengubahnya,” kata RJ Davis pada hari Jumat. “Kami tahu setelah kalah dari Pete, bahwa ini bukan cara yang kami inginkan untuk bermain. Jadi sejak saat itu, saya pikir kami membalikkan keadaan dan mulai bersaing. Semua orang membeli peran mereka dan itulah yang kami beli. .”

Dengan bantuan kesalahan fatal, Baylor mampu membeli keagungan menjadi unggulan nomor satu. Hanya ada begitu banyak yang bisa dilakukan tim, di sore hari ketika mereka tertinggal 25 tahun.

Setidaknya Baylor yang berbasis di Waco menghindari penghinaan yang tumpang tindih dalam perjalanan pulang yang panjang setelah kekalahan besar, dan berkat kemenangan atas Norfolk State pada hari Kamis, memalukan untuk menjadi juara pertama yang pergi dalam sejarah kejuaraan.

Sangat sedikit yang berjalan seperti yang diharapkan Beruang.

Baylor tidak bisa mengatur keranjang selama hampir empat menit memasuki babak kedua. UNC mengambil jeda itu dan mencetak 13 poin, menghasilkan 24 poin.

Banyak dari itu datang dari Manek, yang sembilan poinnya di babak pertama tampak kecil di akhir babak kedua, ketika dia mengumpulkan 17. Dia hampir pasti akan menyelesaikan dengan lebih dari 26 poin, tapi dia diusir keluar lapangan hanya dalam waktu 10 menit. untuk bermain setelah pelanggaran terang-terangan.

Pemecatannya terbukti menjadi katalis untuk jenis serangan Baylor yang, kurang dari dua jam sebelumnya, akan tampak seperti rute pasti bagi mereka ke Philadelphia.

Tembakan demi tembakan, kesempatan demi kesempatan disita, Beruang tampak seperti tim yang paling diharapkan untuk melewati Dickies Arena dan memimpin.

“Kami tahu kami sebagai tim tidak akan menyerah, dan kami memutuskan untuk memberikan lebih banyak tekanan dan bersikap tegas di sana,” kata Adam Flagler, penjaga Baylor. “Jadi begitu kami masuk ke kembang api dan jebakan itu, kami bisa berhenti dan melihat dengan mudah, jadi kami mulai berlari.”

Hubert Davis mengatakan keberhasilan Baylor yang terlambat dalam menekan North Carolina memiliki dua konsekuensi: Ini memaksa Tar Heels untuk mempercepat dan menyebabkan sandal jepit.

“Mereka tidak ingin pulang,” katanya tentang Baylor.

Pada akhirnya, dengan kurang dari 16 detik tersisa, Beruang mengikat pertandingan pada 80, di mana skor akan tetap sampai perpanjangan waktu.

Indikator 3 oleh Styles untuk memulai memungkinkan UNC untuk mengambil kembali kendali. Bakut melakukan lemparan bebas. Baylor secara efektif bertahan hingga 78 poin tersisa, dengan Tar Heel naik 6 setelah serangkaian lemparan bebas dan operan dari kedua tim.

READ  Walikota New York Eric Adams - Pengecualian 'Kyrie Irving' Brooklyn Nets akan mengirim pesan yang salah 'ke pekerja kota lain'

Kemudian, waktu berlalu lebih jauh, dan skor tidak banyak berubah, dengan Baylor, mengambil bagian dari gelar musim reguler Konferensi 12 Besar, menyia-nyiakan peluang yang bisa membuatnya hampir menyelamatkan satu sore dan satu musim.

“Pada akhirnya sulit untuk memukul bola di game kedua, kami berdua tidak memiliki bangku cadangan dan angka biasanya mendukung itu,” kata pelatih Baylor Scott Drew. “Tapi mereka memiliki dua orang di luar gerbang yang menembak dengan sangat baik.”

Drew mengatakan dia pikir timnya menunjukkan “hati seorang juara” dengan mengatur comeback seperti yang dia lakukan.

Tapi North Carolina, tim yang mungkin tidak akan dia lupakan belum lama ini, menjadi program yang akan dimainkan pada bulan Maret.

Singkirkan semua kekacauan musim Michigan. Bentrokan Jelek di Wisconsin Dan penghentian berikutnya, kerugian tajam, dan keluar cepat dari Konferensi Sepuluh Besar — ​​karena Wolverine tiba-tiba menang ketika itu penting.

Michigan, unggulan No. 11 di Distrik Selatan, naik di akhir reli di Indianapolis pada hari Sabtu untuk menyingkirkan unggulan ketiga Tennessee 76-68.

Tennessee, yang memiliki catatan kemenangan tepat waktu selama kejuaraan Wilayah Tenggara, tidak mengendalikan permainan seperti yang diinginkan. Keunggulannya tidak melebihi 6 poin, dan dia melewatkan 16 dari 18 percobaan 3 poin. Michigan, waktu berikutnya bermain di San Antonio, nyaris tidak membuat rekor di belakang busur, pergi 6 untuk 16, tetapi poin itu terbukti penting. Begitu pula lemparan bebas: Delapan dari 10 poin terakhir Michigan datang dari garis gawang.

Hunter Dickinson mencetak 27 poin dan 11 rebound untuk memimpin Wolverines. Eli Brooks menambahkan 23 poin lagi untuk Michigan dalam permainan dengan lusinan perubahan keunggulan.

Michigan menunjukkan kelemahan, meskipun, memutar bola 15 kali, lebih dari dua kali lebih banyak sukarelawan, dan peningkatan 20 poin atas Tennessee.

Baylor mungkin kalah, tetapi Konferensi 12 Besar senang telah menghindari dua kekalahan: Kansas, pemain liga yang kuat dan unggulan teratas lainnya di kejuaraan, menangkis Creighton, 79-72.

Tapi Jayhawks, yang daftarnya termasuk tujuh senior dan yang naik 9 poin pada hari Sabtu, kadang-kadang tampak seperti mereka pindah ke Chicago, di mana mereka akan bermain berikutnya. Trey Alexander, mahasiswa baru di Creighton University, melesakkan lemparan tiga angka panjang ke atas Remy Martin untuk membuat timnya hanya tertinggal 3 poin. 73-72.

READ  Maret 2022 Madness Arch: Pesaing dengan Trek Termudah dan Terberat di Turnamen NCAA

Sebuah operan busuk oleh Alexander memberi Ochai Agbaji, pemain ke-12 tahun ini yang akan menyelesaikan pada hari Sabtu dengan 15 poin dan delapan rebound, kesempatan untuk mencuri, mencetak gol, dan membangun kembali keunggulan KS3.

Pertahanan tepat waktu membuat Creighton, yang bermain tanpa jangkar defensif setelah cedera Kamis, mencetak gol lagi, sementara Kansas menggunakan empat lemparan bebas untuk menambah jumlah golnya menjadi 79.

Dia akan menghadapi Kansas Providence di babak 16 besar.

Pelatih UCLA Mick Cronin datang ke Westwood bertekad untuk fokus pada pertahanan. Dan sementara Jaime Jaques Jr., Johnny Guzhang, Jules Bernard dan Tiger Campbell bisa unggul, Bruin berada dalam performa terbaiknya saat mereka menggeram dan menangkap tanpa bola.

Pertahanan Bruins memperkuat rekor empat besar mereka yang mengesankan ke Final Four tahun lalu, memindahkan mereka dua kemenangan dari tujuan yang sama pada hari Sabtu saat St Mary’s digulung, 72-56.

St Mary’s membuat tujuh dari 10 tembakan lapangan pertamanya dan memimpin 7 poin. Kemudian, setelah UCLA berkumpul selama timeout kurang dari 12:00 di babak pertama, permainan tiba-tiba berbalik — tentu saja bukan karena kebetulan.

Bruins menekan, Gaels menahan tembakan 3-untuk-16 sepanjang sisa babak, dan memperpanjang upaya bertahan ini sepanjang sisa pertandingan. Saat babak kedua semakin dalam, tekanan konstan tampaknya mengikis Saint Mary. Terkadang Gael terlihat kelelahan.

Kekhawatiran terbesar untuk UCLA datang dengan 6:58 tersisa ketika Jackies, yang pergelangan kakinya terkilir di masa lalu, memutar pergelangan kaki kanannya saat berjuang untuk rebound.

Dia tidak memainkan sisa permainan, dan ketersediaannya akan menjadi alur cerita utama dengan Bruins pindah untuk bermain North Carolina di Philadelphia pada hari Jumat. Ini akan menjadi penampilan kelima Sweet 16 di UCLA dalam sembilan tahun terakhir. Pertandingan, yang menampilkan dua sekolah yang telah mengumpulkan 17 gelar nasional, tidak diragukan lagi akan menjadi salah satu pertandingan yang menonjol di akhir pekan.

Setelah bermain di bawah bayang-bayang Gonzaga selama bertahun-tahun di Wilayah Pantai Barat, Gaels (26-8) mengirimkan pemberitahuan bahwa mereka bisa menjadi lawan tangguh bagi UCLA dengan menghancurkan Indiana di pertandingan putaran pertama Kamis malam. Didukung oleh sprint 34-5 untuk menyelesaikan babak pertama, mereka berhasil menang mudah 82-53.

Tapi Indiana, dan beberapa lainnya, memainkan jenis pertahanan tangguh yang dituntut Cronin. UCLA (27-7) sekarang 22-0 musim ini ketika memegang pesaing di bawah 66 poin.