April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tennessee menjadi negara bagian AS pertama yang menerapkan undang-undang yang melindungi musisi dari kecerdasan buatan

Tennessee menjadi negara bagian AS pertama yang menerapkan undang-undang yang melindungi musisi dari kecerdasan buatan

Ditulis oleh Kanishka Singh

(Reuters) – Gubernur Tennessee Bill Lee menandatangani rancangan undang-undang pada hari Kamis yang bertujuan melindungi artis, termasuk musisi, dari penggunaan kecerdasan buatan tanpa izin.

Undang-undang ini disebut Undang-Undang Memastikan Kesamaan Audio dan Keamanan Gambar (ELVIS).

Mengapa ini penting

Meskipun kehadiran AI di industri musik sudah ada sejak tahun 1950-an, perkembangan baru-baru ini dalam AI generatif, dimana robot kini membuat musik seperti bintang pop digital, telah menimbulkan perbedaan pendapat di industri musik. Banyak ahli mengatakan AI menimbulkan masalah hukum dan etika.

AI generatif menjadi populer tahun lalu berkat sistem bahasa ChatGPT, dan mampu menghasilkan konten termasuk suara asli, lirik, atau keseluruhan lagu sendiri, namun artis sering kali menggunakan AI yang lebih sederhana untuk menyempurnakan suaranya.

Kutipan kunci

Undang-undang Tennessee memperbarui Undang-Undang Perlindungan Hak Pribadi Tennessee dengan memasukkan “melindungi penulis lagu, artis, dan suara profesional industri musik dari penyalahgunaan kecerdasan buatan,” kata kantor gubernur dalam sebuah pernyataan.

Industri musik Tennessee mendukung lebih dari 61.617 lapangan kerja di seluruh negara bagian, menyumbang $5,8 miliar terhadap produk domestik bruto, dan mengoperasikan lebih dari 4.500 tempat musik, menurut kantor gubernur.

Undang-undang Tennessee yang sudah ada sebelumnya melindungi nama, gambar, dan kemiripan, namun tidak secara khusus menangani model dan layanan kloning AI dan kepribadian generatif baru yang memungkinkan peniruan identitas manusia dan memungkinkan pengguna membuat pemalsuan tanpa izin pada gambar dan suara orang lain.

Konteks

Secara lebih luas, kebangkitan kecerdasan buatan juga telah memicu sejumlah ketakutan lain, termasuk ketakutan bahwa kecerdasan buatan dapat digunakan untuk mengganggu proses demokrasi, mendorong terjadinya penipuan, atau hilangnya pekerjaan. Eropa lebih unggul dibandingkan Amerika Serikat dalam hal peraturan AI, dengan anggota parlemen di sana yang merancang peraturan tersebut.

READ  Lagu Taylor Swift "1989 (Taylor's Version)" masih laris manis dua bulan setelah dirilis

Pemerintahan Presiden AS dari Partai Demokrat Joe Biden menekan anggota parlemen untuk mengatur kecerdasan buatan, namun Kongres AS yang terpolarisasi, di mana Partai Republik mengendalikan Dewan Perwakilan Rakyat dan Demokrat mengendalikan Senat, hanya mencapai sedikit kemajuan dalam menyetujui peraturan yang efektif.

(Laporan oleh Kanishka Singh di Washington; Disunting oleh Sandra Maler)