April 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Temukan titik gelap misterius di planet Neptunus

Temukan titik gelap misterius di planet Neptunus

Catatan Editor: Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Para astronom telah menemukan titik gelap besar dan misterius di atmosfer Neptunus yang memiliki pendamping terang yang tak terduga.

Pengamatan dilakukan dengan menggunakan Teleskop Sangat Besar milik European Southern Observatory di Chile.

Observatorium luar angkasa seperti Teleskop Luar Angkasa Hubble telah mengamati badai mirip pusaran – yang tampak sebagai titik gelap – berputar-putar di atmosfer planet biru sebelumnya, tetapi ini adalah pertama kalinya teleskop berbasis darat melihatnya di Neptunus.

Pengamatan baru ini menjelaskan lebih banyak tentang fenomena ini, menurut penelitian baru Diterbitkan Kamis di jurnal Nature Astronomy.

“Sejak penemuan pertama titik gelap, saya selalu bertanya-tanya apa sebenarnya fitur gelap berumur pendek yang sulit dipahami ini,” kata penulis utama studi Patrick Irwin, profesor fisika planet di Universitas Oxford, dalam sebuah pernyataan.

Raksasa gas dan bintik hitam

Planet-planet raksasa gas di tata surya kita, termasuk Neptunus, dikenal dengan bintik-bintik gelap yang muncul di atmosfernya, seperti Bintik Merah Besar Jupiter, sebuah badai yang berusia berabad-abad.

Neptunus, raksasa es, telah mengalami banyak badai yang diamati oleh Hubble selama bertahun-tahun. Semua badai tampaknya mengikuti pola datang dan pergi selama dua tahun, sehingga sulit untuk mempelajarinya. Voyager 2, sebuah wahana antariksa NASA yang diluncurkan pada tahun 1970-an, melihat sekilas dua badai gelap di Neptunus selama terbang lintasnya pada tahun 1989, namun badai tersebut menghilang sebelum Hubble dapat melihatnya ketika mengambil gambar Neptunus pada tahun 1994. , julukan yang diberikan untuk badai terbesar yang pernah dilihat oleh Voyager 2 Itu sangat besar sehingga bisa menampung bumi.

Badai di Neptunus berperilaku berbeda dibandingkan badai di Bumi. Bintik gelap adalah sistem bertekanan tinggi yang awalnya datar dan berputar searah jarum jam, sedangkan siklon di Belahan Bumi Utara adalah sistem bertekanan rendah yang berputar berlawanan arah jarum jam.

Apa yang ingin diketahui oleh Irwin dan timnya adalah bagaimana badai besar ini terbentuk di Neptunus.

Neptunus, berwarna biru karena kandungan metana di atmosfernya, adalah dunia yang sangat dingin dengan suhu rata-rata 392 derajat Fahrenheit (minus 235 derajat Celcius) dan angin menderu yang mengirimkan awan metana beku ke seluruh planet dengan kecepatan 1.200 mil per jam. (1.931 kilometer per jam). Ini adalah planet terjauh di tata surya kita, karena merupakan induk Matahari sekitar 30 kali lebih jauh dari Bumi, dan jarak ini membuat siang hari di Neptunus terlihat seperti senja di Bumi.

Ketika Hubble menemukan titik gelap baru di Neptunus pada tahun 2018, tim Irwin memanfaatkan kesempatan tersebut untuk melakukan observasi di Bumi menggunakan instrumen Very Large Telescope and Multi-Unit Spectroscopic Explorer, atau MUSE. Instrumen ini memungkinkan para astronom untuk mengamati seluruh objek astronomi sekaligus dalam panjang gelombang cahaya yang berbeda, menurut European Southern Observatory.

Atmosfer bumi cenderung menimbulkan efek distorsi pada teleskop berbasis darat, namun MUSE mengandalkan teknik yang disebut optik adaptif untuk menangkap gambar yang tajam. Cermin teleskop, yang dikendalikan oleh komputer, dapat melakukan penyesuaian secara real-time untuk memperbaiki distorsi apa pun yang disebabkan oleh atmosfer bumi dan menjaga detail halus benda-benda langit.

Data yang ditangkap oleh Very Large Telescope membantu para astronom menentukan bahwa bintik hitam tersebut bukan disebabkan oleh celah atau celah di awan. Sebaliknya, pengamatan menunjukkan bahwa bintik-bintik tersebut muncul ketika partikel udara gelap berkumpul di bawah lapisan atmosfer Neptunus, tempat kabut dan es bercampur.

Instrumen MUSE menangkap spektrum tiga dimensi cahaya Neptunus dan titik gelapnya, memungkinkan para astronom mempelajari badai tersebut secara mendetail dan bahkan melakukan pengamatan yang mengejutkan.

“Dalam prosesnya kami menemukan jenis awan dalam dan terang langka yang belum pernah diidentifikasi sebelumnya, bahkan dari luar angkasa,” kata rekan penulis studi Michael Wong, ilmuwan planet di Universitas California, Berkeley, dalam sebuah pernyataan.

Awan yang tidak biasa ini muncul dalam pengamatan sebagai titik terang yang lebih kecil di samping titik gelap yang lebih besar, keduanya berada pada tingkat atmosfer yang sama. Para astronom mengatakan mereka tertarik dengan fitur yang baru ditemukan ini dan berharap dapat mempelajari lebih lanjut melalui observasi masa depan yang dapat dilakukan dari Bumi.

“Ini merupakan peningkatan luar biasa dalam kemampuan umat manusia untuk mengamati alam semesta,” kata Wong. “Awalnya, kami hanya dapat mendeteksi titik-titik ini dengan mengirimkan pesawat ruang angkasa ke sana, seperti Voyager. Kemudian kami memperoleh kemampuan untuk mendeteksi titik-titik tersebut dari jarak jauh dengan Hubble. Akhirnya, teknologi telah berevolusi untuk memungkinkan hal ini dilakukan dari Bumi.

READ  Setiap planet di tata surya terlihat dalam "parade planet" yang langka pada hari Rabu