Mei 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penemuan fosil kera berumur 8,7 juta tahun menantang gagasan lama tentang asal usul manusia

Penemuan fosil kera berumur 8,7 juta tahun menantang gagasan lama tentang asal usul manusia

Kasus wajah baru dan sebagian otak Anadolophius turkae, fosil hominin – kelompok yang mencakup kera dan manusia Afrika – dari situs fosil Korakirler yang terletak di tengah Anatolia, Turki. Sumber gambar: Sevim Erol, A., Mulai, DR, Sozer, CS. dkk.

Anatolovius telah ada selama kurang lebih 9 juta tahun, dan merupakan nenek moyang kera dan manusia Afrika yang masih hidup.

Penemuan fosil monyet berusia 8,7 juta tahun baru-baru ini di sebuah situs di Turki menantang gagasan yang telah lama diterima tentang asal usul manusia. Temuan ini mendukung hipotesis bahwa nenek moyang kera dan manusia Afrika mungkin berevolusi di Eropa dan kemudian bermigrasi ke Afrika sekitar 7 hingga 9 juta tahun yang lalu.

Analisis terhadap kera yang baru diidentifikasi bernama Anadoluvius turkae, yang ditemukan dari situs fosil Korakierler dekat Çankırı dengan dukungan dari Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata Turki, menunjukkan bahwa fosil kera Mediterania terdiversifikasi dan merupakan bagian dari radiasi hominin awal yang pertama kali diketahui. – grup. Ini termasuk kera Afrika (simpanse, bonobo, dan gorila), manusia dan fosil nenek moyang mereka.

Hasilnya dijelaskan dalam sebuah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan di Biologi komunikasi Laporan ini ditulis bersama oleh tim peneliti internasional yang dipimpin oleh Profesor David Begin dari Universitas Toronto (U of T) dan Profesor Ayla Sevim Erol dari Universitas Ankara.

“Temuan kami juga menunjukkan bahwa hominin tidak hanya berevolusi di Eropa barat dan tengah, namun menghabiskan lebih dari lima juta tahun berevolusi di sana dan menyebar ke Mediterania timur sebelum akhirnya menyebar ke Afrika, mungkin,” kata Begin. berkurangnya hutan.” Profesor di Departemen Antropologi di Sekolah Tinggi Seni dan Sains di Universitas Toronto. “Anggota yang berasal dari Anadelvius saat ini hanya teridentifikasi di Eropa dan Anatolia.”

Kesimpulan ini didasarkan pada analisis fragmen tengkorak yang terpelihara dengan baik yang ditemukan di lokasi tersebut pada tahun 2015, yang mencakup sebagian besar struktur wajah dan bagian anterior otak.

“Penyelesaian fosil memungkinkan kami melakukan analisis yang lebih luas dan rinci menggunakan banyak karakter dan sifat yang dikodekan ke dalam perangkat lunak yang dirancang untuk menghitung hubungan evolusi,” kata Begin. “Wajahnya sering lengkap setelah diaplikasikan mirror imaging. Bagian barunya adalah dahi, dengan tulang yang diawetkan hampir sampai ke puncak tengkorak. Fosil-fosil yang dijelaskan sebelumnya tidak mengandung kondisi otak sebesar ini.

Fosil Anatolophius dari Torquay di situs tersebut

Penggalian Anadoluvius turkae, sebagian tengkorak yang terpelihara dengan baik ditemukan di situs fosil Korakierler di Turki pada tahun 2015. Fosil tersebut mencakup sebagian besar struktur wajah dan bagian anterior selubung otak. Kredit: Ayla Sevim Erol

Para peneliti mengatakan bahwa Anadolophius seukuran simpanse jantan besar (50-60kg) – sangat besar untuk simpanse dan mendekati ukuran rata-rata gorila betina (75-80kg) – dan hidup di lingkungan hutan yang kering. dan ia hidup di lingkungan hutan yang kering. Dia mungkin menghabiskan terlalu banyak waktu di Bumi.

“Kami tidak memiliki tulang anggota tubuh, namun dilihat dari rahang dan giginya, hewan di sebelahnya, dan indikasi geologis lingkungannya, Anadolovius mungkin hidup dalam kondisi yang relatif terbuka, tidak seperti lingkungan hutan tempat kera besar hidup,” kata Sevim Erol. “Lebih mirip dengan apa yang kami pikirkan tentang lingkungan manusia purba di Afrika. Rahang yang kuat dan gigi besar dengan enamel tebal menunjukkan pola makan yang mencakup makanan keras atau keras dari sumber terestrial seperti akar-akaran dan akar-akaran.”

Hewan-hewan yang hidup bersama Anatolovius adalah hewan-hewan yang umumnya berasosiasi dengan padang rumput Afrika dan hutan kering saat ini, seperti jerapah, babi hutan, badak, berbagai antelop, zebra, gajah, landak, hyena, dan karnivora mirip singa. Penelitian menunjukkan bahwa komunitas ekologi tampaknya telah menyebar ke Afrika dari Mediterania timur sekitar delapan juta tahun kemudian.

“Dasar fauna Afrika terbuka modern di Mediterania timur telah dikenal sejak lama, dan kini kita dapat menambah daftar kedatangan nenek moyang kera dan manusia Afrika,” kata Sevim Erol.

Situs penggalian Korakirl

Situs penggalian Korakirl. Permukiman fosil vertebrata dekat Cankiri di Turki adalah salah satu pemukiman manusia terpenting di Eurasia. Sebagai hasil dari penggalian selama hampir 20 tahun, Korakilar telah menempati tempatnya di antara situs referensi penting Miosen akhir di Anatolia dan Eropa dengan 8 ordo mamalia, lebih dari 10 famili, dan 43 spesies. Kredit: Ayla Sevim Erol

Hasilnya menetapkan bahwa Anadoluvius turkae merupakan cabang dari bagian pohon evolusi yang memunculkan simpanse, bonobo, gorila, dan manusia. Meskipun kera Afrika saat ini hanya diketahui di Afrika, sama seperti manusia tertua yang diketahui, para penulis penelitian – yang juga termasuk rekan-rekannya di Universitas Ece dan Universitas Pamukkale di Turki dan Pusat Keanekaragaman Hayati Alam di Belanda – menyimpulkan bahwa nenek moyang keduanya berasal dari Afrika. dari Eropa dan Mediterania timur.

Fosil kera Anatolia dan kera lainnya dari negara tetangga Yunani (Uranopithecus) dan Bulgaria (Gracopithecus) membentuk kelompok yang dalam banyak detail anatomi dan ekologinya mendekati hominin, atau manusia tertua yang diketahui. Fosil-fosil baru ini merupakan spesimen yang paling terawetkan dari kelompok hominin awal ini dan memberikan bukti terkuat bahwa kelompok tersebut berasal dari Eropa dan kemudian menyebar ke Afrika.

Analisis rinci dari penelitian ini juga mengungkapkan bahwa monyet Balkan dan Anatolia berevolusi dari nenek moyang di Eropa Barat dan Tengah. Dengan data yang paling komprehensif, penelitian ini memberikan bukti bahwa kera-kera lain ini juga merupakan hominid, yang berarti bahwa kemungkinan besar seluruh kelompok berevolusi dan melakukan diversifikasi di Eropa, dibandingkan skenario alternatif di mana cabang-cabang kera sebelumnya berpindah secara independen ke Eropa. . dari Afrika selama beberapa juta tahun, dan kemudian punah tanpa masalah.

“Tidak ada bukti yang mendukung dugaan terakhir, meski tetap menjadi saran yang disukai di antara mereka yang tidak menerima hipotesis asal usul Eropa,” kata Begoun. “Temuan ini bertentangan dengan pandangan lama bahwa primata dan manusia Afrika berevolusi secara eksklusif di Afrika. Meskipun sisa-sisa hominin awal banyak terdapat di Eropa dan Anatolia, mereka sama sekali tidak ada di Afrika sampai hominin pertama muncul di sana sekitar tujuh juta tahun yang lalu.” tahun.

“Bukti baru ini mendukung hipotesis bahwa hominin berasal dari Eropa dan menyebar ke Afrika bersama banyak mamalia lain antara sembilan dan tujuh juta tahun yang lalu, meskipun hal ini tidak membuktikannya secara pasti. Oleh karena itu, kita perlu menemukan lebih banyak fosil dari Eropa dan Afrika.” berusia antara delapan dan tujuh juta tahun untuk membangun hubungan pasti antara kedua kelompok.

Referensi: “Kera Baru dari Turki dan Radiasi Hominin Miosen Akhir” oleh Ayla Sevim-Erol, DR Begun, ç. Sonmez Sozer, S. Maeda, LW van den Hoek Ostend, RMG Martin, dan M. Jihat Alchishek, 23 Agustus 2023, Tersedia di sini. Biologi komunikasi.
doi: 10.1038/s42003-023-05210-5

Studi ini didanai oleh Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata Turki, Direktorat Jenderal Warisan Budaya dan Museum, Dewan Riset Ilmu Pengetahuan Alam dan Teknik Kanada, Universitas Ankara, dan Masyarakat Sejarah Turki.

READ  Para ilmuwan telah menemukan protein yang memainkan peran utama dalam penuaan kulit