Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tarif, Pertumbuhan dan China: Apa yang Akan Menyebabkan Headwinds Ekonomi di 2023 | ekonomi Australia

sebuah Prediksi yang aman untuk tahun 2023 – atau tahun apa pun – adalah banyak ramalan yang salah, tidak terkecuali di dunia ekonomi dan pasar keuangan. Seperti yang dicatat oleh Daniel Kahneman, ekonom pemenang Hadiah Nobel, dalam bukunya, Thinking Fast and Slow, “[everything] Masuk akal jika dipikir-pikir… ilusi bahwa apa yang kita pahami di masa lalu menumbuhkan terlalu percaya diri pada kemampuan kita untuk memprediksi masa depan.”

Akhir tahun (ditambah kemerosotan dalam berita ekonomi yang menggerakkan pasar di ekonomi Barat, setidaknya) menghadirkan peluang yang tak terelakkan untuk menyoroti prospek buruk 12 bulan sebelumnya dan mencoba menarik pelajaran untuk tahun depan.

Contoh terakhir termasuk A bloomberg Sepotong “penghitungan liar” dari “bintang top” Wall Street dalam salah membaca risiko inflasi. Sang EkonomSementara itu, dia menggambarkan tahun 2022 sebagai “tahun inflasi brutal” yang dapat membuat kita khawatir tentang pengangguran dalam waktu satu tahun karena suku bunga resmi yang lebih tinggi menekan permintaan di mana-mana.

Namun, di sini ada beberapa taruhan yang lebih aman untuk tahun 2023.

Kelainan virus corona di China akan menjadi fokus utama

China, ekonomi terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat, telah menjadi pendorong utama pertumbuhan abad ini. Ini adalah pasar terbesar Australia dengan mudah, menyumbang sekitar sepertiga dari ekspor dan menyumbang jumlah yang sama Lima berikutnya adalah yang terbesar Saling.

bahkan sebelum cinaMenjerit tikungan-UUntuk mengabaikan kebijakan nol Covid, Reserve Bank of Australia mendefinisikan pertumbuhan di Kerajaan Tengah sebagai Salah satu dari tiga ketidakpastian utama terkait prospek. (Dua faktor lainnya adalah inflasi yang tinggi dan nasib kepercayaan konsumen di tengah kenaikan suku bunga.)

Keluar dari kontrol ketat pandemi akan menyebabkan “gangguan ekonomi yang signifikan” bagi China, kata seorang pejabat senior RBA kepada The Guardian Australia. Satu pertanyaan adalah bagaimana Ayunan pasar real estat China akan tarif. Hal lain adalah apakah kebebasan yang baru ditemukan akan memperburuk pengeluaran, mengingat dukungan pendapatan China yang tidak stabil selama penguncian.

Beijing secara luas tergoda untuk menggunakan pendekatan standarnya untuk menghidupkan kembali pertumbuhan melalui pengeluaran konstruksi yang besar. Taktik ini telah menopang harga ekspor terbesar Australia – bijih besi – di masa lalu dan investor bertaruh hal itu akan terjadi lagi.

Harga bijih besi akan berakhir pada tahun 2022 mendekati level yang dimulai pada tahun tersebut (at dolar Amerika). Tingkat Perbendaharaan Federal Australia pada anggaran moderat $55/t, tingkat yang belum pernah terjadi selama lebih dari satu dekade (kecuali untuk periode antara pertengahan 2015 dan 2016). Sumber: Ekonomi Perdagangan pic.twitter.com/d8pKi5sHQP

– @phannam @mastodon.hijau (p_hannam) 30 Desember 2022

Tentu saja, prediksi jangka panjang penuh dengan bahaya. Roland Raja dan Alyssa Ling di Institut Lowe Hati-hati di bulan Maret Masa depan China kurang cerah dari yang diperkirakan banyak orang, selain perubahan jangka pendek seputar Covid.

Kelemahan utama adalah populasi China yang menua dan menyusut, penurunan bertahap dalam tingkat produktivitasnya yang sudah buruk (dibandingkan dengan ekonomi Asia Timur lainnya dengan tingkat kekayaan yang sama) dan hasil yang semakin berkurang dari model ekonomi beton dan bangunannya.

Perlambatan mendalam dalam ekonomi Tiongkok ini terjadi dalam satu atau lain bentuk. Semua risiko benar-benar ada di sisi negatifnya, kata Raja. “Kami terus melihat pelambatan yang sangat signifikan dalam beberapa tahun dan dekade mendatang.”

Suku bunga Australia akan naik lebih lanjut

Tak satu pun dari mereka mengharapkan RBA menaikkan nilainya Bunga pokok mencatat delapan bulan berturut-turut, mulai bulan Mei. Ini sebagian besar disebabkan oleh invasi Rusia yang tiba-tiba ke Ukraina pada bulan Februari.

Ekspor minyak dan gas Rusia terganggu oleh sanksi berikutnya, dan kedua negara yang bertikai bertanggung jawab penuh atas hal ini 12% kalori beredar di seluruh dunia.

Katherine Birch, kepala ekonom di ANZ, mengatakan inflasi diperkirakan akan “sementara, pendek dan tajam” karena gangguan rantai pasokan dan kekuatan ekonomi melonjak melalui pandemi. Perang berarti bahwa bank sentral memperluas asuransi terhadap resesi dan “meninggalkannya terlalu lama” untuk menaikkan suku bunga guna mengekang kenaikan harga.

ANZ dan Westpac sama-sama mengharapkan RBA untuk menaikkan suku bunga dari 3,1% sekarang menjadi puncak 3,85% pada tahun 2023. Dua bank besar, CBA dan NAB, bank sentral, mengharapkannya di 3,35% dan 3,6% , masing-masing. Investor baru-baru ini mundur dari level tertinggi 4%.

Investor telah menilai tingkat uang tunai RBA yang mengesankan sebesar 4% pada akhir tahun 2023, naik dari 3,1% sekarang. (Kebanyakan ekonom mengharapkan tingkat untuk mencapai puncak di bawah tingkat.) pic.twitter.com/RBlxHc5e8C

– @phannam @mastodon.hijau (p_hannam) 30 Desember 2022

Setiap kenaikan tarif 25 basis poin menambah sekitar $75 untuk pembayaran bulanan pada hipotek 25 tahun, $500.000, menurut RateCity. Kenaikan 300 basis poin sejak Mei telah menambahkan sekitar $834.

Banyak dari mereka dengan suku bunga tetap belum merasakan dampaknya. Tapi seperti Sally Tyndall, Kepala Riset di RateCity, diamati bulan lalu Bahwa sekitar satu dari tiga hipotek terutang dengan persyaratan khusus dan dua pertiga dari pinjaman ini akan berakhir pada akhir tahun 2023. Untuk peminjam ini, tarif yang lebih tinggi tidak dapat dihindari.

Pertumbuhan ekonomi akan melambat

Biaya pinjaman yang lebih tinggi, yang bertujuan untuk meredam permintaan dari rumah tangga dan perusahaan, berarti ekonomi utama cenderung melambat, jika tidak berkontraksi, pada tahun 2023.

Ekspansi PDB Australia akan berkurang setengahnya dari sekitar 3% pada tahun 2022 menjadi 1,5% pada tahun 2023 dan 2024, prediksi RBA. Arah perjalanan disepakati secara luas oleh para ekonom jika bukan kecepatan yang tepat.

Bahkan jika populasi yang meningkat berarti bahwa pertumbuhan PDB per kapita bisa mendekati nol atau bahkan terasa stagnan, Banyak sekali peluang kerja di Australia Tengah Tingkat pengangguran terendah dalam setengah abad Salah satu alasan untuk optimis.

Pasar tenaga kerja yang kuat mendukung pandangan kami tentang ketahanan relatif dari ekonomi Australia Pada tahun 2023, kata Birch.

RBA menyarankan bahwa tingkat pengangguran harus tetap di sekitar 3,5%, atau mendekati level saat ini, hingga pertengahan 2023. Pada akhir 2024, angka itu bisa tetap sekitar 4,25%, level yang akan diterima oleh bendahara mana pun sejak awal 1970-an.

Kebangkrutan akan meningkat

Kenaikan suku bunga mengekspos bisnis (dan rumah tangga) yang telah meminjam terlalu banyak, sehingga peningkatan gagal bayar tampaknya akan terjadi lagi di tahun 2023.

Berakhirnya larangan Covid atas penyitaan ini berarti semakin sedikit pembersihan bisnis untuk dikompensasi, kata Christine Biddle, direktur praktik umum di CPA Australia dan mantan likuidator terdaftar.

dan runtuhnya Grup Clough awal Desember lalu Kemungkinan efek samping proyek Seperti proyek pemompaan air raksasa Snowy Hydro, itu adalah pukulan terbaru bagi industri konstruksi. Biddle mengatakan kenaikan biaya bahan baku dan kekurangan tenaga kerja telah memukul sektor ini dengan sangat keras.

Dia menambahkan bahwa “rasa sakit” juga muncul di industri seperti perhotelan. Melanjutkan kebiasaan bekerja dari rumah telah mengurangi lalu lintas pejalan kaki di jantung kota besar. Melbourne, misalnya, dirancang untuk orang-orang yang datang ke CBD, sehingga penurunannya “sangat buruk” untuk restoran dan kafe.

“Kemiringan” suku bunga dari suku bunga tetap yang kedaluwarsa juga akan memengaruhi bisnis. Satu bank besar baru-baru ini memberi tahu Beadle bahwa sebanyak 70% pelanggannya akan beralih dari tarif tetap ke tarif variabel awal tahun depan, yang akan menaikkan tingkat pembayaran dari 1,5%-1,9% menjadi 5%-7%.

“Pada saat seperti ini, para manajer atau pemberi kerja justru akan berhenti membayar sendiri sehingga mereka tidak dibayar,” kata Biddle. “Itu benar-benar membuat mereka secara pribadi berisiko tidak mampu mempertahankan tingkat utang mereka.”

Harga energi akan naik

Terlepas dari harga bensin dan solar yang berfluktuasi mengikuti fluktuasi global, harga gas dan listrik akan semakin naik di tahun 2023.

Ini meskipun Intervensi yang sangat tidak biasa di pasar energi pada bulan Desember oleh pemerintah Albania untuk membatasi gas selama 12 bulan pada $12 per GJ dan $125 per ton untuk batubara hitam. Pemerintah federal juga akan membayar $1,5 miliar untuk dukungan konsumen.

Departemen Keuangan memperkirakan bahwa harga energi pada tahun fiskal 2023-24 akan terus meningkat 23%, yang merupakan peningkatan tajam tetapi lebih baik dari 36% yang disarankan oleh model mereka tanpa masuk ke pasar yang telah diturunkan beberapa orang sebagai Cahaya Soviet atau bahkan Armageddon.

program

Penurunan baru-baru ini dalam harga grosir listrik dan gas pada akhirnya akan mengimbangi harga eceran tetapi dengan asumsi harga tersebut bertahan.

Cuaca ekstrem, yang diperparah oleh perubahan iklim, diperkirakan akan menguji energi kita dan jaringan utama lainnya seperti yang semakin sering terjadi dalam beberapa tahun terakhir. Haruskah El Niño terbentuk di Samudra Pasifik tiga tahun setelah La Niña? Tampilan model acara dimungkinkan – Kita mungkin menghadapi energi besar dan tantangan lain saat ini di tahun 2023.

READ  Wall Street jatuh karena harga minyak naik, Nasdaq mengkonfirmasi pasar bearish