Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kardinal Vincent Nicholls mengecam penulisan ulang lagu Natal ‘Awakened’

Seorang uskup Inggris mundur setelah paduan suara gereja menyanyikan versi “terjaga” dari lagu Natal populer yang menyuntikkan bahasa gay dan bahasa “inklusif” ke dalam lagu tersebut.

“Tuhan kasihanilah Anda, orang asing dan interogator, hati Anda yang gelisah tetap ada,” kata baris dari versi remix Amerika dari “Tuhan kasihanilah, Merry, Tuan-tuan” yang dinyanyikan oleh All Saints Choir with Holy Trinity di Loughborough, Inggris. Menurut The ExpressDan ucapan lainnya: “Semoga Tuhan merahmatimu, wahai wanita yang memasak pria di tangan pria. Sepanjang sejarah, mereka telah diabaikan, diejek, dinodai, dan disingkirkan.”

Kardinal Vincent Nicholls, Uskup Agung Katolik Westminster, keberatan dengan versi lagu yang diubah dan Injeksi formulasi progresif.

“Saya pikir apa yang dilakukan Natal, dan banyak momen lainnya, memberi tahu kita pentingnya ritual,” kata Nicholls kepada Radio Times. “Ritual membantu kita keluar dari gelembung kecil kita dan terhubung dengan sesuatu yang telah kita terima, warisi, dan mudah-mudahan diteruskan.

“Nilai-nilai tersebut adalah kesinambungan repertoar, kemampuan bernyanyi bersama, melihat ritual-ritual yang telah terbentuk selama berabad-abad. Mungkin bagi saya ini lebih penting daripada Kepekaan khusus yang datang dan pergi.”

sebuah gereja
Paduan suara menyanyikan versi modifikasi dari “God Rest Ye Merry, Gentlemen” dalam bahasa inklusif gay.
Gambar Getty

Versi Amerika yang dimodifikasi, ditulis oleh Jeffrey Wilsor dan digunakan oleh Gereja Metodis Persatuan Progresif Hollywood, hanya mempertahankan baris pertama dan kedua dari lagu aslinya, yang berasal dari abad ke-17 di Inggris.

Kami berusaha untuk menjadi komunitas ibadah (IWC) yang inklusif, sadar lingkungan, dan multikultural yang terlibat dalam masalah keadilan sosial, ras, dan iklim,” kata situs web gereja.

“Kami tidak berpikir kami memiliki semua jawaban tetapi bagi mereka yang ingin bepergian bersama kami dalam iman dan pekerjaan Kristen, Anda akan disambut di sini.”

READ  Kherson yang diduduki Rusia terputus karena serangan balik Ukraina - Inggris

“…ini mungkin lebih penting bagiku daripada kepekaan pribadi yang datang dan pergi.”

All Saints of Holy Trinity Church tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Fox News Digital.

“Benar-benar muak bahwa penyembahan kepada Tuhan dan Juruselamat kita digunakan untuk memajukan ideologi politik yang bertentangan dengan ajaran ChurchofEngland,” kata Sam Margrave, anggota sinode umum gereja tersebut. Diposting di Twitter Bersama dengan banyak pengguna lain yang Dia keberatan dengan pengerjaan ulang lagu tersebut.

Tidak semua orang menentang lagu tersebut, termasuk pendeta magang Rachel Brind-Sorch, yang berkata, “Saya mencintai gereja saya” saat memposting foto buletin kebaktian online, Menurut surat harian.

“Keyakinan saya menginformasikan politik saya dan saya tidak akan pernah sedih atau marah atau meminta maaf karena menghadiri gereja yang menantang saya untuk lebih memikirkannya dan tentang politik yang disahkan atas nama kami,” tambah Brind-Sorch setelah kontroversi pecah.