Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Suku bunga hipotek turun di bawah 5% untuk pertama kalinya sejak April

Suku bunga hipotek turun di bawah 5% untuk pertama kalinya sejak April

Rata-rata hipotek 30 tahun dengan tarif tetap 4,99% Dalam pekan yang berakhir 4 Agustus, turun 5,3% di minggu sebelumnya, menurut Freddie Mac. Tapi itu masih jauh lebih tinggi dibandingkan saat ini tahun lalu yang mencapai 2,77%.

Harga naik tajam di awal tahun, mencapai 5,81% pada pertengahan Juni. Tapi sejak itu, kekhawatiran ekonomi membuatnya lebih bergejolak.

“Suku bunga hipotek tetap bergejolak karena tarik menarik antara tekanan inflasi dan perlambatan nyata dalam pertumbuhan ekonomi,” kata Sam Khater, kepala ekonom di Freddie Mac.

Dia mengatakan bahwa pasang surut diperkirakan akan terus berlanjut.

“Ketidakpastian yang tinggi seputar inflasi dan faktor-faktor lain kemungkinan akan membuat suku bunga tetap mengambang, terutama karena Federal Reserve berusaha untuk menavigasi lingkungan ekonomi saat ini.”

ayo turun Laporan positif yang tiba-tiba dari beberapa indikator ekonomi George Ratio, direktur penelitian ekonomi di Realtor.com, mengatakan dia menyeimbangkan pembicaraan tentang resesi yang menjulang.

“Tanpa arah yang jelas, pasar mengunci suku bunga hipotek untuk bergerak dalam kisaran yang lebih sempit, karena kenaikan tajam telah mereda,” katanya.

Menanggapi inflasi yang tinggi, Federal Reserve menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin minggu lalu, kenaikan kedua dari ukuran itu dalam beberapa bulan.

Federal Reserve tidak secara langsung menentukan tingkat bunga yang dibayar peminjam untuk hipotek. Sebaliknya, tingkat hipotek cenderung melacak 10-tahun US Treasuries. Tetapi mereka secara tidak langsung dipengaruhi oleh upaya The Fed untuk menjinakkan inflasi.

Adapun konsumen, katanya, mereka terus membelanjakan, mengumpulkan rekor $ 16,2 triliun dalam utang rumah tangga menurut data yang dirilis oleh Federal Reserve minggu ini.

“Pertanyaan besar bagi konsumen adalah apakah perusahaan akan bereaksi berlebihan terhadap ketakutan resesi dan mulai menyusutkan gaji,” kata Ratio. “Penurunan tajam dalam pekerjaan dapat berdampak langsung pada kemampuan orang untuk mempertahankan pengeluaran, terutama dengan inflasi yang tinggi hari ini.”

READ  File Instacart diklasifikasikan untuk penawaran umum

Keterjangkauan masih menjadi tantangan terbesar

Meningkatnya biaya pembiayaan rumah telah berdampak pada pembeli. Kedua penjualan konstruksi baru Dan rumah yang ada Mereka telah menurun dalam beberapa bulan terakhir karena pembeli telah beristirahat dari mencari rumah.

Pembeli menemukan rumah lebih murah karena inflasi mengambil bagian lebih besar dari pendapatan mereka dan peningkatan biaya pinjaman telah mengurangi daya beli mereka.

Setahun yang lalu, seorang pembeli yang membayar 20% untuk rumah seharga $390.000 dan membiayai sisanya dengan hipotek tetap selama 30 tahun dengan tingkat bunga rata-rata 2,77% menerima pembayaran hipotek bulanan sebesar $1,277, menurut angka dari Freddie. Mac.

Saat ini, pemilik rumah yang membeli rumah dengan harga yang sama pada tingkat rata-rata 4,99% akan membayar $1.673 per bulan untuk pokok dan bunga. Itu kira-kira tambahan $400 setiap bulan.

Dengan meningkatnya biaya pinjaman yang membatasi keterjangkauan banyak pembeli, penjualan rumah menurun, kata Ratio. Pada saat yang sama, saham membaik.

“Ini membawa sinyal sambutan di pasar properti untuk tahun ini – pemotongan harga,” kata Ratio.

Namun, saat pembeli mundur, beberapa penjual juga mundur, merasa mereka telah kehilangan puncak pasar, menurut Realtor.com. Pemilik rumah ekuitas mungkin tidak harus menjual di pasar yang lebih lambat ini dengan biaya pembiayaan yang lebih tinggi.

“Dengan jumlah listing baru yang menurun, hal itu menimbulkan kekhawatiran bahwa peningkatan yang muncul dalam inventaris mungkin di luar jangkauan saat kami mendekati tahap akhir musim panas,” kata Ratio.