April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Steve Rosenberg: Apa yang diceritakan oleh pemakaman Navalny tentang Rusia saat ini

Steve Rosenberg: Apa yang diceritakan oleh pemakaman Navalny tentang Rusia saat ini

  • Ditulis oleh Steve Rosenberg
  • Editor Rusia

Komentari foto tersebut,

Alexei Navalny adalah salah satu pengkritik Putin yang paling blak-blakan

Kami menyaksikan peristiwa, dan kami melaporkannya. Namun di era pemberitaan 24 jam, seringkali hanya ada sedikit waktu bagi jurnalis untuk berhenti, mengambil napas, dan menyerap besarnya apa yang telah terjadi.

Beberapa jam setelah invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina pada 24 Februari 2022, saya tak henti-hentinya melaporkan ke TV, radio, dan situs web BBC News.

Baru pada jam 2 pagi keesokan paginya, setelah siaran televisi terakhir saya pada hari itu, saya dapat berhenti dan mencoba memperhitungkan betapa dahsyatnya momen tersebut. Hal serupa juga terjadi pada Alexei Navalny.

Dia berbicara tentang masalah yang dihadapi keluarganya ketika mencoba memulihkan tubuhnya; Saya sudah bicara dengan warga Moskow yang memberinya bunga.

Pada hari Jumat, saya menyaksikan peti mati Navalny diangkut ke sebuah gereja di Moskow. Saya melihat ribuan orang Rusia mengantri untuk memberikan penghormatan terakhir.

Penjelasan video,

PERHATIKAN: 'Tidak ada yang takut' – Massa yang menentang di pemakaman Navalny

Saya melihat para pendukungnya melemparkan bunga mawar dan anyelir ke atas gerobak pemakaman sebelum menuju ke pemakaman.

Namun begitu saya melihat gambaran dramatis peti matinya diturunkan ke dalam kubur, saya akhirnya memahami kematian Navalny dengan lebih utuh.

Penghormatan berlanjut hari ini, ketika orang-orang Rusia – termasuk ibu Navalny, Lyudmila – datang ke pemakaman Borisov dan meletakkan bunga di makamnya.

Saya memikirkan tentang pemandangan luar biasa yang saya saksikan kemarin dan apa yang diceritakannya kepada kita – jika ada – tentang Rusia saat ini.

Mengingat gelombang penindasan yang terjadi saat ini terhadap suara-suara yang berbeda pendapat, tidak jelas berapa banyak orang Rusia yang akan mengucapkan selamat tinggal kepada para pengkritik paling keras terhadap Kremlin.

Komentari foto tersebut,

Banyak orang menaruh bunga di makam Navalny di pemakaman Borisovskoe

Dalam beberapa hari terakhir, polisi telah menangkap ratusan orang di seluruh Rusia selama acara memperingati Navalny.

Ketika saya berbicara dengan orang-orang, tua dan muda, yang berbaris di luar gereja, mereka berbicara tentang harapan yang diberikan Navalny kepada mereka untuk masa depan yang lebih baik dan cerah bagi negara mereka.

Mereka berbicara untuk mendukung kebebasan, demokrasi dan perdamaian.

Komentari foto tersebut,

Lyudmila Navalnaya, ibu mendiang pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny, berduka di dekat makam putranya di sebuah pemakaman di pinggiran Moskow.

Belakangan, massa meneriakkan slogan-slogan yang tidak pernah terdengar di jalan-jalan Rusia sejak invasi Ukraina, seperti “Kebebasan bagi tahanan politik!” Dan “Tidak untuk berperang!”

Saya terkejut bahwa Rusia telah absen dari perhatian publik selama dua tahun; Rusia yang tidak mendukung Vladimir Putin, atau perang di Ukraina, dan ingin menjadi negara demokratis.

Hal ini sangat kontras dengan Rusia yang ditampilkan di televisi pemerintah: Rusia yang sangat anti-Barat dan pro-Putin, berada di belakang “operasi militer khusus” di Ukraina dan menganut otoritarianisme di dalam negeri.

Pertanyaan yang tersisa bagi saya adalah: Apakah kejadian kemarin merupakan bara api demokrasi liberal yang sedang sekarat di Rusia, ataukah “halo terakhir” terhadap kebebasan berekspresi sebelum kebebasan berekspresi benar-benar padam?

Mungkin mereka yang berkuasa di sini berpendapat demikian.

Komentari foto tersebut,

Warga Rusia berkumpul untuk mencoba memberi penghormatan kepada mendiang pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny selama pemakamannya

Mereka tentu saja telah bekerja keras untuk mencapai hal ini, dengan mengadopsi undang-undang represif yang dirancang untuk membungkam dan menghukum perbedaan pendapat.

Dalam dua minggu ke depan, Presiden Putin tidak akan menghadapi tantangan serius dalam pemilihan presiden Rusia – para pengkritiknya yang paling keras tidak muncul dalam pemilu.

Komentari foto tersebut,

Presiden Vladimir Putin diperkirakan akan memenangkan masa jabatannya yang kelima, menjelang pemilu presiden di negara tersebut.

Setelah apa yang diperkirakan akan dinyatakan sebagai kemenangan “telak”, pihak berwenang akan menggambarkan Presiden Putin dan kebijakannya sebagai orang yang sangat populer, dan menganggap para pengkritiknya sebagai kelompok minoritas di masyarakat Rusia.

Tapi, inilah masalahnya. Masyarakat Rusia yang memilih Trump sering mengatakan kepada saya bahwa mereka melakukan hal tersebut bukan karena mereka antusias dengan kebijakannya atau visinya untuk Rusia: mereka tidak melihat adanya alternatif lain.

Inilah yang ingin dicapai Kremlin dengan menyingkirkan semua pesaing serius dari arena politik.

Apa yang saya lihat di jalan-jalan Moskow, pada hari pemakaman Navalny, benar-benar berbeda: dukungan nyata terhadap politisi yang menginspirasi sebagian masyarakat Rusia dengan visi alternatif untuk Rusia.

Tuan Navalny sudah meninggal. Namun bagi orang-orang ini, keinginan mereka untuk memiliki Rusia yang berbeda masih sangat hidup.

READ  Kebakaran Kopenhagen: Bursa saham lama di Denmark terbakar