April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Wanita Palestina yang ditahan oleh Israel menuduh adanya pelecehan selama penahanan Israel

Wanita Palestina yang ditahan oleh Israel menuduh adanya pelecehan selama penahanan Israel

JERUSALEM (AP) — Nabila berpikir di PBB Sekolah di Kota Gaza adalah tempat yang aman. Kemudian tentara Israel tiba.

Dia menambahkan bahwa tentara menyerbu tempat itu, memerintahkan para pria melepas pakaian mereka, dan membawa para wanita ke masjid untuk menggeledah mereka. Maka dimulailah enam minggu penahanan Israel, yang menurutnya termasuk pemukulan dan interogasi berulang kali.

“Tentara itu sangat kejam, mereka memukuli kami dan meneriaki kami dalam bahasa Ibrani,” kata perempuan berusia 39 tahun dari Kota Gaza, yang berbicara dengan syarat nama belakangnya tidak disebutkan karena takut ditangkap lagi. “Jika kami mengangkat kepala atau mengucapkan sepatah kata pun, mereka akan memukul kepala kami.”

Warga Palestina ditangkap oleh pasukan Israel Di Gaza selama Perang Israel-Hamas Mereka menuduh adanya kekerasan fisik dan penelantaran yang meluas. Tidak diketahui berapa banyak perempuan atau anak di bawah umur yang ditangkap.

Nabila mengatakan bahwa dia berpindah antar fasilitas di Israel dalam kelompok campuran sebelum tiba di penjara Damon di utara, di mana dia memperkirakan setidaknya terdapat 100 wanita.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan Israel “menyembunyikan” warga Palestina di Gaza, menahan mereka tanpa tuduhan atau pengadilan dan tidak mengungkapkan kepada keluarga atau pengacara mereka di mana mereka ditahan. Layanan Penjara Israel mengatakan bahwa semua “hak-hak dasar yang diperlukan dilaksanakan sepenuhnya oleh penjaga penjara yang terlatih secara profesional.”

Israel kemudian menyatakan perang Pembunuhan militan yang dipimpin oleh Hamas Sekitar 1.200 orang dan menyandera sekitar 250 lainnya pada 7 Oktober.

Sejak itu, pasukan darat telah menangkap ratusan warga Palestina untuk mencari tersangka aktivis dan mengumpulkan informasi intelijen. Gambaran pria-pria yang ditutup matanya, berlutut dengan kepala tertunduk dan tangan terikat memicu kemarahan global. Di Gaza utara dan kota Khan Yunis di selatan. Pasukan menangkap puluhan orang sekaligus Dari sekolah dan rumah sakit PBB, termasuk tenaga medis.

Tentara mengatakan pihaknya memaksa para tahanan untuk melepaskan pakaian mereka untuk mencari bahan peledak, dan membawa para tahanan ke Israel sebelum melepaskan mereka kembali ke Gaza jika mereka dianggap tidak bersalah.

Bagi Nabila, proses ini memakan waktu 47 hari yang melelahkan.

READ  Mantan pemimpin Skotlandia Nicola Sturgeon ditangkap di tengah penyelidikan keuangan

Meskipun ada perintah Israel untuk mengungsi, Nabila dan keluarganya terpaksa melakukan hal tersebut Dia memutuskan untuk tidak meninggalkan Kota GazaPercaya bahwa tidak ada tempat yang aman di Gaza. Pasukan memasuki sekolah tempat mereka berlindung pada 24 Desember.

Dia berkata: “Saya merasa takut ketika membayangkan mereka ingin mengeksekusi kami dan menguburkan kami di sana.”

Pasukan memisahkan Nabila dari putrinya yang berusia 13 tahun dan putranya yang berusia 4 tahun, dan menempatkannya di dalam truk menuju ke sebuah fasilitas di Israel selatan. Menurut kelompok Dokter Israel untuk Hak Asasi Manusia, atau PHRI, semua tahanan di Gaza terlebih dahulu dibawa ke pangkalan militer Sde Teman.

“Kami kedinginan dan terpaksa tetap berlutut di tanah,” kata Nabila kepada The Associated Press dari sebuah sekolah yang berubah menjadi tempat penampungan di Rafah, tempat dia tinggal bersama tahanan perempuan lainnya yang baru saja dibebaskan. “Musik keras, teriakan, intimidasi – mereka ingin mempermalukan kami. “Tangan kami diikat, mata kami ditutup, dan kaki kami dibelenggu.”

Nabila, yang dipindahkan ke beberapa penjara, mengatakan bahwa dia berulang kali digeledah dan diinterogasi dengan todongan senjata.

Saya bertanya kepadanya tentang hubungannya agitasi Dan pengetahuan tentang para militan Jaringan terowongan bawah tanah yang luasDia bersikeras bahwa dia tidak bersalah, dan mengatakan kepada penyelidik bahwa dia adalah seorang ibu rumah tangga dan suaminya bekerja untuk Otoritas Palestina, saingan Hamas.

“Sebuah alat untuk balas dendam dan balas dendam”

Seorang wanita yang ditahan dari Gaza, yang berbicara tanpa menyebut nama karena takut ditangkap lagi, mengatakan kepada AP bahwa selama pemeriksaan medis sebelum dipindahkan ke penjara Damoun, pasukan Israel memerintahkan dia untuk mencium bendera Israel. Ketika dia menolak, seorang tentara menjambak rambutnya dan membenturkan wajahnya ke dinding, katanya.

Dalam laporan yang dikeluarkan PHRI, mantan tahanan Gaza menuduh penganiayaan serupa.

Salah satu dari mereka, yang namanya dirahasiakan, mengatakan para penjaga mengencingi dia di Penjara Ketziot di Israel selatan, dan menyaksikan penggeledahan tanpa busana di mana para penjaga memaksa tahanan yang telanjang untuk berdiri berdekatan dan memasukkan alat pencari ke pantat mereka.

READ  Pemerintah Kosovo menunda rencana untuk wilayah utara yang bergolak setelah meningkatnya ketegangan

PHRI juga menggambarkan penjara-penjara Israel Untuk menampung warga Palestina dari Tepi Barat dan Yerusalem Timur Mereka ditahan atas tuduhan keamanan, sebagai “aparat pembalasan dan balas dendam.” Dia mengklaim bahwa petugas penjara dan tentara “diberi kebebasan untuk bertindak sesuai keinginan mereka”.

Laporan tersebut menyatakan bahwa pada awal perang, penjara memasuki mode “lockdown”, dengan para tahanan dikurung di sel mereka selama dua minggu. Berdasarkan tindakan darurat masa perang, parlemen Israel pada bulan Oktober menangguhkan persyaratan kapasitas normal sel. Sejak itu, para narapidana tidur di kasur di sel yang penuh sesak.

Hak istimewa telepon telah sepenuhnya ditangguhkan, kata laporan itu. Di beberapa fasilitas, listrik dan air diputus dari sayap keamanan, membuat para tahanan berada dalam kegelapan hampir sepanjang hari dan menyebabkan kamar mandi dan wastafel tidak dapat digunakan.

Selama delapan hari yang dia habiskan di sebuah fasilitas yang kurang dikenal di Israel selatan, Nabila mengatakan dia tidak mandi dan tidak bisa mendapatkan pembalut menstruasi atau perlengkapan mandi. Makanan langka. Nabila mengatakan bahwa penjaga pernah melemparkan makanan kepada para tahanan dan menyuruh mereka makan di lantai.

Tentara mengatakan bahwa setiap tahanan menerima pakaian, selimut, dan perlengkapan tidur. Dia menyangkal bahwa sel-selnya penuh sesak, dan mengatakan bahwa para tahanan memiliki akses yang memadai terhadap toilet, makanan, air dan perawatan medis.

“Perlakuan kekerasan dan permusuhan terhadap tahanan yang dijelaskan dalam tuduhan tersebut dilarang,” kata militer menanggapi permintaan komentar dari AP. “Contoh perilaku yang tidak pantas akan ditangani.”

Mereka merujuk pertanyaan terkait penjara Ketziot dan Damon ke Layanan Penjara Israel, yang tidak mengomentari tuduhan tersebut, hanya mengatakan bahwa mereka tidak terlibat dalam penangkapan dan interogasi warga Palestina dari Gaza.

“Pejuang yang melanggar hukum”

Nabila mengaku belum pernah berbicara dengan pengacara atau hakim.

Berdasarkan peninjauan undang-undang masa perang Israel, semua tahanan Gaza dapat ditahan selama 45 hari tanpa tuduhan atau pengadilan.

Diklasifikasikan sebagai “pejuang yang melanggar hukum,” mereka tidak diberikan perlindungan yang sama seperti tawanan perang berdasarkan hukum internasional. Kehadiran mereka di pengadilan bisa tertunda dan akses terhadap pengacara dicabut, menurut PHRI. Organisasi hak asasi manusia Israel HaMoked mengatakan bahwa 600 orang dari Gaza ditahan sebagai kombatan ilegal di penjara-penjara Israel, dan lebih banyak lagi yang mungkin ditahan di fasilitas militer.

READ  Mencegah orang Rusia bepergian untuk menyerahkan paspor mereka dalam waktu lima hari

Tahanan Palestina mengatakan kepada PHRI bahwa perawatan medis yang memadai jarang terjadi, bahkan bagi mereka yang memerlukan insulin atau kemoterapi.

Sebuah dokumen resmi yang diperoleh Associated Press, yang menguraikan operasi di fasilitas medis militer di Sde Timan, menyatakan bahwa kombatan ilegal diperlakukan dengan tangan diborgol dan ditutup matanya.

Dia menambahkan bahwa nama staf medis dirahasiakan “untuk menjaga keselamatan, kesejahteraan dan nyawa para perawat.” Prosedur medis tidak memerlukan persetujuan pasien, dan informasi medis rahasia dapat diteruskan ke staf pusat penahanan.

Tentara mengatakan bahwa borgol terhadap para tahanan “dilakukan sesuai dengan tingkat bahaya dan kondisi medis mereka.” Kementerian Kesehatan Israel tidak menanggapi permintaan komentar.

Sebelas tahanan Palestina telah meninggal di penjara-penjara Israel sejak 7 Oktober, menurut kelompok advokasi Klub Tahanan Palestina, yang terbaru minggu ini. Setidaknya lima di antara mereka mempunyai penyakit penyerta, yang menurut PHRI menimbulkan kekhawatiran bahwa mereka meninggal karena kelalaian medis.

Tentara Israel mengatakan akan memeriksa kematian tersebut.

“Lebih baik dari Gaza”

Nasib Nabila membaik ketika dia mencapai Damon. Di sana dia bertemu dengan wanita Palestina yang ditahan Bank Barat.

Dia bilang wanita-wanita itu baik. Ada listrik dan pancuran air hangat. Penyidik ​​​​bertanya-tanya mengapa Nabila ditangkap.

Satu setengah bulan setelah penangkapannya, direktur penjara mengumumkan bahwa Nabila akan dibebaskan bersama sekitar 20 perempuan lainnya. Bus-bus Israel mengangkut mereka ke penyeberangan Gaza, di mana mereka menuju tempat penampungan PBB di selatan Kota Gaza. Rafah penuh dengan pengungsi Palestina. Dia tidak bisa melakukan perjalanan ke Kota Gaza, tempat tinggal keluarganya.

Nabila, dengan wajah memar, mengingat kembali salah satu interogasi terakhirnya. Dia mulai menangis, dan penyelidik berkata kepadanya:

“Jangan menangis karenanya. Hidupmu lebih baik di sini daripada di Gaza.”