April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Konvoi bantuan Gaza dan berita terkini perang antara Israel dan Hamas: update langsung

Konvoi bantuan Gaza dan berita terkini perang antara Israel dan Hamas: update langsung

Konvoi bantuan yang berubah menjadi bencana pada hari Kamis, yang berakhir dengan kematian puluhan warga Palestina, adalah bagian dari operasi baru Israel untuk mengirimkan makanan yang sangat dibutuhkan warga Gaza, bekerja sama langsung dengan pengusaha lokal, menurut seorang pejabat Israel dan warga Palestina. Pengusaha Barat. Diplomat.

Dalam sebuah langkah yang jarang terjadi, Israel ikut mengorganisir setidaknya empat konvoi bantuan ke Gaza utara pekan lalu setelah organisasi bantuan internasional menghentikan operasi di wilayah tersebut, dengan alasan penolakan Israel untuk memberikan lampu hijau bagi truk bantuan dan meningkatnya pelanggaran hukum. Namun pada hari Kamis, upaya tersebut menjadi bumerang bagi para perencana Israel.

Dua diplomat Barat, yang tidak ingin disebutkan namanya karena sensitifnya masalah ini, mengatakan bahwa upaya bantuan Israel berusaha mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh PBB dan lembaga bantuan lainnya. Tentara Israel dan Kantor Perdana Menteri Israel menolak berkomentar.

itu PBB memperingatkan Lebih dari 570.000 warga Gaza – terutama di bagian utara Gaza – menghadapi “tingkat kemiskinan dan kelaparan yang sangat besar” setelah hampir lima bulan perang dan blokade Israel yang hampir menyeluruh terhadap Jalur Gaza setelah serangan yang dipimpin Hamas pada tanggal 7 Oktober.

Beberapa warga terpaksa menggerebek gudang-gudang rumah yang ditinggalkan, sementara yang lain menggiling pakan ternak untuk mendapatkan tepung. Konvoi bantuan PBB yang membawa barang-barang penting ke Gaza utara telah dijarah, baik oleh warga sipil yang takut kelaparan atau oleh geng-geng terorganisir.

Para pejabat PBB telah meminta Israel untuk mengizinkan mereka “membanjiri pasar” dengan makanan atau setidaknya membuka perbatasan baru ke Gaza utara. Sebaliknya, kata para diplomat, para pejabat Israel memutuskan untuk mengambil tindakan untuk mengisi kesenjangan tersebut.

READ  Banjir Korea Selatan: Tim penyelamat berjuang untuk mencapai mobil di Terowongan Cheongju yang banjir

Pejabat militer Israel menghubungi beberapa pengusaha Gaza dan meminta mereka membantu mengatur setidaknya empat konvoi bantuan swasta ke utara, menurut dua pengusaha Palestina yang terlibat dalam operasi tersebut, Izzat Akl dan Jawdat Khudari.

Mr Akl mengatakan dalam sebuah wawancara dengan New York Times bahwa dia membantu menyediakan beberapa truk yang berpartisipasi dalam konvoi naas hari Kamis itu. Dia mengatakan bahwa seorang perwira militer Israel meneleponnya sekitar 10 hari yang lalu dan memintanya untuk mengatur truk bantuan ke Gaza utara yang membawa makanan dan minuman sebanyak mungkin.

Seperti Akl, Al-Khodary mengatakan dia telah mengatur beberapa truk yang membawa bantuan sebagai bagian dari inisiatif bantuan yang mencakup Israel. “Keluarga, teman, dan tetangga saya sekarat karena kelaparan,” kata Al-Khudari, sambil menambahkan, “Saya orang yang praktis.”

Juru bicara militer Israel Letkol Peter Lerner mengatakan pada hari Kamis bahwa konvoi khusus tersebut adalah bagian dari operasi kemanusiaan selama beberapa hari untuk mendistribusikan pasokan makanan di Gaza yang diawasi oleh pasukan Israel.

“Selama empat hari terakhir, konvoi seperti yang kami kirim pagi ini – pagi ini 38 truk – telah melewati Gaza utara untuk mendistribusikan pasokan makanan yang merupakan sumbangan internasional tetapi menggunakan kendaraan pribadi,” katanya kepada Channel 4 Inggris pada hari Kamis.

Tidak jelas siapa yang membeli bantuan yang diangkut dengan truk tersebut dan apakah ada pihak lain yang terlibat dalam operasi tersebut.

Pada hari Kamis, lebih dari 100 warga Palestina tewas dan lebih dari 700 lainnya terluka ketika mereka berkumpul di kegelapan menjelang fajar di sekitar truk yang memuat makanan dan perbekalan lainnya, menurut pejabat kesehatan Gaza.

READ  Argentina menghentikan pesawat kargo Venezuela yang terkait dengan Iran

Para saksi mata menggambarkan penembakan yang meluas oleh pasukan Israel di tengah kepanikan yang meluas, dan para dokter di rumah sakit Gaza mengatakan bahwa sebagian besar korban tewas dan terluka disebabkan oleh tembakan tersebut. Saksi mata mengatakan bahwa orang lain terlindas truk ketika mencoba melarikan diri. Pejabat kesehatan Gaza menggambarkannya sebagai “pembantaian.”

Tentara Israel mengatakan bahwa pasukannya melepaskan tembakan setelah massa mendekati mereka “dengan cara yang membahayakan mereka.” Sebagian besar kematian disebabkan karena terinjak-injak ketika warga Palestina yang kelaparan berusaha merebut kiriman tersebut.

Saksi mata mengatakan bahwa ribuan warga Gaza berkemah semalaman untuk mengantisipasi kedatangan konvoi pada hari Kamis, dalam upaya putus asa untuk mendapatkan pasokan makanan yang dikabarkan sedang dalam perjalanan.

Sejak awal perang, Israel telah membatasi masuknya bantuan kemanusiaan. Kampanye pengeboman dan invasi darat menghilangkan kendali Hamas atas Gaza utara, sehingga menyebabkan kekosongan keamanan besar-besaran dan bencana kemanusiaan.

Para pemimpin Israel telah berulang kali mengatakan bahwa meskipun mereka ingin mempertahankan “kontrol keamanan” di Gaza, mereka ingin pihak lain menangani masalah sipil seperti kesehatan dan pendidikan. Namun tidak jelas pilihan apa yang mereka miliki, dan mantan pejabat Israel telah memperingatkan bahwa pemerintah Israel belum secara serius merencanakan siapa yang akan merawat warga sipil di Jalur Gaza yang hancur setelah perang.

Krisis kemanusiaan memburuk pekan lalu setelah Program Pangan Dunia (WFP) bergabung dengan UNRWA, badan PBB yang melayani warga Palestina di Gaza, dalam menghentikan pengiriman bantuan ke wilayah utara. Program Pangan Dunia, yang juga merupakan badan Perserikatan Bangsa-Bangsa, menunjukkan kekacauan yang terjadi di kawasan ini.

Dalam percakapan pribadi, para pejabat Israel mengatakan mereka telah memulai operasi bantuan di utara, melalui koordinasi dengan pengusaha swasta di Gaza, sehubungan dengan keputusan PBB untuk berhenti mengirim konvoi ke sana, menurut diplomat Barat.

READ  Kecelakaan helikopter militer di Guyana mengakibatkan kematian 5 petugas dan 2 orang selamat

Seorang pejabat keamanan Israel, yang berbicara tanpa menyebut nama karena sensitifnya masalah ini, membenarkan bahwa Israel mengoordinasikan konvoi tersebut dengan pengusaha swasta di Gaza.

Akl mengatakan bahwa mulai minggu ini, tiga konvoi pertama dalam operasi tersebut – masing-masing terdiri dari 15 hingga 25 truk – menuju ke Gaza utara tanpa masalah berarti. Ia menambahkan, sebagian truk tersebut merupakan truk bantuan yang dikirimkannya, sementara sebagian lagi diorganisir oleh kontraktor lain.

Akl mengatakan bahwa konvoi yang berakhir dengan pertumpahan darah meninggalkan persimpangan Kerem Shalom antara Israel dan Gaza sebelum menuju ke Gaza utara, dengan tujuan mencapai daerah-daerah yang belum terjangkau bantuan selama berminggu-minggu. Dia menambahkan bahwa dalam upaya untuk memastikan keamanan truk, mereka memasuki Gaza utara sekitar pukul 04.45

Saat itu, kerumunan warga Gaza yang putus asa telah berkumpul, menunggu dalam kegelapan.

“Ribuan orang datang ke jalan pesisir untuk mencoba mengambil perbekalan yang masuk,” kata Akl. “Mereka tahu perbekalan akan datang, jadi mereka tetap di sana dan menunggu sampai fajar.”

Aqel mengatakan warga Gaza yang hiruk pikuk berkeliaran di sekitar truk untuk mencoba merebut pasokan, yang menyebabkan terjadinya desak-desakan, baku tembak, dan kekacauan.

Dia menambahkan: “Jika mereka menunggu, kami akan mengirimkan lebih banyak bantuan kepada mereka.” “Tapi mereka lapar.”