September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Laporan: Long-Covid membuat 2-4 juta orang Amerika keluar dari angkatan kerja

Sekitar 16 juta orang Amerika usia kerja memiliki penyakit Covid jangka panjang dan 2-4 juta menganggur karena efek buruknya, menurut sebuah laporan baru. Laporan Dari Institusi Brookings.

Pengusaha mengeluhkan kekurangan tenaga kerja selama pandemi, dan analisis data dari Survei Denyut Rumah Tangga Biro Sensus AS, yang mengumpulkan data dari orang Amerika melalui survei tentang pendidikan, pekerjaan, kesehatan dan perumahan, menunjukkan salah satu kemungkinan penyebab kekurangan tenaga kerja.

Laporan tersebut menemukan bahwa sekitar 16 juta orang Amerika berusia antara 18 dan 65 tahun memiliki COVID-19 yang sudah berlangsung lama. Dari orang-orang ini, dianggap sebagai usia kerja, mereka memperkirakan bahwa 2 sampai 4 juta menganggur karena gejala mereka.

Brookings memperkirakan bahwa saat ini ada 10,6 juta lowongan pekerjaan. Laporan tersebut memperkirakan jumlah dolar dari upah yang hilang antara $ 170 miliar dan $ 230 miliar per tahun.

Long Covid, yang didefinisikan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) sebagai gejala terkait Covid yang berlangsung tiga bulan atau lebih setelah pertama kali tertular virus, telah terbukti binatang yang kompleks. Sulit untuk dilacak dan dipelajari karena gejalanya dapat bervariasi dari individu ke individu. Gejalanya bisa berkisar dari masalah pencernaan hingga nyeri saraf dan kelelahan.

CDC di bulan Juni diperkirakan Bahwa hampir satu dari lima orang dewasa Amerika dengan Covid-19 masih memiliki gejala Covid-19 yang berkepanjangan. Secara keseluruhan, satu dari setiap 13 orang dewasa di Amerika Serikat – sekitar 7,5% dari populasi – telah terjangkit COVID-19.

Negara-negara lain telah melaporkan masalah serupa dengan penyakit COVID-19 yang berkepanjangan yang memengaruhi pekerjaan. Dalam pidatonya di bulan Mei, perwakilan dari Bank of England dikaitkan Tenaga kerja menyusut 440.000, sebagian besar untuk “meningkatkan penyakit jangka panjang”.

READ  Para Kardinal Gereja Katolik di Vatikan bertemu dengan Paus Fransiskus

Perkiraan Dia mengatakan tenaga kerja AS telah turun antara 3 juta dan 3,5 juta orang selama pandemi.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa mengatasi dampak COVID yang berkepanjangan pada tenaga kerja akan memerlukan langkah-langkah kebijakan seperti cuti sakit berbayar dan fasilitas pemberi kerja yang lebih baik. Lebih dari 25% pekerja sektor swasta tidak memiliki cuti sakit berbayar. Di antara mereka yang berpenghasilan 25% terendah, lebih dari setengahnya tidak menerima cuti sakit berbayar. Beberapa pekerja melaporkan sedang ditendang keluar untuk mengambil cuti sakit.