Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Staub menang tipis pada putaran pertama pemilihan presiden Finlandia |  Berita pemilu

Staub menang tipis pada putaran pertama pemilihan presiden Finlandia | Berita pemilu

Alexander Stubb, mantan perdana menteri, dan Pekka Haavisto, mantan menteri luar negeri, dijadwalkan bertemu pada putaran kedua pada 11 Februari.

Alexander Stubb dari partai Koalisi Nasional Finlandia yang berhaluan kanan-tengah telah memenangkan putaran pertama pemilihan presiden negara itu, dan akan berhadapan langsung dengan Pekka Haavisto dari Partai Hijau yang liberal pada putaran kedua dua minggu kemudian.

Setelah seluruh suara dalam pemilu hari Minggu dihitung, Stubb memperoleh 27,2 persen, diikuti oleh Haavisto dengan 25,8 persen, dan tokoh nasionalis Jossi Hala-aho berada di tempat ketiga dengan 19 persen. Tingkat partisipasi sebesar 71,5 persen.

Dua tim teratas akan melaju ke putaran final pada 11 Februari.

Finlandia memilih presiden baru untuk memimpin negara tersebut dalam peran barunya di Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) setelah meninggalkan sikap non-blok selama beberapa dekade untuk bergabung dengan aliansi pertahanan Barat setelah invasi Rusia ke Ukraina.

“Anda tahu, kami telah mencapai final, namun kompetisinya baru dimulai sekarang,” Staub, mantan perdana menteri, mengatakan kepada para pendukungnya.

Lawannya di putaran kedua adalah mantan Menteri Luar Negeri HaavistoDia adalah pembela hak asasi manusia dan juga bekerja sebagai negosiator perdamaian.

Haavisto akan menjadi presiden Finlandia pertama yang mengaku gay jika terpilih.

“Misi kami sekarang adalah menjangkau mereka yang kandidatnya tidak lolos pada putaran kedua,” kata Haavisto dalam pidatonya di hadapan para pendukungnya.

Kandidat presiden Gerakan Sosial Pekka Haavisto menghadiri resepsi pemilihannya di Helsinki, Finlandia [Lehtikuva/Antti Aimo-Koivisto via Reuters]

Perang di Ukraina

Peran Presiden Finlandia mencakup memimpin kebijakan luar negeri dan keamanan melalui kerja sama yang erat dengan pemerintah, mewakili negara di pertemuan NATO, dan menjabat sebagai Panglima Angkatan Pertahanan Finlandia.

Tiga kandidat utama semuanya adalah pendukung Ukraina dan menyerukan tindakan keras terhadap Rusia.

READ  Kongres Chili mengesahkan RUU untuk mengurangi jam kerja dalam seminggu menjadi 40 jam - DW - 12/04/2023

“Pengalaman kebijakan luar negeri bisa menjadi apa yang dicari masyarakat, mengingat ada dua kandidat yang akan maju ke putaran berikutnya,” kata Hanna Ojanen, direktur penelitian politik di Universitas Tampere, kepada kantor berita AFP setelah hasilnya jelas.

Selama kampanye pemilu mereka, Stubb dan Haavisto berorientasi pada pusat politik, sementara Hala Aho mempertahankan citra konservatif sayap kanannya.

Bagi banyak warga Finlandia, tokoh nasionalis Hala Aahu adalah tokoh pemecah belah yang menarik pendukung setia dan lawan yang kuat.

Di Helsinki, Lena Buksha, 26 tahun, salah satu pemilih tingkat lanjut, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa memberikan suara dalam pemilu sangatlah penting karena perang di Ukraina dan situasi sulit yang diakibatkannya.

Buksa mengatakan Stubb, yang dipandang Finlandia sebagai globalis pro-Eropa, adalah orang yang tepat untuk memimpin kebijakan luar negeri negaranya saat ini.

“Saya memilih Alexander Stubb karena menurut saya dia sangat pandai berhubungan dengan negara lain dan memiliki hubungan baik dengan orang-orang di luar Finlandia,” kata Buksa, yang pergi bersama anaknya menemani temannya untuk memilih pada hari Minggu.

Namun Jiri Markkinen, mahasiswa teknik mesin berusia 22 tahun, punya pandangan berbeda.

“Saya kira tidak demikian [Stubb] “Dia akan menjadi presiden yang sangat baik karena dia tampaknya tidak ingin mewakili rakyat, dia ingin mewakili dirinya sendiri,” kata Markkinen kepada Reuters, seraya menambahkan bahwa dia telah memilih Haavisto sebelumnya.

Dia menambahkan: “Dia memiliki pengalaman kebijakan luar negeri dan dikenal karena perilakunya yang umumnya cerdas, tidak seperti beberapa kandidat lainnya.”

Pemilih Hannu Cosetti mengatakan kepada AFP bahwa negara ini membutuhkan presiden dengan “kepemimpinan” dan “kemanusiaan.”

Tentu saja, dia juga harus tegas bila diperlukan, tambahnya.

READ  Negara-negara telah kembali ke hukum alam UE yang disengketakan, mencari lebih banyak pendanaan keanekaragaman hayati

Masuknya Finlandia ke dalam NATO tahun lalu memicu ancaman “tindakan balasan” dari Rusia, karena Finlandia berbagi perbatasan darat sepanjang 1.340 kilometer (830 mil).

Pada bulan Desember, Finlandia menutup perbatasannya dengan Rusia sebagai respons terhadap meningkatnya jumlah migran yang mencoba menyeberang. Moskow membantah tuduhan Finlandia bahwa mereka mengirim migran ke sana.

Perbatasan Finlandia berfungsi sebagai perbatasan luar UE di timur dan mewakili sisi timur laut NATO.

Stiker YouTube

Presiden Finlandia yang baru akan menggantikan Presiden saat ini Sauli Niinistö, berusia 75 tahun, yang harus mengundurkan diri setelah dua masa jabatan enam tahun.

Ia mendapat julukan “Pembisik Putin” selama masa jabatannya atas perannya dalam menjaga hubungan dekat dengan Rusia, yang telah lama menjadi peran penting bagi presiden Finlandia.