Oktober 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Start-up, perusahaan besar memasuki sektor EV Indonesia

Gambar Konten - Posting Phnom Penh

Direktur Tri Sakthir Karoseri Andy Widodo (kiri), Managing Director BYD Indonesia dan Malaysia Eagle Zhao (kedua kiri) dan Chairman and CEO PT Bakrie and Brothers Anindya Novian Bakri (kedua kanan) berdiri di depan bus listrik VKTR yang diparkir di sebuah gudang. Pada hari Kamis di Makhelang, Jawa Tengah, Indonesia. VKDR

Kemitraan dan perusahaan rintisan di sektor transportasi hijau Indonesia memperkuat cengkeramannya dengan terlibat dalam produksi dan pembelian kendaraan listrik (EV) untuk bisnis mereka.

PT Vektr Mobiliti Indonesia (VKTR) menjadi perusahaan terbaru yang memasuki industri ini ketika mengumumkan pekan lalu bahwa mereka akan memproduksi bus listrik (e-bus) bersama dengan produsen bahan makanan lokal Tri Shakti dan produsen EV Cina terkemuka BYD Auto.

“Melalui kemitraan ini, kami secara resmi membuka fasilitas manufaktur e-bus pertama di Indonesia,” kata Anintya Novian Bakri, Ketua dan CEO Bakrie & Brothers (BNBR).

VKTR adalah spin-off dari PT Bakrie Autoparts, anak perusahaan otomotif BNBR, perusahaan patungan dengan pertambangan, konstruksi, pertanian, manufaktur, perdagangan dan bisnis lainnya.

Anindia mengatakan pergerakan berat dimulai di segmen EV dan VKTR dibentuk untuk fokus pada elektrifikasi transportasi.

“Kami berharap VKDR segera menjadi startup elektrifikasi pertama yang mendapat status unicorn,” ujarnya seraya menambahkan bahwa ke depan perusahaan juga akan terlibat di sektor transportasi lainnya, infrastruktur EV, produksi baterai dan pendanaan EV.

Sementara itu, Direktur Utama VKDR Clarcy Cettijono mengatakan perusahaan akan mengirimkan 30 e-bus ke Transjakarta minggu ini untuk armada bus post feeder.

“Kami akan memperluas jangkauan pasar kami ke daerah di luar Jakarta,” katanya, seraya menambahkan bahwa perusahaan telah melakukan uji coba e-bus di Aceh dan Pokhor di Jawa Barat dan di Makelang di Jawa Tengah.

READ  Gunung berapi Indonesia yang menewaskan 48 orang, meletus lagi

Perusahaan lain di segmen otomotif antara lain Grup Indika, PT Astra International dan Grup Saleem terbesar yang masuk ke sektor EV.

Indika Energy, lengan pertambangan batubara Indika, tahun lalu mendirikan PT Electra Mobilitas Indonesia (EMI), menciptakan ekosistem yang diperlukan untuk sepeda motor listrik dan sistem hemat energi (ESS), stasiun pertukaran baterai dan fasilitas penelitian dan pengembangan EV.

Seperti yang diumumkan sebelumnya, Indika Energy telah menandatangani perjanjian investasi dengan perusahaan Taiwan dan Indonesia Battery Corporation senilai $8 miliar untuk mengembangkan ekosistem EV Indonesia.

Saleem Group telah menjual mobil listrik Nissan Leaf sejak Agustus, di mana ia memiliki saham mayoritas di PT Nissan Motor Distributor melalui anak perusahaan otomotifnya PT Indomobil Sukses Internasional (IMAS).

Astra International, sementara itu, memperkenalkan mobil listrik dengan PT Toyota Astra Motor, peluncuran Toyota Prius 2009.

Fitch memperkirakan sekitar 900.000 kendaraan roda empat (4W) akan dijual di Indonesia pada Desember 2022. Angka yang diproyeksikan merupakan peningkatan dari 850.000 yang terjual pada tahun 2021.

Start-up yang sangat mengandalkan sepeda motor juga telah memasuki pasar EV. Layanan ride-hailing Grop dan platform e-commerce Lasada telah mulai menggunakan sepeda listrik untuk armada pengiriman mereka.

Pekan lalu, Lasada Logistics, divisi logistik Lasada yang berbasis di Singapura, mengumumkan rencana untuk menggunakan sepeda motor listrik pembuat e-bike Smoot Motor Indonesia untuk mengirimkan paket ke Indonesia.

Philip Aberger, Chief Logistics Officer, Lasada Indonesia, mengatakan: “Bersama dengan Smoot, kami akan membawa lebih banyak kendaraan listrik ke armada kami.

Lasada bermitra dengan Grab pada bulan Maret untuk memasok sepeda motor listrik ke kurir di wilayah Jabodetabek.

Sementara itu, perusahaan lokal bernama Kozak telah melangkah lebih jauh dan mendirikan usaha patungan dengan PT TBS Energy Utama untuk menciptakan ekosistem EV end-to-end.

READ  PT Smelting turun pada ekspansi smelter tembaga di Indonesia

Tawheed Ahmed, direktur pelaksana Institute for Economic and Financial Development (Indef), mengatakan meningkatnya jumlah pemain di industri EV dapat menguntungkan konsumen karena persaingan dapat menurunkan harga EV.

“Jika biaya turun, konsumen akan menerima keringanan pajak dan pembebasan dari kebijakan transportasi ganjil-ganda. [three things together] Akan membuat [a bigger] Pasar EV, ”katanya kepada Jakarta Post.

Tauhid mengatakan pasar sepeda motor listrik Indonesia lebih matang dibandingkan pasar mobil listrik karena harga e-bike sudah berada dalam kisaran daya beli konsumen Indonesia.

Perusahaan yang bisa menangkap pasar Indonesia bisa menjual atau memproduksi green multi purpose vehicle (MPV) di kisaran harga 300-500 juta rupee ($ 20.900-34.800) karena mobil seperti itu akan menarik orang dewasa. Populasi kelas menengah Indonesia yang berorientasi keluarga.

Jakarta Post / Jaringan Berita Asia