September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemerintah 19: Jumlah kematian virus corona tertinggi telah dilaporkan di Indonesia

Indonesia mengatakan pada hari Jumat bahwa 1.566 orang telah meninggal karena infeksi virus corona, sehingga jumlah kematian menjadi 80.598 dan itu adalah pusat epidemi terbaru.

Negara Asia Tenggara itu menyaksikan peningkatan kasus virus corona yang dipicu oleh varian delta yang sangat menular, yang pertama kali dilaporkan di India. Ini mencatat 49.071 infeksi setiap hari, sehingga jumlah total kasus menjadi 3.082.410.

Dengan meningkatnya kasus dan sistem kesehatan negara yang penuh sesak di ambang kehancuran, Indonesia terpaksa mengubah hampir 90 persen produksi oksigennya untuk penggunaan medis.

Sebelum dilanda krisis, negara membutuhkan 400 ton oksigen medis setiap hari. Tetapi dengan meningkatnya epidemi saat ini, permintaan harian meningkat lima kali lipat menjadi lebih dari 2.000 ton per hari, kata Wakil Menteri Kesehatan Dante Saxono.

Infrastruktur kesehatan di Papua, provinsi timur negara itu, juga sangat tinggi, dengan beberapa rumah sakit memiliki rasio tempat tidur terhadap tempat tidur 100 persen.

Para profesional medis terpaksa menggunakan unit gawat darurat dan tenda untuk merawat pasien, kata Dr Aaron Ruminium, kepala unit pengendalian dan pencegahan penyakit di Institut Kesehatan Papua.

“Kami juga punya masalah seperti Jawa. Kamar-kamar terisolasi penuh dan kekurangan oksigen, ”katanya kepada Reuters, seraya menambahkan bahwa varian delta kini telah ditemukan di provinsi tersebut juga.

Ketakutan akan situasi yang tinggi di daerah tertinggal seperti Papua karena fasilitas kesehatan yang tidak memadai.

“Papua tidak hanya kekurangan sumber daya manusia tetapi juga kekurangan obat-obatan dan fasilitas kesehatan,” kata Adib Kumaidi, ketua Komite Pengurangan Risiko Ikatan Dokter Indonesia. Wali.

Pada hari Selasa, Gubernur Papua Lucas Enembe mengumumkan bahwa penduduk provinsi akan siap untuk penguncian selama sebulan pada bulan Agustus, tetapi rencana tersebut masih menunggu persetujuan dari Presiden Joko Widodo.

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. Gempa 5.3 - Teluk Dominika, 66 km selatan Gorontalo, Indonesia pada 19 Juli pukul 20:55 (GMT +8)

“Sebelum Kovit, Papua sudah memiliki penyakit seperti malaria dan TBC, apalagi keadaan darurat ini,” kata Adriana Elizabeth, pengamat politik di Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), yang meneliti Papua. “Jika pemerintah tidak mengontrol pergerakan, sistem kesehatan pasti akan runtuh,” katanya.

(Laporan tambahan dari kabel)