Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Standard & Poor's menurunkan peringkat Rusia menjadi sampah, Moody's mengeluarkan peringatan spam

Standard & Poor’s menurunkan peringkat Rusia menjadi sampah, Moody’s mengeluarkan peringatan spam

Invasi Rusia ke Ukraina memicu kebingungan pergerakan peringkat kredit pada hari Jumat, dengan Standard & Poor’s menurunkan Rusia menjadi ‘sampah’, meninjau lembaga Moody’s menurunkannya menjadi sampah, dan Standard & Poor’s dan Fitch dengan cepat memotong Ukraina karena kekhawatiran default.

Tidak mengherankan bahwa pasar keuangan kedua negara jatuh ke dalam kekacauan oleh peristiwa minggu ini, yang merupakan serangan militer terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II, yang menyebabkan sanksi Barat yang keras terhadap Moskow.

Dapatkan bisnis FOX Anda saat bepergian dengan mengklik di sini

Standard & Poor’s menurunkan peringkat kredit mata uang asing jangka panjang Rusia menjadi “BB+” dari “BBB-“, dan memperingatkan pihaknya dapat memangkas peringkat lebih lanjut, setelah mendapatkan kejelasan lebih lanjut tentang implikasi makroekonomi dari sanksi tersebut.

S&P mengatakan: “Dalam pandangan kami, sanksi yang diumumkan hingga saat ini mungkin memiliki efek negatif yang signifikan pada kemampuan sektor perbankan Rusia untuk bertindak sebagai perantara keuangan untuk perdagangan internasional.

FOTO FILE: Spanduk terlihat di luar kantor pusat Moody di Manhattan, New York. Foto: Andrew Kelly/Reuters (Reuters/Andrew Kelly/Foto Reuters)

Itu juga menurunkan peringkat Ukraina menjadi “B-” dari “B”.

Rusia sekarang memiliki peringkat “tingkat investasi” Baa3 dari Moody’s dan setara BBB dari Fitch, karena salah satu tingkat utang terendah di dunia dengan hanya 20% dari PDB, dan hampir $650 miliar dalam cadangan mata uang.

Rusia menginvasi Ukraina: pembaruan langsung

Namun, penurunan peringkat akan mengurangi peringkat ini menjadi kategori “sampah” atau sub-investasi berisiko tinggi.

“Keputusan untuk menempatkan peringkat dalam peninjauan untuk penurunan peringkat mencerminkan efek kredit negatif pada profil kredit Rusia dari sanksi tambahan dan lebih berat yang dijatuhkan,” kata Moody’s dalam sebuah pernyataan.

READ  Apakah goncangan harga bensin telah menghancurkan permintaan sejauh ini? Ke mana harga bensin akan pergi dari sini?

Peninjauan peringkat negara dapat memakan waktu berbulan-bulan tetapi kemungkinan akan lebih cepat kali ini.

biden

WASHINGTON, DC – 22 Februari: Presiden AS Joe Biden menyampaikan pernyataan tentang perkembangan di Ukraina dan Rusia, dan mengumumkan sanksi terhadap Rusia, dari Ruang Timur Gedung Putih pada 22 Februari 2022 di Washington, DC. (Foto oleh Drew Angerer / J (Foto oleh Drew Angerer/Getty Images/Getty Images)

Moody’s mengatakan keputusannya akan mempertimbangkan skala konflik dan beratnya sanksi tambahan Barat, yang telah mempengaruhi beberapa bank besar Rusia, ekspor militer dan anggota lingkaran dalam Presiden Vladimir Putin.

Ia menambahkan bahwa pihaknya juga akan menilai sejauh mana cadangan mata uang Rusia yang besar dapat mengurangi gejolak yang disebabkan oleh sanksi baru dan konflik yang berlarut-larut.

Bank China cegah pinjaman ke Rusia dan berurusan dengan Moskow

“Moody’s akan melihat untuk menyimpulkan tinjauan ketika efek kredit ini menjadi lebih jelas, terutama karena dampak dari lebih banyak sanksi mulai terbentuk dalam beberapa hari atau minggu mendatang,” katanya.

Moody’s juga menempatkan peringkat “B3” Ukraina yang sudah tidak signifikan dalam peninjauan untuk diturunkan.

Dalam gambar dari video yang dirilis oleh Layanan Pers Kepresidenan Rusia, Presiden Rusia Vladimir Putin berpidato di Moskow, Rusia, Kamis, 24 Februari 2022. (Layanan Pers Kepresidenan Rusia via AP) (Layanan Pers Kepresidenan Rusia melalui AP/AP Newsroom)

Namun, Fitch tidak menunggu, dan segera menurunkan peringkat Ukraina tiga tingkat menjadi “CCC” dari “B.”

“Ada potensi tinggi untuk periode ketidakstabilan politik yang berkepanjangan, dengan perubahan rezim sebagai target potensial bagi Presiden Putin, meningkatkan ketidakpastian kebijakan dan berpotensi juga merusak kesediaan Ukraina untuk membayar utang,” laporan itu menjelaskan.

READ  Berkshire Hathaway dari Warren Buffett telah mengungkapkan saham yang signifikan di HP Inc. Saham teknologi naik 15%.

Moody’s juga memperingatkan bahwa konflik yang intens dapat membuat Kiev berjuang untuk melakukan pembayaran utang.

Invasi Rusia mempengaruhi perdagangan miliaran di Ukraina dan Cina

Scope, lembaga pemeringkat Eropa yang lebih kecil, memperkirakan bahwa utang pemerintah Ukraina dapat melonjak di atas 90% dari PDB pada tahun 2024 dari sekitar 50% sekarang, sementara S&P Global memperingatkan pada hari Jumat tentang serangkaian pengurangan sebagai akibat dari perang.

Kepala Dana Moneter Internasional, Kristalina Georgieva, mengatakan bahwa IMF sedang mempelajari semua opsi untuk membantu Ukraina dengan dukungan keuangan lebih lanjut.

Bank sentral Rusia meningkatkan sektor perbankannya dengan tambahan miliaran dolar dalam valuta asing dan likuiditas rubel, sementara pemerintah secara terpisah menjanjikan dukungan penuh untuk perusahaan yang terkena sanksi.

Ini bukan pertama kalinya Rusia dibuang ke tempat sampah. Moody’s dan Standard & Poor’s mengambil langkah serupa pada awal 2015 setelah aneksasi Krimea dan harga minyak yang lebih rendah menyebabkan krisis mata uang rubel.

KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA LEBIH LANJUT TENTANG BISNIS FOX

Moody’s mengatakan pada hari Jumat bahwa ada “kekhawatiran serius” tentang kemampuan Rusia untuk mengelola dampak yang mengganggu dari sanksi baru terhadap ekonomi, keuangan publik, dan sistem keuangannya.

(Laporan oleh Mark Jones di London, Mehr Bedi dan Bhargav Acharya di Bengaluru; Disunting oleh Sam Holmes dan Clarence Fernandez)