Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SNL Troll Mendengar Anti-Semitisme Rektor Universitas dengan Terbuka

SNL Troll Mendengar Anti-Semitisme Rektor Universitas dengan Terbuka

Dalam seminggu setelah George Santos bergabung dengan Cameo, debat presiden Partai Republik keempat, dan “balai kota” Fox News dengan Donald Trump, di mana Sean Hannity adalah satu-satunya orang yang diizinkan mengajukan pertanyaan, tampaknya ada banyak bahan untuk diskusi . Siaran Malam Sabtu Untuk menciptakan keterbukaan politik yang dingin. Sebaliknya, mereka membuat keputusan tak terduga untuk menyerang Claudine Guy, Sally Kornbluth, dan Liz Magill – masing-masing presiden Harvard, MIT, dan University of Pennsylvania – yang memberikan kesaksian di depan Kongres pada hari Selasa tentang meningkatnya insiden anti-Semit yang mengkhawatirkan di Amerika Serikat. . Kampus-kampus di seluruh Amerika (termasuk kampusnya sendiri) sejak perang antara Hamas dan Israel dimulai pada 7 Oktober.

Mengatakan bahwa sidang tersebut tidak berjalan dengan baik bagi para pimpinan akademis adalah sebuah pernyataan yang meremehkan, sebagaimana dibuktikan dengan keputusan Magill untuk mengundurkan diri dari jabatannya, yang diumumkan pada hari Sabtu; Tetapi SNL Dia juga kesulitan mencoba mengolok-olok kejadian berkelok-kelok di luar ruangan minggu ini.

Sketsa yang dipresentasikan sebagai liputan C-SPAN tersebut memperlihatkan Kornbluth (Chloe Fineman), Magill (Heidi Gardner), dan Jay (Igo Nwodim) mengajukan pertanyaan, namun pada akhirnya menghindari beberapa pertanyaan yang sangat langsung tentang anti-Semitisme di kampus mereka. Namun “bintang MAGA” Elise Stefanik (Chloe Trost)-lah yang menerima perhatian paling besar atas kemarahan performatifnya — baik dalam SNL Dan pada hari Selasa. Sebagai pengantar, anggota Kongres New York ini memperingatkan bahwa dia akan “menteriakkan pertanyaan kepada wanita seperti Billy Eichner,” dan kemudian melakukan hal itu, dimulai dengan: “Antisemitisme: ya atau tidak?” dan “Ya atau Tidak: Apakah menganjurkan genosida terhadap orang Yahudi tidak sejalan dengan Kode Etik Harvard?”

READ  Lizzo mengatakan budaya pembatalan adalah personalisasi, katarsis di media sosial

Ketika Jay dan Magill tidak memberikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tersebut, Stefanik yang marah menawarkan Kornbluth “kesempatan untuk mencuri”, namun memperingatkannya untuk “ingatlah bahwa jika Anda tidak mengatakan ‘ya’, Anda akan melakukan kejahatan. kejahatan.” SAYA Kelihatannya bagus, dan itu sangat sulit. Jadi saya akan bertanya langsung kepada Anda: Apakah menurut Anda genosida itu buruk? Kornbluth menjawab dengan pertanyaannya sendiri: “Dapatkah saya memberikan jawaban tertulis nanti?”

“Apakah aku memenangkan sidang ini? Ada yang mencubitku,” teriak Stefanik yang tampak bersemangat.

Stefanik menjelaskan bahwa dia hadir pada hari itu karena “perkataan kebencian tidak mendapat tempat di kampus.” Perkataan yang mendorong kebencian terjadi di Kongres, di Twitter Elon Musk, pada jamuan makan malam pribadi dengan para donor, dan dalam pidato publik suami bisnis saya, Donald Trump.

Bintang sebenarnya dari sketsa tersebut, seperti biasa, adalah Kenan Thompson, yang muncul sebentar sebagai rektor online Universitas Phoenix, yang hanya ingin bermain-main dengan rektor dari suatu perguruan tinggi sungguhan. Penampilan singkatnya adalah satu-satunya bagian dari sketsa yang mengundang gelak tawa penonton.