Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

“SNL” kembali ke topik favoritnya, Trump

“SNL” kembali ke topik favoritnya, Trump

Dengan dimulainya tahun 2024 dan pemilihan presiden yang sedang berjalan lancar, inilah saatnya Saturday Night Live kembali melakukan hal yang paling disukainya: mengejek mantan Presiden Donald J. Trump.

Dalam siaran baru pertamanya tahun ini, dipandu oleh Jacob Elordi dan menampilkan tamu musik Renee Rapp, SNL memulai dengan sketsa yang menampilkan impresionis Trump, James Austin Johnson. Dia mengolok-olok ucapan Trump di luar ruang sidang Manhattan di mana dia kembali diadili dengan tuduhan mencemarkan nama baik penulis E. Jane Carroll, setelah keputusan juri sebelumnya pada bulan Mei bahwa Trump mencemarkan nama baik dan melakukan pelecehan seksual terhadapnya.

Setelah perkenalan singkat oleh Chloe Fineman, yang berperan sebagai Alina Haba, pengacara Trump, (“Saya baru dalam hal ini, dan saya sedang belajar,” katanya), Johnson masuk sebagai Trump dan dengan cepat melakukan perwakilan hukumnya.

“Anda hebat di TV,” kata Johnson kepada Feinman, sambil menambahkan: “Dia mungkin pengacara terburuk yang pernah saya miliki, dan ini merupakan pencapaian besar. Lihat tim ini, ini adalah bagian terbawah, teman-teman, ini adalah yang mengatakan iya. Saya berkata, “Dalam pencalonan diri sebagai presiden, itulah yang terbaik yang bisa saya dapatkan. Kedengarannya seperti sebuah tanda bahaya, bukan?”

Johnson berbicara kepada pengacaranya yang lain dan berkata: “Ngomong-ngomong, Anda tidak akan dibayar.”

Dia berjanji untuk mematuhi perintah pembungkaman yang mencegahnya membahas persidangan pencemaran nama baik saat ini. “Jadi saya tidak akan mengatakan hakim itu idiot, atau di mana dia tinggal atau jenis mobil jelek apa yang dia kendarai,” kata Johnson. Saya tidak tahu mereka masih membuat Wagoneers.

Johnson merayakan finis pertamanya di kaukus Iowa dengan menyerang rivalnya seperti Ron DeSantis (“Ron Destopped,” katanya. “Itu berhasil. Kami akan memilih Ron Destopped”) dan Vivek Ramaswamy (“Orang yang keluar,” katanya.) “Saya ikut lomba dan setuju untuk tinggal di saku jas saya. Saya suka Ratatouille kecil saya.”)

READ  Siaran langsung 'Beauty and the Beast': Belle merobek-robek gitar adalah getaran putri yang pantas kita dapatkan

Dia terus membandingkan dirinya dengan Presiden Biden, calon saingannya dalam pemilu tahun ini. “Dia mencium bau rambut gadis kecil,” kata Johnson. “Saya berbeda, tentu saja, saya melakukan yang jauh lebih buruk. Pernahkah Anda melihat video saya berdansa dengan Epstein? Wah, apakah itu semacam energi gelap.”

Johnson berharap bahwa ia akan menang karena para pemilih setianya, dan berkata: “Kami hanya membutuhkan mereka untuk bertahan hingga bulan November.” “Bertahan hingga bulan November. Tarik saja tuas itu dan matilah.”

Apa pun masalahnya, Johnson memperkirakan tahun 2024 akan menjadi tahun yang menyenangkan baginya. “Saya akan dipenjara, atau menjadi presiden, atau sejujurnya, Pembersihan“Mungkin tiga,” katanya, “mari kita balikkan ruangannya.”

Musim penghargaan telah menghasilkan beberapa video viral Selebriti berbicara satu sama lain dalam percakapan Tidak terdengar di kamera. Jadi siapa yang lebih baik menjelaskan apa yang mereka katakan selain sepasang pembaca bibir profesional, yang diperankan oleh Elordi dan Bowen Yang? Yah, mungkin yang lainnya – keduanya benar-benar mengerikan, namun lucu, salah mengira romantis dari hati ke hati antara Timothée Chalamet dan Kylie Jenner dan Lelucon yang jelas dari Jennifer Lawrence. Tepatnya, untuk sebuah komedi tentang bahasa lisan dan maknanya, tidak ada kata-kata tertulis yang bisa mewakili suara konyol Elordi ketika dia mencoba membaca bibir Travis Kelce, seorang teman dekat Kansas City Chiefs dan Taylor Swift .

Tidak ada hikmahnya dalam episode bulan ini di mana penutup pintu pada penerbangan Alaska Airlines meledak tak lama setelah lepas landas. Namun hal itu tidak menghentikan “SNL” untuk mencari sisi positif dalam iklan Alaska Airlines palsu ini, yang mengungkapkan slogan baru (palsu) perusahaan tersebut: “Kamu tidak mati, kamu punya cerita yang hebat.” Iklan palsu tersebut juga menunjukkan bahwa Alaska adalah maskapai penerbangan tersebut dalam sebuah episode di mana seorang pilot yang sedang tidak bertugas dituduh mencoba mematikan mesin dalam penerbangan pada bulan Oktober dan didakwa dengan lebih dari 80 tuduhan percobaan pembunuhan. Seperti yang dikatakan oleh pramugari, yang diperankan oleh Kenan Thompson: “Kami sekarang sangat bangga mengatakan bahwa ini adalah penerbangan terburuk kedua kami.”

READ  Jadwal Musim Gugur CBS 2022: 'SWAT' Bergerak, Drama Pemadam Kebakaran pada hari Jumat

Di meja Weekend Update, Colin Jost dan Michael Che terus berbincang tentang pemilu presiden 2024.

Jost dimulai:

Teman-teman, ini tahun 2024. Tapi benarkah? [His screen showed photographs of Trump and Biden] Saya tidak tahu bagaimana dengan Anda, tetapi ketika saya memikirkan tahun 2020, saya tidak pernah berpikir kita harus mengingat kembali tahun itu. Dan jika Anda merasa bingung, Anda bukan satu-satunya. Pada rapat umum pada hari Kamis, Presiden Biden mengaku bingung ketika mengaku baru saja berfoto dengan seorang wanita yang bahkan tidak ada di sana. Lalu keesokan harinya, Donald Trump berkali-kali menyamakan Nikki Haley dengan Nancy Pelosi. Teman-teman, saya tidak tahu apakah kita harus mengadakan pemilu ini. Sejujurnya saya mulai merasa telah menganiaya orang yang lebih tua. Saya bahkan tidak menyalahkan mereka, saya menyalahkan kami karena kami mengizinkannya. Itu mengingatkanku pada video perkelahian gelandangan, yang membuat dua orang tunawisma berebut uang. Sekarang kita melihatnya dan bertanya-tanya, bagaimana kita sebagai masyarakat membiarkan hal ini terjadi? Jadi menurut saya solusi terbaik adalah memberi tahu Trump dan Biden bahwa mereka menang. Dan kami sangat bangga dengan mereka. Dan mereka bisa beristirahat sekarang.

Che:

Dalam kaukus Iowa pada hari Senin, Ron DeSantis mengalahkan Nikki Haley untuk menempati posisi kedua. [His screen showed a photograph of DeSantis smiling awkwardly.] Yah, itu seharusnya menunjukkan – apa pun ini – di wajahnya.

Terpisah dari berita hari Jumat tentang Senator Tim Scott dari Carolina Selatan yang mendukung Trump pada rapat umum di New Hampshire, Devon Walker menyamar sebagai Scott, dalam upaya untuk membenarkan dukungannya. Setelah mengolok-olok suara Scott (“Suara saya terdengar seperti Bill Clinton sebenarnya berkulit hitam,” kata Walker. “Saya terdengar seperti seorang putri.”) Dan katak. “Saya terlihat seperti Forrest Gump yang menirukan Ja Rule.” Walker menjelaskan bahwa dia tidak melihat warna: “Ketika saya melihat semua orang di rapat umum Trump, saya tidak melihat satu warna pun.” Dia juga menekankan hal itu pertanyaan apakah Hailey lahir di Amerika bukan sebagai 'peluit anjing rasis.' Walker kemudian mengeluarkan apa yang dia katakan sebagai 'peluit anjing rasis' dan meniupnya, tampaknya tidak berpengaruh — sampai Jost, menggerutu kesal, bertanya, “Suara apa itu?”

READ  Christian Bale mengungkapkan dia khawatir ketahuan bermain Batman - Tenggat waktu