Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Serbia meminta NATO untuk mengerahkan tentara dan polisi Serbia di Kosovo

Serbia meminta NATO untuk mengerahkan tentara dan polisi Serbia di Kosovo

BEOGRADE (Reuters) – Presiden Serbia Aleksandar Vucic mengatakan pada Sabtu bahwa Serbia akan meminta penjaga perdamaian NATO untuk mengizinkan mereka mengerahkan tentara dan polisi Serbia di Kosovo, meskipun diyakini tidak ada kemungkinan permintaan itu dikabulkan.

Vucic mengatakan pada konferensi pers di Beograd bahwa dia akan mengajukan permintaan tersebut melalui surat kepada komandan Organisasi Perjanjian Atlantik Utara (KFOR).

Pernyataan Vucic muncul setelah serangkaian insiden antara otoritas Kosovo dan Serbia lokal yang menjadi mayoritas di wilayah utara Kosovo yang mayoritas penduduknya adalah Albania.

“Kami akan meminta komandan Pasukan Kosovo untuk memastikan pengerahan personel tentara dan polisi Republik Serbia di provinsi Kosovo dan Metohija,” kata Vucic dalam konferensi pers di Beograd. Dia mengatakan dia “tidak punya ilusi” untuk menerima permintaan itu.

Dia mengatakan pemerintah di Beograd secara resmi akan mengadopsi dokumen tersebut pada Senin atau Selasa.

Ini akan menjadi pertama kalinya Beograd meminta pengerahan pasukan di Kosovo, di bawah ketentuan resolusi Dewan Keamanan PBB yang mengakhiri perang 1998-1999, di mana NATO melakukan intervensi terhadap Serbia untuk melindungi Kosovo yang mayoritas penduduknya Albania.

Resolusi tersebut menyatakan bahwa Serbia dapat mengerahkan hingga 1.000 petugas militer, polisi, dan bea cukai ke situs keagamaan Kristen Ortodoks, wilayah mayoritas Serbia, dan penyeberangan perbatasan, jika komandan KFOR menyetujui penempatan tersebut.

Pada saat disepakati, Kosovo diakui secara internasional sebagai bagian dari Serbia. Dengan dukungan Barat, Kosovo mendeklarasikan kemerdekaan pada 2008, sebuah deklarasi yang tidak diakui Serbia.

(Laporan oleh Aleksandar Vasović) Disunting oleh Peter Graf

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.