September 25, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Serangan terhadap pembangkit nuklir Ukraina mendorong PBB untuk menyerukan pembentukan zona demiliterisasi

Serangan terhadap pembangkit nuklir Ukraina mendorong PBB untuk menyerukan pembentukan zona demiliterisasi

  • Duta Besar Rusia Peringatkan Bencana Nuklir
  • Zelensky meminta Rusia untuk mengembalikan pabrik ke Ukraina
  • Gambar satelit menunjukkan kerusakan pada pangkalan udara Rusia di Krimea

Kyiv/NEW YORK (Reuters) – Rusia dan Ukraina saling menuduh membom pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa, menimbulkan kekhawatiran akan terjadinya bencana ketika Sekjen PBB mengatakan itu harus dijadikan zona demiliterisasi dan Ukraina menuntut pasukan Rusia mundur darinya. Dia.

Badan Energoatom Ukraina mengatakan kompleks Zaporizhzhya di selatan-tengah Ukraina dibom lima kali pada Kamis, termasuk di dekat tempat penyimpanan bahan radioaktif. Pejabat yang ditunjuk Rusia mengatakan Ukraina membom pabrik itu dua kali, mengganggu pergantian shift, kata kantor berita Rusia TASS.

Dewan Keamanan PBB bertemu pada hari Kamis untuk membahas situasi tersebut, dan Sekretaris Jenderal Antonio Guterres meminta kedua belah pihak untuk menghentikan semua pertempuran di dekat stasiun.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Fasilitas itu tidak boleh digunakan sebagai bagian dari operasi militer apa pun. Sebaliknya, perjanjian tingkat teknis yang mendesak tentang batas perlucutan senjata yang aman diperlukan untuk memastikan keamanan daerah itu,” kata Guterres dalam sebuah pernyataan.

Rusia menduduki Zaporizhia pada Maret setelah menginvasi Ukraina pada 24 Februari. Pabrik, di dekat garis depan pertempuran, berada di bawah kendali pasukan Rusia dan dijalankan oleh pekerja Ukraina.

Pada pertemuan Dewan Keamanan, Amerika Serikat mendukung seruan untuk zona demiliterisasi dan mendesak Badan Energi Atom Internasional untuk mengunjungi situs tersebut. Baca lebih banyak

Duta Besar Rusia untuk PBB, Vasily Nebenzia, mengatakan dunia sedang mendorong “ke ambang bencana nuklir, sebanding dengan lingkup Chernobyl.” Dia mengatakan para pejabat IAEA bisa mengunjungi situs itu secepatnya bulan ini.

READ  Amerika Serikat berharap untuk melarang penerbangan Rusia dari wilayah udara Amerika

Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi laporan dari kedua belah pihak tentang kondisi di pabrik.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menuntut agar Rusia mengembalikan pabrik itu ke kendali Ukraina.

“Hanya penarikan penuh Rusia dan pemulihan kontrol penuh Ukraina atas situasi di sekitar pabrik yang dapat memastikan dimulainya kembali keamanan nuklir untuk seluruh Eropa,” katanya dalam sebuah pidato video.

Prancis menggemakan permintaan Zelensky dan mengatakan pendudukan Rusia atas situs itu membahayakan dunia.

“Kehadiran dan pergerakan angkatan bersenjata Rusia di dekat pabrik secara signifikan meningkatkan risiko kecelakaan dengan konsekuensi serius,” kata kementerian luar negeri Prancis dalam sebuah pernyataan.

Ukraina dan Rusia saling menyalahkan atas serangan di situs tersebut. Ukraina juga menuduh Rusia menembakkan rudal ke kota-kota Ukraina dari sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir yang ditangkap, mengetahui bahwa respons pasukan Ukraina terhadap kebakaran itu akan terlalu berisiko.

Pada hari Jumat, Staf Umum Ukraina melaporkan pemboman dan serangan udara yang meluas oleh pasukan Rusia di puluhan kota dan pangkalan militer, terutama di timur.

Valentin Reznichenko, gubernur wilayah Dnipropetovsk, mengatakan tiga warga sipil, termasuk seorang anak, terluka dalam penembakan malam hari di kota Marhanets.

Gubernur wilayah Donetsk Pavlo Kirilenko mengatakan di Telegram bahwa tujuh warga sipil tewas dan 14 terluka dalam 24 jam terakhir.

Pangkalan Rusia dalam kejahatan

Secara terpisah, gambar satelit yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan kehancuran di sebuah pangkalan udara di Krimea yang dicaplok Rusia. Pakar militer Barat mengatakan ini menunjukkan bahwa Ukraina mungkin memiliki kemampuan ofensif jarak jauh baru dengan potensi untuk mengubah arah perang.

READ  Universitas Columbia di Cina Membantu Rusia Berdampak Sanksi

Gambar yang diambil oleh perusahaan satelit independen Planet Labs menunjukkan tiga kawah yang hampir identik di mana bangunan di Pangkalan Udara Saki Rusia dibom dengan presisi yang jelas. Pangkalan tersebut, yang terletak di pantai barat daya Krimea, mengalami kerusakan parah akibat kebakaran dengan munculnya setidaknya delapan pesawat tempur yang hancur.

Rusia membantah menabrak pesawat dan mengatakan ledakan di pangkalan pada hari Selasa itu tidak disengaja. Ukraina belum mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

Mengacu pada kerusakan, Penasihat Presiden Ukraina Mykhailo Podolyak mengatakan kepada Reuters dalam sebuah surat: “Secara resmi, kami tidak mengkonfirmasi atau menyangkal apa pun … mengingat ada beberapa titik ledakan pada waktu yang sama.”

Zelensky meminta para pejabat untuk berhenti berbicara dengan wartawan tentang taktik militer, dengan mengatakan pernyataan seperti itu “terus terang tidak bertanggung jawab.” The New York Times dan The Washington Post mengutip pejabat tak dikenal yang mengatakan bahwa pasukan Ukraina bertanggung jawab atas serangan Krimea. Baca lebih banyak

Rusia, yang merebut dan mencaplok Krimea pada 2014, menggunakan semenanjung itu sebagai pangkalan Armada Laut Hitam dan sebagai rute pasokan utama bagi pasukan invasi yang menduduki Ukraina selatan, di mana Kyiv berencana melancarkan serangan balik dalam beberapa minggu mendatang.

serangan balik

Institute for the Study of War mengatakan para pejabat Ukraina membingkai serangan Krimea sebagai awal serangan balik Ukraina di selatan, yang mengindikasikan pertempuran sengit dalam beberapa minggu mendatang.

Bagaimana pangkalan itu diserang masih belum diketahui, tetapi kawah tumbukan dan ledakan serentak tampaknya menunjukkan bahwa pangkalan itu terkena senjata yang mampu menghindari pertahanan Rusia.

Pangkalan itu jauh di luar jangkauan rudal canggih yang diakui negara-negara Barat untuk dikirim ke Ukraina, meskipun berada dalam jangkauan versi yang lebih kuat yang dicari Kyiv. Ukraina juga memiliki rudal anti-kapal yang dapat digunakan untuk menyerang target di darat.

READ  Rusia menyerang pangkalan militer Ukraina di dekat perbatasan Polandia: pembaruan langsung

Sementara itu, Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa para pejabat Rusia telah berlatih di Iran dalam beberapa pekan terakhir sebagai bagian dari kesepakatan tentang transfer drone antara kedua negara. Baca lebih banyak

Para pejabat AS mengatakan bulan lalu bahwa Iran sedang bersiap untuk memasok Rusia hingga beberapa ratus drone. Baca lebih banyak

Rusia mengatakan “operasi militer khusus” akan berencana untuk melindungi penutur bahasa Rusia dan separatis di selatan dan timur. Ukraina dan sekutu Baratnya mengatakan Moskow bertujuan untuk memperketat cengkeramannya di sebanyak mungkin wilayah.

Puluhan ribu orang terbunuh, jutaan orang meninggalkan rumah mereka, dan kota-kota mereka dihancurkan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh kantor Reuters. Ditulis oleh Cynthia Osterman dan Michael Perry; Diedit oleh Stephen Coates, Robert Persell

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.