September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jerman dan Polandia mencari penyebab kematian ikan massal di Sungai Oder

Jerman dan Polandia mencari penyebab kematian ikan massal di Sungai Oder

  • Berton-ton ikan mati dikumpulkan di sungai di perbatasan Polandia-Jerman
  • Pihak berwenang sedang bekerja untuk membuktikan penyebabnya
  • Pihak berwenang Polandia dikritik karena respons yang lambat
  • PM Polandia mengatakan Oder ‘bisa memakan waktu bertahun-tahun’ untuk kembali normal

BERLIN/WARSAW (Reuters) – Menteri Lingkungan Jerman Steffi Lemke mengatakan pada Jumat bahwa pihak berwenang Polandia dan Jerman bekerja “secara pasti” untuk menentukan penyebab sejumlah besar kematian ikan di Sungai Oder, memperingatkan risiko lingkungan. malapetaka.

Berton-ton ikan mati telah ditemukan sejak akhir Juli di Sungai Oder yang mengalir melalui Jerman dan Polandia. Kedua belah pihak mengatakan mereka percaya racun yang harus disalahkan tetapi belum mengidentifikasinya.

“Bencana lingkungan sudah dekat,” kata Lemki kepada kelompok surat kabar NDA. “Semua pihak bekerja sangat keras untuk menemukan penyebab kepunahan massal ini dan meminimalkan potensi kerusakan tambahan.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki mengatakan jalur air itu akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk kembali normal.

“Skala polusi ini sangat besar. Begitu besar sehingga butuh waktu bertahun-tahun bagi Oder untuk kembali ke keadaan yang agak normal,” kata Morawiecki dalam podcast reguler pada hari Jumat.

“Ada kemungkinan limbah kimia dalam jumlah besar dibuang ke sungai,” katanya, seraya menambahkan bahwa para pejabat akan dimintai pertanggungjawaban.

Seorang juru bicara menteri lingkungan Jerman mengatakan pada konferensi pers pada hari Jumat bahwa mereka mengikuti situasi dengan cermat, dan belum jelas apa yang telah mencapai perairan.

“Kami memiliki gambaran yang tidak lengkap,” kata juru bicara itu. “Kita perlu mengklarifikasi zat apa yang ada di dalam air.”

READ  Presiden Biden melakukan perjalanan ke Arab Saudi, negara yang pernah dia janjikan akan menjadikannya "paria"

polusi “besar”

Aktivis hijau dan politisi oposisi telah mengkritik pemerintah Polandia karena tidak merespon dengan cukup cepat terhadap bahaya dan karena gagal memperingatkan Polandia untuk menghindari mandi dan memancing di sungai yang tercemar sejak akhir Juli.

Jerman juga menggerutu tentang tanggapan Polandia: Menteri Lingkungan Brandenburg Axel Vogel mengatakan sebelumnya bahwa “rantai komunikasi antara pihak Polandia dan Jerman tidak berhasil dalam kasus ini.”

Kepala otoritas pengelolaan air nasional Polandia mengatakan situasinya serius dan pada Kamis malam, Polandia telah mengumpulkan lebih dari 11 ton ikan mati.

“Kantor Kejaksaan, polisi dan inspektur lingkungan setempat sedang menyelidikinya,” Radio Polandia 24 mengutip Przemyslaw Dhaka, presiden Polandia Waters, mengatakan.

“Masalahnya sangat besar, gelombang polusi meluas dari Wroclaw ke Szczecin. Itu ratusan kilometer dari sungai, dan polusinya sangat besar.”

Kementerian Lingkungan Negara Bagian Brandenburg, Jerman, Kamis mengatakan bahwa analisis air sungai yang dilakukan minggu ini menunjukkan bukti “bahan kimia sintetis, yang juga sangat mungkin memiliki efek toksik pada vertebrata,” menambahkan bahwa masih belum jelas bagaimana zat tersebut masuk ke dalam air. .

Menurut stasiun radio lokal Jerman RBB, laboratorium pemerintah telah menemukan kadar merkuri yang tinggi dalam sampel air.

Tetapi Wladyslaw Dagczak, kepala provinsi Lubusz di Polandia, dikutip oleh kantor berita Polandia, mengatakan bahwa tes yang dilakukan pada 10 dan 11 Agustus menunjukkan bahwa merkuri hanya ditemukan “dalam jumlah yang sedikit”, dalam tingkat yang diizinkan.

READ  G7 membahas langkah-langkah untuk mematahkan embargo Rusia terhadap ekspor gandum Ukraina | st 7

Dia mengatakan tanggul akan didirikan di Sungai Oder dekat kota Kosterzen untuk mengumpulkan ikan mati yang mengalir di sungai, dengan 150 tentara dari Pasukan Pertahanan Regional ditugaskan untuk membantu membersihkan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Anna Ludarczak Simczuk, Marek Strzelecki dan Paul Florkiewicz); Pelaporan tambahan oleh Thomas Eskerrit dan Carol Badhull, yang ditulis oleh Rachel Moore; Diedit oleh Hugh Lawson, Mike Harrison, Toby Chopra dan Raisa Kasulowski

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.