November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sepertinya Rishi Sunak berada di ambang menjadi Perdana Menteri Inggris berikutnya setelah Johnson mengundurkan diri dari pencalonan

Sepertinya Rishi Sunak berada di ambang menjadi Perdana Menteri Inggris berikutnya setelah Johnson mengundurkan diri dari pencalonan

  • Kemenangan Sunak dapat diumumkan setelah jam 2 siang
  • Penny Mordaunt berlomba untuk mendapatkan dukungan untuk tantangannya
  • Biaya pinjaman turun saat Boris Johnson menarik diri dari perlombaan

LONDON (Reuters) – Rishi Sunak tampaknya akan menjadi perdana menteri Inggris berikutnya setelah saingannya Boris Johnson mengundurkan diri dari pencalonan, mengakui bahwa ia tidak dapat lagi menyatukan partainya setelah salah satu periode paling bergejolak dalam sejarah politik Inggris.

Sunak, mantan menteri keuangan berusia 42 tahun, bisa menjadi perdana menteri ketiga Inggris dalam waktu kurang dari dua bulan pada Senin, bertugas memulihkan stabilitas di negara yang dilanda gejolak politik dan ekonomi selama bertahun-tahun.

Mantan kepala dana lindung nilai jutawan itu kemungkinan akan melakukan pemotongan pengeluaran dalam-dalam untuk mencoba membangun kembali reputasi keuangan Inggris, sama seperti negara itu meluncur ke dalam resesi, karena meningkatnya biaya energi dan makanan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Inggris adalah negara besar tetapi kami menghadapi krisis ekonomi yang mendalam,” kata Sunak dalam sebuah pernyataan singkat yang mengumumkan pencalonannya untuk memimpin Partai Konservatif dan dengan demikian menjadi perdana menteri.

Inggris telah berada dalam keadaan krisis terus-menerus sejak memilih pada tahun 2016 untuk meninggalkan Uni Eropa, melepaskan pertempuran di Westminster atas masa depan negara yang masih belum terselesaikan hari ini.

Episode dramatis terakhir membangkitkan kemarahan modal asing dan ejekan pers dunia.

Johnson, yang mengarahkan pemungutan suara Brexit, memimpin partainya meraih kemenangan telak pada 2019, hanya untuk digulingkan dari jabatannya kurang dari tiga tahun kemudian setelah serangkaian skandal. Penggantinya, Liz Truss, hanya bertahan selama 44 hari sebelum dia mengundurkan diri karena kebijakan ekonomi yang menghancurkan kredibilitas ekonomi negara.

READ  Pasukan Rusia perlahan mundur dari Ukraina utara saat kerugian meningkat

Sunack, yang tidak menyebutkan bagaimana dia berencana untuk memerintah negara itu meskipun dia mungkin beberapa jam lagi akan mengambil alih kekuasaan, akan mewarisi sebuah partai yang terbelah oleh ideologi dan beberapa anggota parlemen masih menyalahkannya atas kematian Johnson.

Penarikan mantan perdana menteri Minggu malam juga membuat beberapa menteri dan anggota parlemen marah karena mereka tampak seperti orang bodoh setelah mendukungnya untuk kembali ke Downing Street, hanya untuk mengubah arah dan mendukung Sunak beberapa jam kemudian.

Menangis dan ketidakstabilan

“Sejak era politik modern dimulai pada tahun 1832, belum pernah kita melihat begitu banyak turbulensi dan ketidakstabilan,” Anthony Seldon, sejarawan dan penulis biografi politik mengatakan kepada Sky News.

Sunak bisa menjadi perdana menteri – dan perdana menteri non-kulit putih pertama di negara itu – jika Benny Mordaunt gagal mendapatkan dukungan dari 100 anggota parlemen pada pukul 14:00 (1300 GMT) pada hari Senin.

Mordaunt, pemimpin House of Commons Parlemen, sejauh ini telah menerima dukungan dari sekitar 25 politisi. Pada hari Senin, juru bicara kampanyenya mengatakan dia “mendapatkan angka”. Lebih dari 150 telah mendukung Sonak.

Jika dia gagal mencapai ambang batas, Sunak akan menjadi Perdana Menteri. Jika itu mencapai surat suara, anggota partai – beberapa di antaranya diyakini menganggap Sunak bertanggung jawab atas menjatuhkan Johnson – akan memilih pemenang pada hari Jumat.

Biaya pinjaman Inggris, yang naik setelah Truss memperkenalkan “anggaran kecil” termasuk 45 miliar pound pemotongan pajak yang tidak didanai, turun pada hari Senin setelah Johnson menarik diri dari persaingan.

Meskipun Sunak telah mendapat dukungan dari berbagai faksi partai, analis dan ekonom mengatakan mereka tetap skeptis tentang apakah dia dapat menyatukan partai.

READ  Berikut adalah angka korban sipil terbaru di Ukraina, menurut juru bicara PBB

Menteri Keuangan Jeremy Hunt – yang keempat dalam empat bulan – akan mengajukan anggaran pada 31 Oktober untuk menutup lubang hitam keuangan publik yang diperkirakan membengkak hingga 40 miliar pound.

Jay Hands, kepala ekuitas swasta, mengatakan partai politik dominan Inggris tidak lagi cocok untuk menjalankan negara, dan dia harus menerima bahwa visinya tentang Brexit tidak berhasil. Dia mengatakan jutaan orang semakin miskin.

“Mereka harus pindah dari perang internal mereka sendiri dan benar-benar fokus pada apa yang perlu dilakukan dengan ekonomi, mengakui beberapa kesalahan yang telah mereka buat dalam enam tahun terakhir yang terus terang menempatkan negara ini di jalurnya,” katanya kepada Radio BBC.

unit pesta

Investor setidaknya mendapat kepastian bahwa Johnson tidak akan bersaing untuk mahkota. Mantan perdana menteri itu bergegas pulang setelah liburannya di Karibia untuk melihat apakah dia bisa memilih.

Dan dia mengatakan pada Minggu malam bahwa meskipun dia memiliki cukup dukungan, dia menyadari bahwa dia tidak dapat memerintah secara efektif “kecuali jika Anda memiliki partai yang bersatu di Parlemen”.

“Boris telah memobilisasinya,” kata surat kabar Metro di halaman depannya, dengan banyak anggota parlemen bertanya-tanya apakah dia telah mendapatkan dukungan 100 anggota parlemen yang diperlukan. Pada hari Minggu, lebih dari 50 orang telah mengatakan secara terbuka bahwa mereka akan memilih Johnson.

Banyak pendukung Johnson sebelumnya menuduh Sunak melakukan pengkhianatan setelah dia mengundurkan diri sebagai menteri keuangan pada musim panas, memicu pemberontakan yang memaksa Johnson untuk mundur.

Sunak pertama kali menarik perhatian nasional ketika, pada usia 39, ia menjadi menteri keuangan Johnson tepat ketika pandemi COVID-19 melanda Inggris, di mana ia mengembangkan skema liburan yang sukses.

READ  Pemotong Penjaga Pantai AS menolak akses pelabuhan di Kepulauan Solomon

Jika terpilih, mantan analis Goldman Sachs akan menjadi perdana menteri kelahiran India pertama di Inggris.

Keluarganya berimigrasi ke Inggris pada 1960-an, periode ketika banyak bekas koloni Inggris pindah ke negara itu untuk membantu membangun kembali setelah Perang Dunia II.

Setelah lulus dari Oxford, ia kemudian pergi ke Universitas Stanford di mana ia bertemu istrinya Akshata Murthy, yang ayahnya adalah miliarder India NR Narayana Murthy, pendiri raksasa outsourcing Infosys.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ditulis oleh Kate Holton, Laporan tambahan oleh Muvija M, William James, Paul Sandle, James Davey; Diedit oleh Angus McSwan dan Hugh Lawson

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.