Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menyerukan demonstrasi untuk menghindari "kekacauan" |  Berita

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menyerukan demonstrasi untuk menghindari “kekacauan” | Berita

Imran Khan juga mengumumkan bahwa partainya akan mengundurkan diri dari majelis provinsi dalam unjuk rasa pertama sejak upaya pembunuhannya.

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan telah membatalkan “Long March” ke ibu kota, Islamabad, karena khawatir terjadi kekacauan dan telah mengumumkan bahwa partainya akan mengundurkan diri dari dewan pemerintah dalam upaya baru untuk mendorong pemilihan cepat.

“Saya telah memutuskan untuk tidak pergi ke Islamabad karena saya tahu akan ada kekacauan dan kerugian negara,” kata Khan dalam pidato publik pertamanya di kota Rawalpindi dekat ibu kota sejak percobaan pembunuhan sebelumnya. Bulan.

Kamal Haider dari Al Jazeera, dari Islamabad, mengatakan Khan membuat permohonan emosional kepada para pendukungnya dengan mengatakan bahwa “kekacauan” tidak akan menjadi kepentingan Pakistan mengingat negara itu sedang menghadapi krisis ekonomi.

Negara Asia Selatan itu menghadapi situasi ekonomi yang sulit – dengan percepatan inflasi dan jatuhnya rupee. Itu juga harus mendapatkan pinjaman dari Dana Moneter Internasional pada bulan Agustus untuk menghindari gagal bayar.

Pemain kriket yang berubah menjadi politisi dan partainya Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) telah melakukan protes di seluruh negeri untuk mendorong pemerintah mengadakan pemilihan cepat sejak dia dipecat sebagai perdana menteri dalam mosi tidak percaya pada bulan April. Itu diduga dihapus sebagai bagian dari konspirasi pimpinan AS. Meskipun dia mengatakan awal bulan ini bahwa Amerika Serikat tidak berada di belakang pemecatannya secara besar-besaran.

Protes memuncak dalam pawai ke Islamabad yang mengancam akan memperburuk kekacauan politik di negara bersenjata nuklir, yang berada dalam krisis ekonomi. Unjuk rasa yang diselenggarakan oleh para pendukungnya di Islamabad pada bulan Mei berubah menjadi kekerasan.

Pendukung partai Tehreek-e-Insaf Pakistan, yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, menghadiri rapat umum di Rawalpindi [Anjum Naveed/AP Photo]

PTI untuk menghentikan asosiasi negara

Salah satu pengumuman terbesarnya adalah rencana untuk meninggalkan dewan daerah dan dua unit administrasi.

READ  Bahama tongkang kematian: Resor memasang detektor karbon monoksida setelah 3 orang Amerika ditemukan tewas

Kami tidak akan menjadi bagian dari sistem ini. “Kami telah memutuskan untuk meninggalkan semua pertemuan dan keluar dari sistem yang korup ini,” kata Khan kepada ribuan pendukungnya.

PTI telah mengundurkan diri dari parlemen federal tetapi tetap berkuasa di dua provinsi dan dua unit administrasi – Gilgit-Baltistan dan Kashmir yang dikelola Pakistan.

Koresponden Al Jazeera mengatakan bahwa keputusan Khan untuk mengundurkan diri dari dewan negara bagian Punjab Khyber Pakhtunkhwa ditujukan untuk menekan pemerintah agar mengadakan pemilihan dini.

Haider melaporkan bahwa “membubarkan majelis negara bagian dapat menciptakan krisis besar karena negara tidak akan punya pilihan selain melakukan pemilihan cepat – sesuatu yang telah diminta Khan sejak pencopotannya dari jabatan menteri utama pada bulan April.”

“Sekarang bola akan berada di pengadilan pemerintah.”

Khan menyampaikan pidatonya pada hari Sabtu ratusan meter dari kerumunan antara 25.000 dan 30.000 orang, dipisahkan oleh kawat berduri dan dipecat oleh petugas polisi.

Dalam upaya pembunuhan 3 November, seorang pria bersenjata melepaskan tembakan dari jarak dekat saat truk kontainer konvertibel Khan sedang melewati jalan yang sibuk di kota Wazirabad di provinsi Punjab.

Keamanan ketat diberlakukan dan seorang pejabat polisi mengatakan kepada saluran TV lokal Geo TV bahwa total 10.000 personel dikerahkan untuk menghadiri acara tersebut, dengan penembak jitu ditempatkan di berbagai titik untuk keamanan Khan.

Mantan perdana menteri telah menunjuk Perdana Menteri Shahbaz Sharif dan seorang pejabat militer senior untuk merencanakan pembunuhannya, tetapi pemerintah dan militer membantah keterlibatan mereka. Sharif menyerukan penyelidikan yang transparan. Satu orang ditangkap atas insiden itu dan mengaku bertindak sendiri.

Khan belum memberikan bukti untuk mendukung klaimnya.

READ  Izyum: Ukraina mengatakan beberapa mayat ditemukan di kuburan massal beruang "tanda penyiksaan"
Pendukung mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan.
Khan menyampaikan pidatonya pada hari Sabtu ratusan meter dari kerumunan antara 25.000 dan 30.000 orang, dipisahkan oleh kawat berduri dan dipecat oleh petugas polisi. [Anjum Naveed/AP Photo]

‘peringatan berbahaya’

Menteri Dalam Negeri Rana Sanalla – yang dituduh Khan terlibat dalam rencana pembunuhan – mengeluarkan “siaga merah” pada hari Jumat, memperingatkan ancaman keamanan pada pertemuan tersebut.

Pemerintah mengatakan upaya pembunuhan itu adalah ulah satu-satunya serigala yang kini ditawan.

Unjuk rasa hari Sabtu berlangsung dua hari setelah pemerintah menunjuk mantan perwira intelijen itu sebagai panglima militer berikutnya.

Penunjukan Mayor Jenderal Syed Asim Munir mengakhiri spekulasi berbulan-bulan tentang posisi yang telah lama dianggap sebagai kekuatan nyata di Negara Islam bersenjata nuklir yang berpenduduk lebih dari 220 juta orang.

Munir menjabat sebagai kepala Badan Intelijen Internal di bawah Khan, tetapi tugasnya berakhir hanya delapan bulan setelah laporan jatuh.

Pemimpin gerakan, yang menuduh tentara menggulingkannya, menyambut baik panglima tentara yang baru. Dia memuji tentara sebagai kekuatan profesional tetapi menambahkan bahwa mereka harus mematuhi konstitusi.

Militer Pakistan, yang terbesar keenam di dunia, memiliki pengaruh besar di negara itu, melakukan setidaknya tiga kudeta sejak kemerdekaan pada tahun 1947, dan memerintah negara itu selama lebih dari tiga dekade.

Mantan Perdana Menteri Pakistan dan Pemimpin Oposisi Imran Khan.
Dalam upaya pembunuhan 3 November, seorang pria bersenjata melepaskan tembakan dari jarak dekat saat truk kontainer konvertibel Khan sedang melewati jalan yang sibuk di kota Wazirabad di provinsi Punjab. [Anjum Naveed/AP Photo]