Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sekretaris Jenderal PBB mengatakan kematian di Gaza menunjukkan sesuatu yang “salah” dalam taktik Israel

Sekretaris Jenderal PBB mengatakan kematian di Gaza menunjukkan sesuatu yang “salah” dalam taktik Israel

NEW YORK (Reuters) – Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres pada Rabu mengatakan bahwa jumlah warga sipil yang terbunuh di Jalur Gaza menunjukkan bahwa ada sesuatu yang salah dalam operasi militer Israel terhadap militan Hamas Palestina.

Israel berjanji untuk melenyapkan Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, setelah militan tersebut membunuh 1.400 orang dan menyandera lebih dari 240 orang dalam serangan pada 7 Oktober. Israel membom Jalur Gaza, yang dihuni oleh 2,3 juta orang, dari udara, melakukan pengepungan dan melancarkan invasi darat.

“Ada pelanggaran yang dilakukan Hamas ketika mereka menggunakan perisai manusia,” kata Guterres pada konferensi Reuters Next. “Tetapi jika kita melihat jumlah warga sipil yang terbunuh dalam operasi militer, jelas ada sesuatu yang salah.”

Pejabat Palestina mengatakan sejauh ini 10.569 orang telah tewas di Gaza, 40% di antaranya adalah anak-anak.

“Penting juga bagi kita untuk membuat Israel memahami bahwa bukanlah kepentingan Israel untuk setiap hari melihat gambaran buruk tentang kebutuhan kemanusiaan tragis rakyat Palestina,” kata Guterres. “Ini tidak membantu Israel dalam hal opini publik dunia.”

Meskipun Guterres mengecam keras serangan Hamas terhadap Israel, ia berkata: “Kita harus membedakan: Hamas adalah satu hal dan rakyat Palestina adalah satu hal yang lain.”

“Jika kita tidak membuat perbedaan ini, saya yakin kemanusiaan itu sendiri yang akan kehilangan maknanya,” kata Guterres.

Guterres membandingkan jumlah anak-anak yang terbunuh di Gaza dengan jumlah korban konflik di seluruh dunia, yang ia laporkan setiap tahun kepada Dewan Keamanan PBB. Dia mengatakan pada hari Senin bahwa Gaza telah menjadi “kuburan bagi anak-anak.”

“Setiap tahun, jumlah pembunuhan anak tertinggi yang dilakukan oleh aktor mana pun dalam semua konflik yang kita lihat mencapai ratusan,” kata Guterres.

READ  Berikut adalah tampilan kehidupan sehari-hari orang Ukraina yang tinggal di Lviv

Dia menambahkan: “Dalam waktu beberapa hari, ribuan anak-anak terbunuh di Gaza, yang berarti ada kesalahan yang jelas dalam cara operasi militer dilakukan.”

Laporan PBB tentang anak-anak dan konflik bersenjata mencakup daftar yang bertujuan untuk mengekspos pihak-pihak yang berkonflik dengan harapan agar mereka menerapkan langkah-langkah untuk melindungi anak-anak. Masalah ini telah lama menjadi kontroversi, dan para diplomat mengatakan bahwa Israel telah memberikan tekanan dalam beberapa tahun terakhir dalam upayanya untuk tidak masuk dalam daftar tersebut.

Pada bulan Juni, Guterres menambahkan angkatan bersenjata Rusia ke dalam daftar pelaku dalam laporan tersebut setelah PBB memverifikasi bahwa mereka membunuh 136 anak-anak di Ukraina pada tahun 2022. Laporan berikutnya dijadwalkan akan dikeluarkan pada pertengahan tahun 2024.

“kebutuhan dramatis”

Guterres menggambarkan situasi kemanusiaan di Gaza sebagai “bencana besar.” Sekretaris Jenderal PBB mendesak gencatan senjata kemanusiaan untuk memungkinkan bantuan mencapai Gaza. Dia juga mengatakan bahwa 92 orang yang bekerja dengan badan pengungsi Palestina PBB (UNRWA) tewas.

“Sangatlah penting – sangat penting – adanya aliran bantuan kemanusiaan ke Gaza yang sesuai dengan kebutuhan besar yang dihadapi masyarakat,” kata Guterres.

PBB berupaya meningkatkan pengiriman bantuan kemanusiaan ke Gaza. Guterres mengatakan, selama delapan belas hari terakhir, hanya 630 truk yang bisa masuk melalui perbatasan Rafah dari Mesir. PBB juga ingin bisa menggunakan penyeberangan perbatasan Kerem Shalom yang dikuasai Israel.

“Kami sedang melakukan negosiasi intensif dengan Israel, Amerika Serikat dan Mesir, untuk memastikan bahwa kami memiliki bantuan kemanusiaan yang efektif ke Gaza,” kata Guterres. “Sejauh ini masih terlalu sedikit, sudah terlambat.”

READ  Bola Tinubu: Nigeria tidak akan membayar uang tebusan kepada penculik di Kaduna

Mengenai apa yang terjadi di Gaza setelah pertempuran berakhir, Guterres menguraikan apa yang disebutnya sebagai “skenario terbaik” – yaitu bahwa Otoritas Palestina yang “direvitalisasi” mampu mengambil alih kendali politik.

Guterres mengakui harus ada masa transisi yang dinegosiasikan dengan Palestina dan Israel. Dia menggambarkan hal itu sebagai hal yang “terlalu dini” untuk membicarakan kemungkinan pembentukan pasukan penjaga perdamaian PBB di masa depan, dan mengatakan bahwa langkah seperti itu belum dibahas dalam organisasi dunia tersebut.

“Banyak entitas yang dapat berperan. PBB dapat berperan. Banyak negara terkait di kawasan ini dapat berperan. Amerika Serikat dapat berperan,” kata Guterres, seraya menambahkan bahwa hal ini harus menjadi titik awal untuk “ Negosiasi serius untuk solusi dua negara” dengan pembentukan negara Palestina berdampingan dengan Israel.

Ditulis oleh Michelle Nichols. Diedit oleh Will Dunham

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru