Maret 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seorang remaja Rusia menghadapi hukuman penjara bertahun-tahun karena postingan media sosial yang mengkritik perang di Ukraina



CNN

Kontra olahraga Olesya Krivtsovamemasukkannya Tato di satu pergelangan kaki dan gelang yang melacak setiap gerakannya di pergelangan kaki lainnya.

Seorang anak berusia 19 tahun dari wilayah Arkhangelsk Rusia harus memakai perangkat tersebut saat berada dalam tahanan rumah setelah didakwa atas unggahan media sosial yang menurut pihak berwenang mencemarkan nama baik. tentara Rusia dan membenarkan terorisme.

Pejabat Rusia menambahkan Krivtsova ke daftar teroris dan ekstremis, bersama dengan ISIS, Al Qaeda, dan Taliban, karena mengunggah cerita Instagram tentang Ledakan di Jembatan Krimea Pada bulan Oktober dia juga mengkritik Rusia karena menginvasi Ukraina.

Krivtsova, seorang mahasiswa di Universitas Federal Utara (Arktik) di kota barat laut Arkhangelsk, juga menghadapi tuntutan pidana karena mencemarkan nama baik militer Rusia karena diduga memposting ulang perang dalam obrolan mahasiswa di jejaring sosial Rusia VK.

Saat ini, Krivtsova menjalani tahanan rumah di apartemen ibunya di Severodvinsk, Wilayah Arkhangelsk, dilarang online dan menggunakan alat komunikasi lainnya.

“Kasus Olesya bukan yang pertama, dan bukan yang terakhir,” kata Alexei Kishin, pengacara Krivtsova, kepada CNN.

Kishin mengatakan remaja itu bisa menghadapi hukuman tiga tahun penjara karena mencemarkan nama baik militer Rusia dan hingga tujuh tahun penjara di bawah pasal pembenaran terorisme. Namun, pembelaan hukum Krivtsova mengharapkan hukuman yang lebih ringan seperti denda.

Olesya Krivtsova, yang difoto di sidang pengadilan, kini menjadi tahanan rumah di apartemen ibunya.

Pemantau hak asasi manusia independen informasi OVD Dia mengatakan bahwa setidaknya 61 kasus diajukan di Rusia pada tahun 2022 dengan tuduhan membenarkan terorisme di Internet, termasuk 26 sejauh ini.

Ibu Olesya, Natalia Krivtsova, mengatakan pemerintah berusaha mengeluarkan peringatan kepada publik, dengan putrinya “dicambuk di depan umum” karena tidak menyimpan pandangannya sendiri.

“Kami tinggal di wilayah Arkhangelsk dan itu adalah wilayah yang luas tetapi sangat jauh dari pusat. Tidak ada lagi protes di Arkhangelsk, jadi mereka berusaha menahan apa pun yang tersisa di tahap pertama.”

Aleksandr Novikov, ketua lokal Partai Komunis, mengejek remaja itu di televisi negara, menyebutnya idiot yang harus dikirim ke garis depan di wilayah Donbass timur Ukraina sehingga dia bisa “menatap mata” pertempuran militer sebagai bagian dari batalion Arkhangelsk.

Ini bukan pertemuan pertama Olesya Krivtsova dengan pihak berwenang karena menerbitkan pandangannya secara terbuka. Mei lalu, dia menghadapi tuntutan administratif karena memfitnah militer Rusia dengan membagikan poster anti-perang.

Keadaan menjadi lebih serius ketika dia dituduh memfitnah militer Rusia di media sosial Oktober lalu. Menurut pengacara Krivtsova, pengulangan pelanggaran berdasarkan pasal yang sama berubah menjadi kasus pidana.

“Dia memiliki rasa keadilan yang kuat, yang membuat hidupnya sulit. Ketidakmampuan untuk tetap diam sekarang menjadi dosa besar di Federasi Rusia,” kata ibunya kepada CNN.

Olesya Krivtsova terlihat diborgol.

Menurut Natalya Krivtsova, pada 26 Desember polisi masuk ke sebuah apartemen tempat putrinya tinggal bersama suaminya Ilya, memaksa anak-anak muda itu untuk berbaring di lantai dan mengancam mereka dengan palu godam, di mana petugas mengatakan “halo” kepadanya dari Grup Wagnerseorang kontraktor militer swasta yang dipimpin oleh Yevgeny Prigozhin.

CNN telah menghubungi Kepolisian Negara Bagian di Arkhangelsk untuk memberikan komentar.

Olesya sangat ketakutan karena melihat video di mana A Tahanan itu dibunuh dengan palu godamkata ibunya kepada CNN.

Dalam video terkenal yang direferensikan oleh Natalia Krivtsova, tentara bayaran dari Grup Wagner, yang secara aktif merekrut tahanan, mengeksekusi seorang mantan narapidana, Yevgeny Nozin, dengan palu godam setelah dia mencoba melarikan diri dari jabatannya. Deskripsi video tersebut berbunyi: “Pengkhianat menerima hukuman tradisional Wagnerian yang primitif.”

“Negara memiliki beberapa kebijakan aneh: tahanan pergi berperang, anak-anak masuk penjara,” katanya.

READ  Ukraina menggerebek biara Kyiv berusia 1.000 tahun yang didukung Rusia | Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina