Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden mengatakan Putin 'tidak bisa tetap berkuasa' dalam retorika menyapu invasi Rusia ke Ukraina

Biden mengatakan Putin ‘tidak bisa tetap berkuasa’ dalam retorika menyapu invasi Rusia ke Ukraina

Presiden AS Joe Biden menyampaikan pidato di Istana Kerajaan di Warsawa, Polandia pada 26 Maret 2022.

Brendan Smilofsky | Agence France-Presse | Gambar Getty

Presiden Joe Biden Pada hari Sabtu, pemimpin Rusia mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin “Tidak bisa tetap berkuasa”, yang menyebabkan meningkatnya tekanan internasional dan penyatuan lebih lanjut sekutu NATO melawan Putin karena invasinya ke Ukraina.

“Seorang diktator, yang bertekad membangun kembali sebuah kerajaan, tidak akan menghapus cinta rakyat akan kebebasan,” kata Biden di akhir pidatonya di Polandia. “Ukraina tidak akan pernah menjadi kemenangan bagi Rusia, karena orang-orang bebas menolak untuk hidup di dunia yang penuh keputusasaan dan kegelapan.”

“Demi Tuhan, orang ini tidak bisa tetap berkuasa,” kata Biden.

Pidato Presiden di Istana Kerajaan di Warsawa menandai akhir dari perjalanan tiga hari ke Eropa. Saat berada di Polandia, Biden bertemu dengan para pengungsi Ukraina yang melarikan diri dari agresi Rusia, serta dengan pasukan AS yang ditempatkan di Rzeszow, dekat perbatasan Ukraina.

Dalam pidatonya, Biden mendesak demokrasi di seluruh dunia untuk bersatu melawan Rusia dan berkomitmen pada pertempuran bersejarah melawan agresi otoriter.

“Dalam pertarungan ini, kita harus jelas,” katanya. “Kita perlu memperkuat diri kita sendiri untuk pertempuran panjang di depan.”

Biden secara langsung dan berulang kali mengutuk Putin sepanjang pidatonya, menuduh presiden Rusia “menggunakan kekerasan dan disinformasi untuk memuaskan keinginan mutlak akan kekuasaan dan kontrol.”

Biden mengkritik Putin karena menggunakan citra Nazi sebagai dalih untuk invasi, menyebutnya sebagai kebohongan “cabul”. Dia mengatakan bahwa “Putin bertanggung jawab” atas segunung sanksi internasional yang menghancurkan ekonomi dan mata uang Rusia, mencatat bahwa rubel Rusia telah direduksi menjadi “puing-puing.”

READ  Kota dengan udara terbersih di dunia

Ini adalah berita yang mendesak. . Silakan periksa kembali untuk pembaruan